Hamil Dan Liputan

Ini sih sebenernya cerita beberapa bulan lalu sih, tahun lalu, pas gue masih hamil. Sekarang udah lahir yeah. Tapi tetep gue ceritain ajalah ya. Soalnya penting. Biar nanti kalo anak gue udah gede, dia tau emaknya gimana pas hamil. Haha. Pamrih kan gue?

(Becanda becanda)

Kalau kata Pidi Baiq, waktu akan membuat kita lupa, tapi yang kita tulis akan membuat kita ingat. Seperti itu.

Ceritanya agak panjang nih. Soalnya adegan selama kurleb seminggu gue rangkum jadi satu. Siapin cemilan sebelum baca ya :))

Jadi ceritanya selama hamil gue tetep liputan beberapa turnamen. Diantaranya Singapore Open Super Series (tapi ini nggak sadar kalo udah hamil 2 bulan wkwk), Asia Junior Championships, World Junior Championships, Indonesia Open Super Series Premier, emm apalagi ya? Ya dan lain-lain lah, gue lupa persisnya dan males juga buka catetan.

Gue juga tadinya harus liputan Sudirman Cup di Gold Coast, Australia, tapi kan ada kejadian gue flek dan mesti dirawat ya bok. Yaudah akhirnya nggak jadi.

Terus selanjutnya gue dijadwalkan liputan World Championships di Glasgow, Skotlandia, tepatnya 21-27 Agustus 2017. Visa, akreditasi, tiket, hotel semua udah beres. Gue berangkat bareng atlet dan ofisial tanggal 17 Agustus 2017 jam 18.45 WIB. Naik KLM. Rute perjalanannya Jakarta-Kuala Lumpur-Amsterdam-Glasgow.

Persiapannya mateng banget sih. Kaki gue yang waktu itu membengkak sampe naik 3 nomor sepatu (40 jadi 43 coy) juga udah gue antisipasi. Gue dibekelin parem jahe bungkus kecil-kecil yang udah divakum. Jadi rencananya tiap malem gue akan berendem garem dan dibalurin jahe sebelum tidur. Lauk-lauk kering juga udah gue bawa, in case di Glasgow gue nggak kuat jalan jauh buat beli makan. Lengkaplah.

Nyampe di bandara gue check in bagasi, antrian orang-orang udah panjang banget. Ketemu deh sama atlet-atlet yang mau berangkat tanding. Gue dengan doweng-doweng berperut besar, langsung nemplok ke tim yang udah di depan counter check in, biar nggak antri dan bagasi nggak misah sama tim maksudnya.

“Mba Naf, lo serius liputan? Udah gede gitu perutnya? Nggak papa emang? Yakin lo?,” kata Ci Butet.

“Hehe, nggak papa ci,” ngringis.

“Yakin mba? Aduh saya inget istri saya. Dia di rumah aja saya khawatir mba,” kata Owi. Michi, istrinya, hamil beda 3 minggu kalo nggak salah sama gue.

“Insya Allah bang haha,” kata gue.

Sejujurnya, malem sebelum berangkat gue mulai kram-kram kaki. Cuma karena sejak hamil 5 bulan gue udah suka kram, jadi gue pikir, ah sehari dua hari juga udah enakan kaki gue. Jadi gue nggak terlalu pusing. Tapi karena ditanyain banyak orang, lah ngapa gue jadi grogi haha.

Beres check in, coach Irwansyah a.k.a Bang Aboy, yang istrinya juga lagi hamil, beda 2 bulan sama gue, juga agak-agak khawatir. Beberapa kali dia nawarin bantuan.

“Mba Naf nggak papa nanti tas kameranya saya aja yang bawain,” kata bang Aboy.

“Wah jangan lah bang Aboy, udah biasa kok,” beneran nggak enak lah gue, masa barang gue digotong-gotong sama pelatih.

“Nggak apa, istri saya kan juga lagi hamil. Siapa tau di sana (istri bang Aboy lagi mudik ke Inggris) istri saya butuh bantuan juga. Kalau nggak ada yang bantu kan kasian. Jadi nggak papa saya bantu, buat istri saya juga,” bang Aboy baik beut orangnya. FYI, dia juga yang bantuin gue bolak-balik rumah sakit pas di Vietnam (bok demen amat gue nyobain rumah sakit di luar negri) haha. Tentang Vietnam ntar gue ceritain menyusul.

“Iya bang, nanti kalau saya nggak sanggup dan mau pingsan saya titip tas ya,” sambil becanda ngomongnya, tapi serius juga, ceritanya buat booking pertolongan hehe.

Beres check in, gue keluar lagi nemuin suami gue. Kram kaki gue makin berasa dan gue jalan mulai berat gitu, sesek napas banget rasanya buat narik kaki melangkah. Tapi gue tetep selow aja karena, ah kayanya bentaran lagi juga sembuh. Untuk mengantisipasi biar nggak tambah parah dan simpen energi, suami gue akhirnya minta wheelchair ke counter KLM. Khawatir juga dia kayanya. Gue pake wheelchair dari luar sampe boarding. Di situ udah mulai mellow. Huhu, cepet sembuh dong kaki.

Jalan liputan pas hamil gede gini, jangan bilang suami gue nggak ngelarang. Dia kurang setuju sebenernya. Tapi karena udah tugas dan gue drop sedih berkepanjangan waktu nggak jadi berangkat liputan ke Gold Coast, dia pikir yaudah nggak papa. Hitung-hitung liburan.

“Biar kamu nggak stress, nggak bisa kemana-mana selama hamil. Yang penting sehat dan jaga diri,” kata dia.

Begitu.

Bla bla bla, singkatnya gue udah di pesawat nih kan. Oh iya, sebelum terbang juga gue konsultasi sama dokter kandungan gue. Kondisi gue dinyatakan sehat, janin sehat dan boleh terbang. Dokter cuma ngingetin karena gue perjalanan panjang, jadi sering-sering stretching, berdiri dan jalan ke lorong-lorong biar nggak kram.

Yaudah dong. Begitu beres take off, gue mau coba jalan-jalan di lorong. Lepas seat belt, tapi tiba-tiba, teooott. Kaki gue kok nggak bisa gerak. Kaya lumpuh rasanya. Dari pinggang ke bawah nggak bisa gue gerakin. Tapi pinggang ke atas normal aja. Gue rasa-rasain kaki, tetep berasa, artinya nggak kebas gitu, cuma gue nggak bisa gerak. Sumpah di situ gue keringet dingin dan takut stroke (agak berlebihan ya bayangannya). Bayangan gue udah yang enggak-enggak aja waktu itu.

Di tengah ketegangan gue, tiba-tiba gue kebelet pipis dong. Jadi mau nggak mau gue harus ke toilet. Kursi gue kalau nggak salah sekitar 6 baris di depan toilet. Gue akhirnya coba buat gerakin pelan-pelan. Mau berdiri aja rasanya susah banget. Beneran susah dan berasa kaya lumpuh. Beberapa kali gue coba bangkit dari kursi tapi akhirnya keduduk lagi. Penumpang yang duduk di samping gue sempet nanya dan nawarin bantuan. Tapi ya gue bilang nggak papa, kram doang. Pelan-pelan gue berdiri dan itu rasanya kaya susah banget buat mengumpulkan kekuatan. Gue jalan kaya pake kruk, tongkat yang nempel di ketiak gitu, tapi ini bertumpu sama pegangan kursi orang di kiri kanan sampe ke belakang. Mulai panik. Bok ini kenapa ya? Nggak pernah kaya gini sebelumnya.

Masuk ke toilet, gue kunci pintu, tiba-tiba bruk, gue ambruk bener-bener nggak bisa berdiri. Kaki gue lemes, nggak bisa gerak sama sekali. Kaget banget rasanya karena jatuh keduduk gitu, gue takut pengaruh ke baby waktu itu. Gue selonjoran di dalem toilet pesawat yang sempit. Untuk mindahin kaki aja gue pake tangan. Udah lah lemes semua rasanya. Mau nangis, mau teriak. Tapi gue duduk di pesawat baris depan sendirian, kepisah dari tim. Mereka semua duduk di belakang. Gue sempet nanya nomor kursi mas Gyon (fisioterapis tim) sama mang Acep (masseur tim) sih sebelum naik, in case gue butuh bantuan mereka (belakangan gue baru ngeh kalau pak Budi manajer tim Indonesia, duduk persis di belakang gue).

Gue udah bilang ke mas Gyon, kalo-kalo gue butuh bantuan karena kaki gue kram. FYI, istri mas Gyon sama gue juga usia kandungannya sama (musim hamil).

Balik lagi ke adegan di kamar mandi. Nonton Kill Bill yang vol 1 nggak sih? Yang Uma Thurman (kalo nggak salah) abis koma dan dia masih lumpuh gitu nggak bisa jalan. Buat ngegerakin jempolnya aja dia butuh waktu berjam-jam. Nah. Itu sih kurang lebih yang gue rasain.

Sambil (mulai) nangis-nangis bingung, gue mencoba mendorong kaki gue ke sudut-sudut toilet, terus gue cari pegangan untuk berdiri dan duduk di atas closet duduknya. Ada kali 10 menit gue di dalem toilet buat berusaha bangun. Ya Allah rasanya bener-bener putus asa.

Setelah beberapa kali jatuh, gue berhasil duduk di closet untuk buang air kecil dulu (kan kebelet tadi). Habis itu gue mau coba bangun dan balik duduk ke bangku, baru (rencananya) minta bantuan pramugari.

Tapi karena udah nggak sanggup, gue akhirnya mencet tombol darurat. Pramugari masuk.

“Kenapa? Ada yang bisa dibantu,” pramugari KLM. Ini percakapannya pake bahasa Inggris yang gue Indonesia-in ya (harus banget dijelasin?).

“Saya nggak bisa jalan, kaki saya kram, saya lagi hamil, tolong bantu saya balik ke kursi,” sambil nangis tapi berusaha tegar.

“Yaudah saya bantu papah ya,”

Dia coba angkat gue dan gue juga berusaha bangun. Tapi gue sama sekali nggak bisa bergerak.

“Saya bantu anda, tapi tolong anda juga berusaha untuk bangun,” kata pramugarinya setelah beberapa kali dia nggak berhasil bantu gue bangun. Karena dia pikir gue nggak ada usaha bangun kali ya? Padahal gue bener-bener nggak bisa gerak sedikit pun.

Dan pastinyaaa, di depan toilet udah banyak yang antri. Secara kan ya, di dalem aja gue ada kali 10 menit lebih nggak keluar-keluar. Dan pada penasaran juga kali kenapa ini gue nggak keluar-keluar, plus disamperin pramugari.

Akhirnya, dipanggillah satu pramugara buat bantu gue lagi. Terus gue bilang, “Saya nggak bisa bangun sama sekali, kaki saya kaya lumpuh,”

“Jalan dipapah bisa nggak? Kursi anda kan nggak terlalu jauh,”

“Nggak bisaaaaaa….,” gue mulai emosi. Rasanya antara takut stroke atau lumpuh permanen, sedih, capek dan kesel, jadi satu. Takut banget.

Akhirnya gue dibawain kursi roda khusus yang super kecil, muat di lorong-lorong kursi pesawat, gue diiket dan didorong ke bangku gue. Di situ semua orang like, what happen what happen? Bule bule pada kepo juga ternyata.

Begitu duduk beberapa pramugari dateng buat nanyain kondisi apakah gue baik-baik aja. Gue ceritain lah kalo gue hamil dan kram, tapi yang lumpuh nggak bisa jalan ini baru kejadian sekali.

“Mau dicarikan dokter? Semoga ada dokter yang ikut penerbangan ini,” kata mereka.

“Yes please,”

Nggak berapa lama, diumumin di dalem pesawat, untuk nyari dokter yang ikut dalam penerbangan ini. Ternyata ada dua dokter yang lagi terbang di KLM. Satu dokter dari Amsterdam, satu dokter dari Jakarta.

Menurut dokter bule, kemungkinan gue kurang asupan, kurang gula, karena gue terakhir makan nasi pas jam 12, makan siang. Sementara itu udah jam 7 atau 8 malem. Akhirnya gue dikasih 3 sandwich dan 2 kaleng coca cola.

“Dok saya nggak mau minum soda,” kata gue.

“Nggak papa. Kamu sepertinya kurang gula. Makan yang banyak dan minum sodanya, biar gulanya naik,” kata dokter bule.

“Dok gimana dong saya nggak mau minum soda,” ngomong pake bahasa Indonesia ke dokter Jakarta. Berharap mendapat dukungan. Karena sejak hamil gue sama sekali nggak minum soda.

Dokter Jakarta itu kaya ngasih isyarat, udah minum aja. Dia nggak enak juga kali ya kalo langsung kontra ke dokter lain.

Akhirnya dengan penuh rasa bersalah, tapi berharap bisa jadi sembuh, gue minum dah itu 2 kaleng coca cola.

Dokter-dokternya balik ke bangku masing-masing, tapi pramugari masih bolak-balik mastiin keadaan gue.

“Udah mendingan?” katanya.

“Nggak ada perubahan,” emang gue merasa nggak ada perubahan, bahkan kaki gue berasa makin kaku kayanya.

Si pramugarinya mulai waswas pas gue bilang gitu. “Anda turun dimana? Di Malaysia atau ikut terbang ke Amsterdam. Tujuan akhir anda kemana?”

“Saya mau ke Glasgow, transit Amsterdam,”

Pramugari itu akhirnya diskusi dengan petugas penerbangan lain yang gue nggak tau jabatannya apa. Menjelang landing di Kuala Lumpur, pramugarinya nyamperin gue.

“Kondisi anda tidak memungkinkan untuk melanjutkan penerbangan. Karena tidak ada perubahan dari kondisi sebelumnya. Anda bahkan tidak bisa berdiri. Kami khawatir akan terjadi sesuatu kalau anda melanjutkan 14 jam perjalanan ke Amsterdam. Resikonya besar,” kata mereka.

Deg. Gue saat itu bener-bener bingung. Takut. Pengen nangis. Nggak enak juga. Takut kondisi baby gue terpengaruh dan semakin buruk. Pengen nangis karena nggak tahu harus apa. Nggak enak sama boss gue, karena kalo gue batal ke Glasgow, artinya udah dua kali juga gue batal liputan tiba-tiba. Sebelumnya gue batal ke Gold Coast karena flek pas hamil muda.

Dimana gue akan merugikan sponsor gue, timnas, berita-berita dan foto-foto buat web gue dan media di Indonesia bisa bubar jalan (mikirin kerjaan banget). Campur aduklah. Serba salah.

“Nanti di Kuala Lumpur saya bantu untuk bertemu petugas darat dan mengatur masalah tiket anda,” kata pramugarinya lagi.

Transit di Kuala Lumpur gue diturunin pake wheelchair dan ditanganin petugas darat KLM. Sebelumnya gue udah pamit sama manajer tim dan mereka meyakinkan gue untuk periksa kondisi dulu dan nggak usah mikirin kerjaan.

Gue ditanyain sih, bisa nggak sendirian di KL. Karena udah merasa bersalah dengan keambrukan ini dan biar nggak nambahin beban tim, gue bilang aja, bisa pak, bisa koh. Padahal mah gue blank sama sekali harus apa.

Dalam kondisi masih sakit dan nangis juga (nangis sakit sama nangis nggak enak) gue dibawa ke kantor KLM. Gue juga sambil mikir, bok di KL gue bergantung sama siapa ya? Nggak punya temen di Malaysia, sedih abis. Gue kontak suami gue (dan gue sempet emosi jiwa sih, pas dia susah dihubungi karena lagi ketemu temen-temennya, hhh), dia akhirnya nyariin orang buat bantu gue di KL. Gue juga kontak keluarga di rumah, bilang nggak jadi terbang ke Glasgow. Nggak usah panik, I’m Okay (padahal degdegan). Adek gue juga nyariin temen-temennya yang mungkin ada di KL. Tapi berhubung itu udah tengah malem, kaya, men… susah lah nyari orang yang masih bangun buat ke bandara. Ngontak boss gue juga yang di Jakarta.

Pertama-tama gue dianter ke klinik bandara. Di sana gue di cek dan katanya harus ada pemeriksaan lanjutan ke lab di rumah sakit. Mereka juga nggak tau kenapa tiba-tiba gue macem lumpuh gitu. Gue dikasih surat rujukan.

Gue tadinya mau minta terbang balik ke Jakarta. Tapi karena gue nggak bisa jalan, gue nggak diizinin terbang. Gue minta bookingin hotel di bandara, penuh semua karena pas banyak tamu SEA Games. Waktu itu rasanya bener-bener nggak konsen antara nahan sakit sama bingung bok terdampar sendirian.

Gue sempet mau ngontak orang BWF karena kantor BWF kan di KL ya. Tapi mereka semua kan ke Glasgow. Terus nelfon orang BAM (badminton Malaysia) yang gue kenal, dia lagi di Kuching apa dimana gitu gue lupa. Yang nggak mungkin banget jemput ke KL tengah malem.

Dan OMG harus banget gue ceritain. Di tengah huru-hara gue urus tiket, urus bagasi, ke klinik dll (menggunakan kursi roda) GUE KEBELET PIPIS AGAIN. Namanya bumil, pasti banget beser menghantui hidup. Berhubung petugas yang dorong kursi roda gue cowok, akhirnya gue dititipin ke ibu-ibu India petugas kebersihan kamar mandi. Mereka berdua bantuin angkat gue dari kursi roda ke closet dan balik lagi. Gue di kamar mandi ditungguin mereka sambil nangis. Terus mereka baik banget bilang, “Its okay. Jangan menangis nanti babynya sedih juga. Yang penting kamu sehat. Ini kita bantu,” makin lah gue mewek, dibantu sama orang yang bener-bener tulus. Hiks.

Terus petugas cowok yang dorong gue (I know dia bukan muslim karena dia pake identitas agama lain) tapi dia bilang, “Istighfar kak, doa yang banyak. Jangan sedih. Tuhan yang bantu,” malah deseu yang ingetin gue buat istighfar. Huhu.

Petugas darat KLM di KL itu nggak banget. Nggak memberikan bantuan dan lempar gue kesana-kemari. Petugas bandara KL juga nggak banget (Kecuali mas-mas yang dorong kursi roda gue dan ibu-ibu cleaning service). Ble’e-ble’e dan nanya gue mulu harus ngapain. BOK MANA GUE TAU. INI AJA GUE GAMAU TURUN DI SINI. SEBEL. Ambil bagasi dilempar dari satu konter ke konter lain. Udah mana beberapa lorong bandara KL lagi perbaikan, jadi naik kursi roda gajluk-gajlukan dan berdebu. Super menyedihkan.

Singkat cerita gue akhirnya dijemput sama orang yang sealmamater sama suami gue dulu pas kuliah, yang bahkan suami gue nggak kenal sama deseu. Jadi suami gue waktu itu minta tolong ke grup alumninya yang tersebar di beberapa negara. Dan dapetlah bapak itu. Bapak-bapak anaknya udah dua, dan kerja di Malaysia. Namanya Pak Iman kalau nggak salah.

Pak Iman baik banget karena nungguin gue yang harus memproses bagasi gue yang harus diturunin, lapor maskapai bla-bla-bla sekitar 2 jam.

Tadinya gue mau dibawa nginep ke apartemen Pak Iman. Istrinya udah siapin kamar katanya. Tapi karena gue takut malah ngerepotin dengan ke-nggakbisagerak-an gue ini, akhirnya gue minta langsung didrop ke rumah sakit aja. Gue dianter ke Pantai Hospital Kuala Lumpur.

Selama perjalanan dari bandara ke rumah sakit, gue nggak tau lah itu mau dibawa kemana. Bok kalo mau berpikir negatif, itu suami gue bahkan nggak kenal sama bapak-bapak itu, beda angkatan mereka jauh soalnya. Udah pasrah aja sambil zikir terus, gue cuma pengen ke rumah sakit terus balik terbang ke Jakarta. Alhamdulillah dipertemukannya sama orang yang baik banget.

Pak Iman bantu gue untuk proses administrasi. Dia bahkan nalangin DP rumah sakitnya dulu karena gue nggak mampu bangun urus-urus perduitan. Dari malem sampe jam 5 pagi Pak Iman stand by, sampe gue dapet kamar.

Dia akhirnya pamit pas jam 6 pagi, mau anter anaknya sekolah dulu katanya, baru nanti ke rumah sakit lagi. Belakangan gue baru tau ternyata hari itu akhirnya dia bolos kantor karena super ngantuk nggak tidur ngurusin perumahsakitan. Huhu. Nggak enak banget rasanya.

Di Jakarta, suami gue langsung booking tiket ke KL penerbangan pertama, besok paginya. Rencananya dia mau jemput gue aja terus langsung pulang. Ternyata sama dokter gue nggak boleh langsung balik karena nggak ketahuan apa sakitnya dan gue masih belom bisa gerakin kaki samsek.

(Curhat lagi. Jadi rencana awalnya kan suami gue mau PP Jakarta-KL buat jemput doang, jadi dia markir mobil di bandara. Ternyata gue harus dirawat sampe 5 hari. Akhirnya tagihan parkir mobil doang sampe sejuta dong 😦 Sad abis nggak sih, sejuta buat parkir doang. Nggak rela tapi ya mo gimana gitu kan ya)

Gue dirawat sampe sekitar 5 hari di KL dan dicek beberapa dokter. Dokter umum, dokter kandungan, dokter syaraf, dokter jantung, entah berapa dokter bolak-balik visit gue. Tes darah sampe 5 kali sehari, tes syaraf disetrum-setrumlah, cek jantung gue dan jantung bayi, segala macem dicek semua.

20914216_10213820384162443_3861937684413018793_n

Katanya kemungkinan karena potasium gue drop dan gue seharusnya nggak banyak makan gula (dimana pas di pesawat gue malah dijejelin gula karena disangka lemes telat makan). Dan ada beberapa kondisi lain yang bikin gue akhirnya drop. Tapi alhamdulillah, kondisi bayi gue waktu itu aman tak terpengaruh.

Kalau boleh memberikan penilaian, dokter di KL menurut gue oke banget sih. Mereka menjelaskan dengan detail dengan bahasa yang mudah dimengerti. Ngasih tau juga beberapa alternatif solusi dari masalah gue. Bener-bener dibikin nyaman. Hmm thats why banyak orang Indonesia yang milih berobat keluar negri kayanya ya. Karena pelayanannya memuaskan. Gue soalnya pernah dirawat di Indonesia tapi pas visit dokternya kaya cuma basa-basi memenuhi jadwal visit gitu. Kaya berasa banget bedanya  (sepengalaman gue ya).

Tapi kalau masalah perawat, hmmm perawat Indonesia nggak ada duanya. Lebih care dan bekerja sepenuh hati sih menurut gue. Di KL kemaren itu beberapa perawatnya gradak-gruduk, nggak halus dan pernah dong ada yang nyolot. Zzz.

Di KL dijenguk sama temen-temen suami gue yang dulu sama-sama kuliah di Jerman, terus dijenguk temen kuliah pas di Bandung. Dan juga dijenguk mba Widya sama mas Dhonny yang mau liputan SEA Games. Haha. Malah ngumpul di rumah sakit.

Iya, jadi kan Kejuaraan Dunia 2017 sama SEA Games bentrok tuh. Setelah dibagi-bagi tugas, gue dapet yang Kejuaraan Dunia. Karena waktu itu mikirnya, wakil Indonesia lebih sedikit dan hari pertandingannya lebih pendek, dibanding SEA Games yang bisa dari pagi sampe malem liputannya. Eh ternyata oh ternyata, gue tumbang.

Begitulah. Sedih sih udah plan liputan ini itu, nulis ini itu, tapi akhirnya malah nggak jadi berangkat. Mungkin emang disuruh istirahat aja. Yang penting bayinya sehat dan sekarang sudah lahir kyaw~ Alhamdulillah.

Hasil pertandingannya waktu itu Bang Owi sama Ci Butet juara. Juara dunia. Hmm, seperti itu. Dan gue nggak dapet fotonya. Hmm, baiiqquee.

“Nggak jadi deh lo ya liat gue juara kemaren,” kata ci Butet pas ketemu lagi.

“Iya cii, padahal udah jalan yaa. Dikit lagi ituu,”

“Kita denger tuh pas pengumuman di pesawat yang cari dokter. Gue kira waduh siapa tuh yang sakit, ternyata elu ya? Yaampun. Yang penting sehat mba, nggak papa. Kerjaan mah bisa dihandle yang lain,” kata ci Butet, andalanque.

Ceritanya menyebar dan jadilah setelah itu gue ditanyain orang mulu tiap ke kantor, tentang keambrukan gue di KL. Bahkan gue ada ketemu orang yang baru kenal, dan dia bilang, “Oh jadi ini mba Naf yang nggak jadi liputan, karena drop di KL ya? Gimana babynya,” bla bla bla, bok ini ceritanya tersiar sampe mana sih ya. Tapi lumayan lah jadi bahan pembicaraan sama orang yang baru kenal. Walaupun nggak asik banget ketahuan lemah.

Begitulah lalalili liputan (gagal) gue pas hamil kemaren. Gue lumayan melow karena ngerasa kok lemah banget ya bok. Gue tidak menyangka, kehidupan strong gue selama ini ngacir bolak-balik kesana-kemari sendirian, tak berpengaruh pas hamdun. Lemah coy. Masih banyak sih sebenernya cerita lain, tapi gue udah pegel nulisnya. Jadi yaudah nanti-nanti aja. Bye~

(Btw ini pembahasan gue tampak tidak rapi dibaca ya? Abisan ini nulisnya sambil reka adegan kejadian tahun lalu, sambil dipotong-potong biar yaudah sih nggak usah semua diceritain. Males kali bacanya) Nanti lah gue edit, kalo ada niat.

 

 

 

 

 

Advertisements

Adegan Memilih Obgyn

Ternyataaaaa ya, memilih obgyn (alias dokter kandungan) itu penuh drama juga ya. Buat gue khususnya. Kalau kata temen-temen gue, milih obgyn itu harus yang pas di hati, yang sreg dan menyenangkan. Karena hari-hari kehamilan 9 bulan sampe ntar-ntaran itu, kita akan banyak curhat-curhat manjah sama sidokter. Kalo dokter obgynnya gengges kan males juga. Nambah-nambahin beban hidup aja.

So, sekarang gue mau cerita adegan demi adegan bersama dokter-dokter obgyn yang pernah menangani gue. Mungkin ada nama yang gue samarkan (asek) demi kenyamanan hidup bermasyarakat.

  • Dokter Chandra Asmuni, Sp.OG (RS Bunda Margonda)

Dokter Chandra ini dokter yang pertama kali gue temui dan memberikan kepastian kalau ternyata gue hamil (horeee..) Jadi kesan pertama dengan dokter Chandra pastinya bikin happy. Menurut pengalaman gue dokternya baik dan komunikasinya juga oke sih. Asik lah. Jelasinnya juga detail. Pertama kali gue periksa gue langsung minta izin buat terbang ke Gold Coast, dan dia, “Hmmmm, ngapain hamil muda udah mau terbang aja? Nggak bisa ditunda?” Bla bla bla. Nyeramahin panjang lebar.

Dia jelasin semuanya mengenai kondisi dan resiko terbang pas hamil muda. Dia juga cerita pengalaman beberapa pasiennya yang berhasil dan gagal (alias harus keguguran) karena terbang pas hamil muda. Kata dokter Chandra, semua keputusan diserahkan kepada ibu dan bapak bayi. Terserah saja.

Tapi terus karena kandungan gue aman dan udah cukup umur dan gue udah issued tiket, hotel dan segala-galanya, akhirnya dibolehin sih. Dia juga bolehin karena alesan terbang gue karena ada kerjaan, bukan cuma liburan yang bisa ditunda dulu. Sama dokter, gue dibekelin obat-obatan dan sebagainya. Walaupun akhirnyaaa…beberapa hari sebelum gue terbang gue kena flek (kaya cerita gue yang sebelumnya). Dan akhirnya memutuskan untuk cancel berangkat.

Intinya dokternya oke sih. Cuma karena masih hamil muda, gue sama suami sepakat buat ‘belanja dokter’ nyari-nyari yang lebih pas (nggak puasan banget deh kita orangnya) dan tanya-tanya juga pengalaman keluarga sama temen lain (biar lebih cihuy gitu kan ceritanya)

  •  Dokter xxx (RS Tugu Ibu)

Dokter di Tugu Ibu ini sebenernya gue datangi secara tidak sengaja. Jadi tiga hari setelah gue kontrol pertama itu kan gue udah ngantor lagi kan ya. Terus siang-siang pas mau sholat zuhur gue kok kaya ngeliat bercak di pakaian dalam gue. Langsung lah gue parno seketika. Omg omg, gue flek apa gimana?

Separno itu sih. Karena gue pernah liat temen gue yang waktu itu lagi hamil muda, terus di pakaian dalamnya ada 3 titik. Titik saudara-saudaraaaa. Dan dia waktu itu langsung panik gila. Posisi gue waktu itu di Copenhagen, dan udah malem. Towew-towew, karena panik kita langsung ke RS di Copenhagen. Udah mana kita nggak tau daerah sana kan ya, jadi mesti ngubek-ngubek google maps cari alamat RS dan naik taksi di Eropa yang menghabiskan 2,5 juta sodara-sodara (menurut lo aja deh ya di Eropa naik taksi ke tujuan yang harus melewati jalan tol, kebayang kan jauhnya) Tapi demi kepastian kandungan yang baik-baik aja, bodo amat hajar deh. Untung dokternya gretong blas blas nggak bayar. Semua fasilitas kesehatan di Denmark gratis tis, asik banget. Bahkan buat kita yang turis. Huwaaa, keren sekali kyaw-kyaw, kapan Indonesia kaya gitu. Keluar RS rasanya legaaa. Lega karena baby temen gue aman dan lega karena RS nya freeee haha (sebelumnya kita udah parno abis. Taksi aja abis jeti-jeti gimana dokter kan ya)

Oke. Balik lagi.

Makdarit. Maka dari itu, dengan pengalaman hidup yang membahana tersebut, respon gue pun akhirnya berlebihan. Nah temen gue aja yang waktu itu cuma tiga titik, macem titik pulpen, paniknya langsung astaghfirullah dan langsung bedrest, apalagi gue yang nodanya kaya bercak secolekan jari telunjuk gitu (ngerti nggak?) Ya begitu deh kira-kira, tolong pura-pura ngerti.

Hmmphh. Karena panik jadi gue langsung ke RS yang selewatan antara kantor dan rumah gue. Ketemulah RS Tugu Ibu itu. Abis daftar, nunggu lalala, gue akhirnya ketemu dokternya.

Dokternya udah tua banget. Kakek-kakek. Tapi dia jago. Ngasih penjelasan tokcer dan menenangkan gue, si ibu muda yang super panikan. Sebenernya gue cocok aja, tapi karena udah sepuh dan pas USG gue juga dia agak gemeteran-gemeteran gitu, jadi gue takut dia keserimpet tangan dan salah-salah pas nanganin. Akhirnya kunjungan gue ke dokter tersebut cukup sekali aja.

  • Dokter xxx (RSU Hasanah Graha Afiah)

Dokter berikutnya gue kunjungi karena gue flek, setelah enam hari dinyatakan hamil. Jadi pas gue ke RS Tugu Ibu itu ternyata enggak flek (alhamdulilla lega). Eh ternyata tiga hari kemudian gue beneran kena flek huhu.

Gue ke RS HGA ini karena rekomendasi beberapa temen yang emang kontrol ke sana dan lahiran di sana. Jadi akhirnya gue cobain deh ke RS ini. Sayangnya dokter yang direkomendasiin temen gue itu, dokter favorit banget. Jadi gue nggak kedapetan dia, karena antriannya udah penuh.

Gue dapet dokter lain. Seperti cerita gue sebelumnya, gue terus terang kurang cocok sama dokter ini. Dokternya perempuan. Tapi cara berkomunikasi dengan pasiennya kurang aktif, nggak solutif dan memberikan penjelasan yang kurang melegakan (ini sepenilaian gue ya)

Nah karena flek itu kan gue akhirnya dirawat tuh. Selama visit juga ibu dokternya kaya cool-cool aja. Bukan cool yang keren tapi cool yang dinginnya kurang asik. Nggak banyak ngomong jelasin perkembangan gue. Karena selama dirawat kan gue beberapa kali ambil darah dan urin ya, tapi dese nggak menjelaskan rinci apa yang terjadi dan gue harus gimana dan apa yang harus gue lakukan. Bla bla bla. Intinya gue nggak sreg sih. Suami gue juga bilang kurang cocok sama dokternya. Kalau boleh bilang, hmmm, agak mengecewakan.

Udah gitu gue rasanya makan hati banget deh pas dirawat di sana. Jadi ceritanya ada adegan gue harus dicek kondisi jantungnya, bla bla bla, awal-awal pas masuk UGD sebelum dirawat. Terus sidokter jantungnya nanya ke suster yang mendampingi gue (posisinya gue waktu itu nggak bisa jalan jadi kemana-mana naik kursi roda, jadi ada suster yang bantuin ngider gue pemeriksaan ini itu)

“Memangnya ada apa kok dicek jantungnya? Apa mau ada tindakan?” dokternya nanya ke suster.

“Iya dok, mau dikuret,” kata susternya.

What? Maksudnya apa nih suster. Emang gue mau dikuret? Orang obgyn bahkan belom bilang apa-apa kok. Karena kesel gue nanya ke susternya pas udah beres, “Emang saya mau dikuret sus?”

“Enggak bu. Belum tau. Tapi tadi biar cepet aja tadi ngomong ke dokternya,”

Sumpah demi apapun pengen gue tonjok itu susternya kalo gue bertenaga. Seenak jidat jawab biar cepet tapi di depan pasiennya (gue) yang lagi ngedrop sakit dan panik karena tiba-tiba flek. Ngeselin abis itu suster. Dese nggak belajar etika atau komunikasi yang bener apa waktu sekolah. Kalo gue beneran jantungan dan abis dia bilang gitu gue pingsan mau apa coba. Rrrrhhhh, masih inget banget rasanya sebel pas dia bilang gue mau dikuret.

Jadi fix banget gue mendapatkan pengalaman buruk di RS ini. Ya mungkin pengalamannya cuma sama beberapa orang aja sih, tapi sudah membuat gue, hmm, oke gue nggak mau lanjut di RS ini.

  • Dokter Nelwati, Sp.OG (RS Hermina)

Selanjutnyaaaa…. Setelah melewati tiga dokter plus pengalaman buruk di RS sebelumnya, gue akhirnya cari-cari lagi dokter yang oke. Gue sama suami bahkan googling dengan niat itu dokter praktek dimana aja dan bahkan lulusan mana.

Separno itu dan sesebel itu. Terus kita juga ngecek dokter-dokter yang udah pernah kita datengin, mereka lulusan mana. Komentar kita, “Oh lulusan univ ini, pantesan oke ya yang?” atau “Hhhh pantesan begitu, ternyata lulusan univ ini,” bla bla bla.

Dulu gue sama temen-temen sempet ngebahas sih tentang profesi dokter dan lulusan mananya. Nggak cuma universitasnya tapi juga SMA nya. Lo pernah punya nggak sih temen SMA yang pas sekolah nilai pas-pasan, terus ya lo tau lah kualitas otaknya gimana, secara kan sekelas. Terus tiba-tiba dese masuk fakultas kedokteran dan praktek jadi dokter. Omaygot. Takut nggak sih. Belom lagi kalau ternyata dese masuk universitasnya nyogok. Demi apaaaa?? Lo mau jadi dokter dan menangani masalah hidup-mati orang, tapi lo bahkan buat masuk FK aja harus nyogok. Kalo nyogok kan berati otaknya nggak lolos penyaringan tes resmi kan ya bok. Terus lo praktek gitu? Gila sih.

Menurut gue profesi dokter itu harus panggilan hati dan semampu otak. Kalo nggak minat, mending nggak usah deh. Dari pada nanganin pasien setengah-setengah. Dan kalo nggak pinter yang enggak usah maksa hellow. Jangan membahayakan masyarakat yang butuh bantuan penanganan deh. Kayanya sistem pendidikan dokter ini harus diperhatiin bener-bener deh, dan diawasi lebih ketat (udah naf udah bahasnya kelebaran)

Terus suami gue juga bilang, “Aduh mencurigakan sih dokter-dokter yang kampusnya abal-abal, udah gitu make upnya tebel, udah gitu ternyata nyogok? Nyeremin banget,”.

Jadilah adegan memilih dokter obgyn sungguh pelik terasa. Bukannya sok-sokan atau gimana. Tapi lebih karena kita mau yang terbaik dan supaya nggak kenapa-kenapa. Maklum kan anak pertama dan kita blah bloh banget soal inian. Jadi masalah milih dokter obgyn ini sangat lah utama.

Sampai akhirnyaaaa, kita ketemu dokter Nelwati. Ini rekomendasi temen gue juga sih. Pas ketemu ternyata cocok. Dokternya gamblang ngejelasin ini itu dan nggak keburu-buru walaupun pasiennya banyaaak. Dese juga menerima curhat gue yang nggak penting dan nanya aneh-aneh. “Hmmm keliatan banget deh ini ibu mudanya. Itu nggak apa-apa bu, yang penting bla bla bla. Dan jangan lazy ya, banyak baca coba tentang bla bla bla,” eaaakkk hahaha.

Nah yang bikin gundah gulana paling masalah banyaknya pasien dokter Nel sih. Maklum dokter favorit sejuta umat. Kalau gue kontrol di jam prakter reguler, dokter Nel mulainya jam 6-9 malem. Tapi pasiennya bisa sampe 35 orang. Dan karena dokter Nel juga dengan sepenuh hati menjelaskan sampai tuntas, jadi antrinya bisa super lamaaaak. Gue bahkan pernah masuk ruangan dokter pas jam setengah 1 malem. 00.30 WIB sodara-sodaraaa. Rasanya teleeeer banget. Karena gue dan suami sama-sama pulang kerja dan harus stand by minimal 30 menit sebelum dokter selesai praktek, alias jam 20.30 WIB.

Jadi lah dengan pengalaman itu, tiap kontrol bawa minum, bawa laptop dan siapin film buat ditonton, kadang nonton pake hape, siapin energi karena bakal antri lama, siapin batin, siap-siap ngegelosor baring kalo pegel. Tapi semua terbayar sih kalau udah masuk ruangan dan ngeliat perkembangan anak kita, kyay.

Kalau males antri bisa sih kontrol pas jadwal eksekutif. Cuma itu adanya hari Jumat (doang kalo nggak salah) dan jam 13.00 WIB. Dimana gue dan suami kan kerja ya bok. Jadi agak susah ambil jadwal eksekutif. Selain itu jadwal eksekutif harganya juga lebih mahal dari yang reguler.

Dokter Nel itu baik banget (eh udah bilang ya?) Gue kan kalau kontrol selalu always tidak pernah never nggak sama suami kan ya (kita sepakat aja, supaya tau perkembangan babynya bareng-bareng dan habis kontrol biasanya kita merencanakan ini itu bersama. Intinya harus berdua kalau kontrol) Nah pernah satu kali kita ambil jadwal eksekutif, karena suami dan gue minggu depannya sama-sama mau keluar kota untuk kerjaan.

Bla bla bla, suami gue pulang lebih awal dan gue izin dari kantor. Tapi kita miskom. Sepemahaman gue, kita jalan sendiri-sendiri dan langsung ketemu di RS. Tapi suami gue nangkepnya, dia pulang kantor ke rumah jemput gue, terus barengan ke RS. Tetoootttt. Intinya suami gue belom dateng pas nama gue udah dipanggil masuk ketemu dokter. Agak-agak gimana gitu pas masuk ruang dokter nggak sama suami.

Pas gue bilang ke dokter Nel dia bilang, “Yaudah sambil kita tungguin aja ya. Soalnya ibu pasien terakhir, jadi nggak bisa tukeran buat nunggu suami dulu,”

“Yaudah dok nggak apa-apa”

Sepanjang periksa dokter Nel terus nanyain, suami gue udah dimana. Gue telfon nggak bisa, karena dese nyetir ke RS. Pasti nggak angkat telfon. Yasudah pasrah.

Suami gue akhirnya dateng pas menit-menit terakhir pemerikasaan. Gue dikasih bonus print USG gratis buat suami gue haha. “Sus yang USGnya nggak usah dimasukin ya (ditagihan pembayaran) itu saya kasih buat suami ibunya, kasian hari ini nggak bisa liat USG langsung,” hihi.

Makasih dok.

Sejauh ini masih sama dokter Nel terus sih gue. Semoga aja cocok terus. Dan yang penting kandungan sama baby gue bisa aman dan sehat sampai lahir ke dunia. Amin.

  • Dokter Kiren Sidhu (Pantai Hospital, Kuala Lumpur, Malaysia)

Adegan bersama dokter Kiren ini juga nggak sengaja. Yakali deh gue segala pake kontrol di KL. Dikata gue klan keluarga kelantan atau ponakannya aburizal bakrie kali ah.

Ceritanya pada suatu ketika gue harus ke Glasgow, Skotlandia buat liputan. Tapi di tengah jalan kondisi gue bregedew dan ternyata harus dirawat. Gue dilarang melanjutkan penerbangan ke Amsterdam-Glasgow dan berhenti pas transit pertama di KL. Demi apaaaa udah setengah perjalanaaaan hiks (ntar deh abis ini gue ceritain lengkap drama sedih dan membahana dalam hidup gue itu, hueee)

Selama dirawat di Pantai Hospital, kondisi baby dan kehamilan gue dipantau sama dokter Kiren. Dan aaaa jatuh cinta sama dokternya.

WhatsApp Image 2017-09-30 at 00.19.44
Bacain testimoni pasien-pasien dokter Kiren, kyut 

Entah perasaan gue apa gimana ya, dokter-dokter selama di KL ini lebih detail dalam menjelaskan kondisi dan segala macam informasi dikasih tau semua. Dan pastinya pake bahasa awam yang bisa dipahami. Tiap dokter visit rasanya lega, terus happy dan tercerahkan. Puas lah (nggak sia-sia bayar mehong dan ‘terpaksa’ menguras tabungan karena adegan ini) Hiks

Itu kenapa kali ya (kayanya, gue baru ngeh) banyak banget pasien dari Indonesia yang dateng berobat jauh-jauh ke RS di Malaysia dan Singapura. Padahal di Indonesia juga kan dokternya jago-jago. Bedanya mungkin dokter sana lebih sadar dan mengerti bagaimana caranya ‘menyenangkan’ pasien. Komunikasinya kerasa cucok markucok dan melegakan jiwa.

Pasien itu kadang kan sakitnya nggak parah-parah amat, tapi super kepikiran dan otaknya kemana-mana, bikin nggak tenang dan tambah sakit sendiri. Jadi yang dibutuhkan hanyalah dokter-dokter sabar yang mau mengayomi dan menenangkan pasien. Nggak melulu butuh obat (Iye fay iyeee…)

Cuma kekurangannya adalah susternya kurang profe sih. Dibanding suster Indonesia yang kaya sepenuh hati membantu pasien apapun kebutuhannya (ini gue ngomong seketemuan gue aja sih. Dan KECUALI oknum suster yang gue ceritain sebelumnya, hhhhh… Tuh kan sebel lagi gue)

Seperti ituu kira-kira sodara-sodara, pengalaman saya. Sampai ketemu lagi 🙂

First trimester: Pregnancy is hard

Setidaknya itulah yang gue rasakan di trimester pertama gue.

Enam hari setelah gue dinyatakan positif hamil, tiba-tiba gue flek. Gue yang tadinya udah siap mau ngantor langsung izin nggak masuk. Tepatnya tanggal 16 Mei 2017. Besoknya padahal gue berencana buat ke Jogja, udah pesen tiket PP hari yang sama, karena adek gue yang di UGM mau wisuda S1. Nyokap nggak ngizinin gue terbang, jadinya gue cancel buat ke Jogja. Sedih sih sejujurnya. Karena wisuda itu menurut gue satu momen penting, momen bahagia yang melibatkan satu keluarga 😦 Tapi kondisi gue memang nggak memungkinkan. Jadi mau gimana lagi. Hiks.

Satu keluarga akhirnya ke Jogja, kecuali gue sama suami, sama adek gue yang terakhir karena harus ujian nggak bisa bolos.

Malem pulang suami ngantor gue cek ke RS HGA Depok. Gue pindah dari RS Bunda Margonda, karena beberapa temen ngasih rekomendasi dokter di HGA yang katanya oke. Yaudah deh, mau coba aja. Walaupun pada akhirnya gue nggak dapet dokter itu sih, karena pas banget hari itu dia nggak praktek. Apa antriannya udah penuh ya dokternya? Lupa gue.

Kita konsul ke dokter kandungan X. Dengan kondisi gue yang flek, gue disuruh langsung rawat inap waktu itu. Tapi gue menolak. Alasan gue, karena nggak mau dirawat aja. Nggak tau kenapa gue akan berusaha sebisa mungkin buat nggak dirawat, kalau bisa nggak dirawat. Dokter waktu itu wanti-wanti gue karena katanya bahaya kalau nggak langsung istirahat total. Gue harus bener-bener bedrest dan nggak boleh turun kasur. Semua-mua di kasur. Dan kalau gue nggak di RS, nggak akan ada yang mantau terus 24 jam.

Tapi gue tetep ENGGAK MAU.

Akhirnya gue bilang, “Dok boleh nggak saya istirahat dulu di rumah satu hari. Nanti kalau saya rasa nggak kuat saya balik lagi ke sini buat rawat inap,”. “Apa bedanya kalau masuk malam ini?” kata dokternya lagi. Hmph.

Bla bla bla, dokter akhirnya ngizinin, dengan banyak catatan. Suami gue saat itu keliatannya lebih pengen bikin gue nyaman aja, dia nggak mau maksain gue ini itu, karena dia tau gue nggak suka dipaksa. Jadi terserah gue. Walaupun secara tersebelubung dia menyarankan buat langsung rawat inap.

Lalu kita pulang.

Di rumah, gue bener-bener langsung istirahat bla bla bla. Suami sampe izin bolos karena nggak ada yang bisa gantiin dia buat jaga di rumah. Dia nyiapin makan, ngelompok-ngelompokin obat, siapin baju, bla bla bla semuanya (Love you hubby).

Sampai besokan paginya gue nggak ada turun kasur, makan, minum obat, dan gue pingsan.

Hmm, dari awal gue hamil gue dikasih obat penguat kandungan, Utrogestan, sama dokter yang di RSU Bunda Margonda Depok. Tapi setelah gue minum itu gue langsung lemes nggak bisa ngerasain badan gue, kaya mau pingsan. Selalu begitu tiap habis minum obat. Akhirnya dua kali gue coba nggak minum Utrogestan itu, dan gue aman-aman aja. Nggak ngerasa lemes dan tetap happy. Tapi setiap habis minum itu gue langsung lemes nggak berdaya. Mata gue langsung redup, nggak bisa kebuka, pengelihatan berbayang-bayang, badan langsung lunglai dan gue harus tidur beberapa saat sampe reda sendiri. Efeknya nggak nunggu lama, bisa semenit-dua menit abis minum. Suami gue akhirnya nyuruh stop aja obat itu.

Nah, pas cek di HGA kemarin gue udah sampein keluhan gue tentang nggak cocok pake Utrogestan. Tapi dokternya bilang, “Nggak mungkin. Itu perasaan kamu aja kali. Obat itu efeknya nggak gimana-gimana, itu penguat kandungan,”

“Tapi saya selalu gitu habis minum dok. Kalau obat atau vitamin lain nggak ada masalah. Apa mungkin alergi ya dok?,”

“Rasanya enggak mungkin ya. Mungkin itu sugesti ibu saja. Saya nggak pernah ketemu kasus seperti ini,”

Nah dari pas dokter X itu ngomong gitu, gue sebenernya kurang simpati sama dokternya. Ya kalau dia belom pernah nemu kasus itu kan bukan berarti hal itu mustahil terjadi kan? Bisa aja kasus baru. Dia bahkan nggak ngecek apa gue beneran alergi obat itu atau enggak. Kok gue bisa sampe kaya mau pingsan terus tiap habis minum obatnya. Atau apa mungkin ada reaksi yang terjadi karena Utrogestan ketemu sama obat lain yang gue minum. Mungkin aja kan? Sebagai pasien baper, gue terus terang kurang suka sama penyampaiannya dia. Ada beberapa hal yang kurang pas di hati. Nanti gue ceritain lagi lebih lengkap di tulisan tentang dokter-dokter kandungan yang gue kunjungi, haha.

Tapi berhubung kondisi gue lagi apalah-apalah, dan gue mikir, ya dese kan dokter ya. Pasti lebih pinter dan ngerti dari gue. Yaudah gue ikutin saran dia. Tetep minum Utrogestan itu.

Kemudian terjadilah adegan gue pingsan pagi-pagi itu habis minum obat, dan kebetulan flek gue masih belum berhenti juga. Akhirnya gue dibawa ke UGD RS HGA. Di sana gue di cek darah dan urin terus dicek pake alat yang namanya cocor bebek yang rasanya ampuunnn, pengen nyakar orang rasanya. Sakit gilak. Sakit banget omaygat.

Dudududu~ Gue akhirnya dirawat. Tetooottt. Sedih sih. Sedih karena gue merasa kok gue nggak bisa jaga diri ya biar fit dan jaga baby gue. Sedih karena bikin ribet suami. Sedih karena akhirnya nyokap-bokap semua balik dari Jogja lebih awal dan nggak jadi liburan (padahal sebelumnya udah rencanain liburan, sekalian ngerayain wisuda adek gue) Campur-campur dan rasanya semua gue pikirin waktu itu.

Ngggh, gue kemudian mencoba berpikir positif dan berusaha tenang. Biar cepet pulih dan cepet keluar dari rumah sakit.

Gue full bedrest. Makan, minum, mandi, buang air, nonton, tidur, sholat semua di kasur. Aaaak, mau gila rasanya. Nggak betaaah. Risih. Apalagi dengan kerempongan gue, aduh nggak bersih, aduh ada makanan nyecet di kasur, aduh sepreinya basah, aduh najis nggak ya ini. Hhhh, semua gue rempongin. Nggak betah. Bodo amat gue sehari ada kalik lima kali ganti seprei. Gatel rasanya semua aktivitas bercampur jadi satu.

WhatsApp Image 2017-09-26 at 14.12.12

Dengan segala jenis kenggakbetahan gue itu, gue jadi sangat sensitif (pengaruh hormon hamil juga katanya), gampang marah, gampang nangis, gampang tersinggung, semuanya. Dan flek gue nggak beres-beres. Kata dokter setidaknya gue 2 hari full bebas flek baru bisa keluar RS. What?

Dimana flek gue waktu itu, pagi siang nggak keluar, eehh malem nongol lagi. Seharian nggak keluar, eh besok paginya nongol lagi. Hiks. Udah super nggak betah dan nggak tahan di sana rasanya. Pengen pulang dan bobo di kasur sendiri yang nyaman dan guling-guling sepuasnya.

Gue makin nggak tenang karena tanggal 20 Mei itu gue harus terbang ke Brisbane. Gue seharusnya liputan di Gold Coast. Tapiiii, ya keleus ya bok gue tetep maksain berangkat. Ini aja gue nggak keluar-keluar dari RS. Akhirnya gue izin ke kantor dan minta maaf nggak bisa berangkat, karena emang masih dirawat. Sorry boss.

Nambah lagi lah galau-galau dan sedih gue. Gue merasa gagal menjaga diri, gue nggak bisa menjalankan tugas, bla bla bla, takut mengecewakan banyak orang. Rasanya gitu lah kurang lebih. Tapi gue mencoba berpikir tenang lagi dan fokus. Tugas gue sekarang lebih besar, karena harus menjaga makhluk yang ada di perut gue, dan dia saat ini cuma bisa bergantung sama gue aja. Haduhhh, kebayang banget sih campur aduk rasanya hidup gue waktu itu.

Selain masalah flek dan gue harus dirawat kemaren itu. Gue kadang merasa kenapa kehamilan gue berat banget rasanya (padahal mah boook, masih banyak yang lebih rempong dari gue pasti).

Perubahan hormon bikin gue acakadut nggak karuan. Gampang banget sedih, gampang nangis untuk hal sekecil apapun. Misalnya aja nih ya, suami kentut di depan gue. Dulu sebelum hamil gue ngamuk sih kalo dia kentut di depan gue. Gue bisa langsung timpuk pake bantal dan teriak-teriak nyuruh keluar dari kamar, ekspresi gue bisa langsung agresif melakukan penyerangan balik. Sebeel kan ya bok. Bauk. Tapi pas hamil ini, dia kentut gue bisa langsung diem, terus nangis. Sedih sendiri. Gue ngerasa, kenapa sih dia jahat banget sama gue, kenapa sih dia sejahat itu kentut di depan gue. Gue nggak marah atau nimpuk dia, tapi nangis. Haha. Aneh banget kan.

Terus sejak hamil jam tidur gue keganggu parah. Gue tidur hampir pasti di atas jam 2 pagi. Atau bahkan habis subuh baru bisa tidur. Nggak tau kenapa.

Gue juga jadi sensitif sama bunyi-bunyi. Misalnya suami ngorok (btw ini kok jadi ceritain kebiasaan buruk suami semua ya wkwk, kentut lah, ngorok lah, sorry baby :* Ini kan cuma contoh ya hahaha). Dulu mah gue pelor abis. Kalo ngantuk, apapun yang terjadi bodo amat gue bakal tidur nggak kenal tempat sama waktu. Gue bisa aja tidur padahal lagi ngobrol sama orang, tidur sambil duduk, tidur sambil ngetik, tidur di motor, tidur di bus, tidur pas baru masuk rumah di ruang tamu langsung menggelepar masih pake tas juga bisa. Tapi sejak hamil, denger dia ngorok aja gue langsung nggak bisa tidur. Ujung-ujungnya sedih terus nangis. Zzzz.

Akhirnya suami gue bilang, “Yaudah kamu duluan yang tidur, aku tidur abis kamu tidur,”. Tapiii kan gue jam tidurnya terganggu ya, tetep aja gue tidurnya di atas jam 2 pagi. Dan kalo suami gue nunggu gue tidur, artinya sama dengan dia nggak tidur-tidur, padahal paginya dia harus kerja, jadi di kantor bisa ngantuk. Ujung-ujungnya gue bisa sedih lagi, karena merasa menyusahkan orang. Terus nangis. Tetoottt.

Gue akhirnya browsing-browsing kan tentang kehamilan di trimester awal ini. Emang banyak sih adegan emosi jiwa yang melanda ibu-ibu lain. Ada yang nggak terlalu parah tapi ya ada juga yang lebih parah. Sampai akhirnya gue menemukan istilah pregnancy blues. Oh ada ya? Baru tau gue. Gue kira cuma ada baby blues doang di dunia ini.

Beberapa gejalanya sama dengan apa yang gue rasakan. Gue akhirnya baca-baca blog orang dan nonton youtube juga, buat tau pengalaman ibu-ibu yang kena pregnancy blues. Gue nggak tau sih gue ini udah termasuk kena pregnancy blues apa enggak.

Jadinya sejak saat itu gue bener-bener berusaha menguasai diri gue. Nyari hiburan, happy-happy, perbanyak komunikasi sama suami (walaupun pas hamil ini gue kaya sebel aja bawaannya sama dia, haha), cari makanan yang enak, nonton film yang cowoknya cakep-cakep, dan pastinya banyak-banyak berdoa, ibadah dikencengin dan banyak baca Qur’an. Itu membantu banget sih. Di saat gue merasa lonely, merasa lemah nggak berdaya, kaya berat banget hamil ini, banyak-banyak doa dan sholat bikin enteng banget-banget-banget.

Untuk menjaga kenormalan otak gue, gue juga banyak komunikasi sama temen-temen gue yang sama-sama lagi hamil juga. Kebetulan ada empat bumil muda yang ada di sekitar gue. Jadi banyak tuker pikiran dan curhat-curhat juga. Biar nggak ngerasa sendiri.

Support keluarga inti dan suami juga gue rasa sangat penting banget-banget untuk menjaga gue tetep waras dengan pengalaman hamil pertama gue ini. Hoaahh. Masih panjang ceritanya. Nanti lagi lah, lelah. Bye.

Hello, I am Pregnant

I am Pregnant! Kyay.

Alhamdulillah.

Ehm sebenernya sekarang udah masuk bulan keenam sih. Dulu awal-awal kaya gatel banget pengen posting foto lah, update hasil USG lah, update facebook, instagram, path, macem-macem. Tapi tiap mau melakukannya kaya ketahan. Aduh ntar dulu deh, tunggu trimester dua. Kaya takut-takut gimana gitu. Jadi secara resmi gue belom ada posting-posting gitu. Menjurus-jurus dikit aja paling sih.

Terus kan ya, sebenernya mau diem-diem aja dulu (Sooo whaaaat? Siapa juga yang pengen tau mbaaa?) Haha

Karena khawatir banget kalau masih hamil muda udah umbar-umbar, kaya takut aja kenapa-kenapa (naudzubillah…) Tapiiii, boro-boro mau adegan rahasia-rahasiaan macem artis-artis misterius gitu. Orang abis kontrol pertama aja suami gue langsung posting di path sama IG story. Hmmm seperti ituuu. Yaudah lah yaa. Itung-itung banyak yang tau jadi banyak yang doain.

Okelah. Mau cerita tapi dari mana ya haha. Kaya panjang banget dan pengen banget gue ceritain semua. Blah. Intinya pas tau pertama kali kalo gue hamil, rasanya kyay. Super campur aduk. Demi apa ada manusia lain di badan gue, demi apa gue mau punya anak. Demi apa? Demi apa?

Yang pertama kali curiga itu nyokap sama suami. Gue sejujurnya nggak ngerasa gimana-gimana. Nggak kepikiran samsek.

Setelah pada curiga, akhirnya pulang kantor suami gue beliin test pack. Dan waw + doooong.

Gue langsung ke kamar dan ngasih tau suami. Kita langsung sama-sama histeris, langsung alhamdulillah-alhamdulillah, sujud syukur. Tapi mencoba kalem nggak mau langsung ngomong ke nyokap bokap dulu. Karena apa ya? Rasanya seneng, tapi bingung, terus degdegan juga, nggak percaya juga. Aneh banget campur aduk. Saking degdegannya gue bahkan minta beliin testpack lagi, dua jenis yang berbeda, pas suami pulang kerja besoknya. Untuk memastikan.

Ternyata tiga-tiga test packnya dua garis. Ada yang kereng banget warna merah, ada yang samar-samar. As you can see +++

WhatsApp Image 2017-09-19 at 14.10.10
+++

 

Gue pun akhirnya bilang ke nyokap kalo kemungkinan gue hamil (masih belum berani bilang pasti hamil sebelum membuktikan ada sesuatu di dalam perut gue berdasarkan USG nanti). Teteuup nggak mau terlalu excited dulu. Berusaha meredam-redam.

Kalo nyokap gue sih, “Yaudah hamil lah itu namanya, kan keliatan hasilnya,” ngggg.

Jadilah hari itu juga, malem-malem, suami pulang kantor kita ke dokter kandungan di RS Bunda Margonda. Dan tuing tuing, usianya udah 8 minggu kurang 2 hari. Udah 2 bulan? Demi apa?

WhatsApp Image 2017-09-19 at 14.10.09.jpeg
USG pertama

Oh jadi kemaren-kemaren gue tumbang karena hamil toh. Kirain kenapa.

Ceritanya (kita flashback dulu) sekitar seminggu sebelumnya gue tepar dan nggak masuk kantor. Dua hari pertama masih bertahan aja di apartemen, istirahat. Mungkin kecapean, kata gue. Tapi karena pusing nggak sanggup, mau mati, gue akhirnya ke dokter. Awalnya didiagnosa kena gejala tifus. Di suruh cek lab juga menunjukkan ciri-ciri gejala tifus, salah satu yang gue inget katanya karena leukosit gue tinggi.

Dua hari gue istirahat di apartemen, suami gue sebelum ngantor masak dulu, siapin obat-obatan ditaro sejangkauan gue (cie baik amat), sampe semuanya beres, dia baru berangkat. Tapi akhirnya orangtua gue nyuruh istirahat di rumah aja kalo emang gejala tifus. Karena kalo di apartemen dan suami gue kerja, akan ribet dan kalo sewaktu-waktu gue semaput, sape yang nolongin.

Akhirnya kita berdua pun sepakat pulang ke rumah orangtua buat istirahat sampe pulih.

Nah pas di rumah itu gue mulai berasa nggak selera makan dan pucet aneh bla bla bla. Dengan naluri emak gue yang beranak tujuh, dese langsung nembak, “Hamil kali kak? Udah coba tes belom?”

“Hah masa sih?” gue menanggapi selow karena kayanya, emmmm gamungkin deh. Gue nggak mual-mual atau gimana-gimana kaya ciri-ciri orang hamil di sinetron-sinetron yang muntah di kloset gitu kan.

Tapi suami gue jadi ikut-ikutan, “Iya apa ya kamu hamil?”

Jadi dia pulang kerja beli deh itu satu jenis test pack. Kemudian terjadilah adegan di atas yang udah gue jelasin sebelumnya.

Rasanya pasti seneng banget. Alhamdulillah. Bersyukur. Setiap pasangan yang sudah menikah pasti pengen punya momongan, entah itu segera atau mau dinanti-nantiin dulu. Intinya tapi pasti pasti pengen (iya nggak sih?).

Awal-awal nikah, sejujurnya, kita kaya sama-sama kepikiran, apa tunda dulu ya? Like 6 bulan gitu? Biar kita menikmati masa-masa pacaran dulu gitu kan. Tadinyaaaa.

Tapi kaya beberapa saat kemudian langsung sama-sama baper tiap liat baby (pasangan labil). Aaaaa pengen punya. Waaa, kayanya seru. Kayanya asik (mikirnya yang enak-enaknya doang). Haha. Yaudah gajadi nunda deh akhirnya. Bismillah aja. Sedikasihnya.

Dan alhamdulillah, ternyata langsung dikasih. Berarti kehamilan gue itu tepat setelah dua bulan kita menikah. Mohon doanya yaa semuaaaaaa. Makasih 🙂

Akad14Akad22Akad307117 (1 of 2)

#boardiNG7117 xoxo

Kurang kerjaan, banyak sebelan

Halo

Gue lagi nggak ada kerjaan nih. Karena kusedang (dipaksa harus) istirahat aja (padahal nggak mau). Ngh.

Intinya gue sekarang lagi pusing. Mau apa-apa pusing, mager juga, tapi kalo nggak ada kerjaan juga tambah pusing. Suka gemeteran sendiri karena laper, pas makan langsung kembung kaya perut mau pecah. Sedih. Serba salah banget hidup gue.

Terus gue lagi bingung gitu kan. Kondisi jiwa lagi melambai-lambai. Merasa tidak produktif. Nggak ada kerjaan (Edan, sekali lagi gue mention nggak ada kerjaan dan terus dibaca orang kantor gue…..bah). Hemm. Kerjaan mah banyak, cuma mungkin gue bingung aja mau mulai dari mana. PR gue juga banyak banget (selain kerjaan kantor tentunya).

Youtube gue musiman, udah lama banget nggak diupdate. Bahan mah banyak, tapi ngeditnya belom-beloman aja. Nggak sanggup. Pusing. Jadi yaudah dadah babay. Keburu basi kan bahan gue. Gimana dong.

Terus gue punya website gitu kan sebenernya. Biar sok asik dan keliatan produktif. Tapi ternyata gue lupa nggak memperpanjang domain gue. Udah setahun nggak gue sentuh haha. Jadinya sekarang udah nggak bisa diakses. Bye. Padahal mah bahan banyak. Cuma nggak sempet nulis. Ya sempet sih. Cuma males kali ya. Gimana dong.

Terus gue mulai bosen sama akun sosmed gue. Facebook, path, instagram, twitter, snapchat, ah semuanya, semakin tidak menarik. Atau hidup gue yang tidak menarik. Atau gue yang males. Iya sih lagi males parah. Mager astaghfirullah. Pusing juga astaghfirullah. Semuanya astaghfirullah. Gimanaaa dooong.

Oia, ngomong-ngomong. Beberapa saat lalu gue akhirnya memprivate semua akun sosmed gue. Karena gue lagi sebel banget. Tapi kan kalo sebel katanya nggak usah diumbar-umbar ya? Ntar dikira baper lagi, dikira emosian lagi. Yaudah deh gue nggak bilang kenapanya. Gue nggak bilang deh kalo gue baru tau ada orang-orang nyebelin, yang even gue nggak kenal, ngekepcer beberapa akun sosmed gue, terus ngomongin. NGOMONGIN GUE. Ngomonginnya negatif lagi. Hih. Situ oke? Nggak ada kerjaan amat apa? Berasa paling bener ente?

Sebel kan? Eh, tapi nggak boleh bilang-bilang. Jadinya diem-diem aja deh. Untung gue nggak ember. Jadi nggak bilang-bilang deh.

Yawalaupun sebenernya resiko sosmed sih. Semua orang bisa liat, bisa ngomongin juga. Tapi karena ngomonginnya nyebelin, gimana gue nggak super sebel. Kan? Kan?

Rasanya pengen gue makan itu orang. Huh. Untung puasa. Eh tapi kalopun nggak puasa, ogah deng makan dia. Masukin dia ke mulut gue? Ewh. Sorry ya. Gatel-gatel.

Tuh kan.

Emosi kan jadinya. Untung gue nggak cerita-cerita kenapa gue sebelnya. Kan? Kan?

Sabar fay sabar.

Pfffffhhhttt. Mohon maaf ya sodara-sodara. Aing ngedumel sendiri. Sebenernya aing bodo amatan amat sih orangnya. Cuma karena lagi super sensi, jadi bawaannya sebel aja.

Sekarang mungkin gue butuh penyegaran kali ya. Yoga lagi apa gue? Apa semedi 3 hari ke gunung kidul, baru pulang-pulang menjadi sosok baru. Seperti Ken Dedes? Atau Dewi Srikandi gitu?

Et et et et.

Ibadah apa nih ibadah kurang kenceng ya. Jadi setan-setan pada ngedeket. Itu yang rese-rese juga mungkin jelmaannya apa ya? Astaghfirullah sabar fay sabar.

Yaudah deh. Bye.

Eh, nggak gue private lagi deh akun gue. Buka aja lah ya? Gimana nih asiknya? Kok jadi hidup gue yang sulit. Males banget kan.

Auk deh. Bye.

Sekarang bye yang sebenar-benarnya bye. Kthx.

Cerita Bubar Di Myanmar

Udah tujuh hari bedrest rasanya ambyar macem-macem. Plus dua mingguan tak berdaya. Capek, sedih, sensi, lelah, sakit. Bubar pokoknya. Kenapa ya? Nanti aja lah cerita itu. Masih mendayu-dayu mau ceritainnya.

Obat bosen gue cuma handphone sama laptop. Yang lain babay dulu. Mau ngisi waktu pake baca-baca gitu kan biar bermanfaat hidup gue, eh, lima detik kemudian gue bisa pingsan liat huruf-huruf di buku. Aneh deh.

Eh yaudah deh, terus nggak sengaja buka link berita bulutangkis jadul. SEA Games 2013 Myanmar. Woaaa, empat tahun lalu. Lama ya bok. Kalo diinget-inget, SEA Games Myanmar itu liputan awal-awal gue sama tim nasional. Rasanya seru, heboh, up and down menari-nari di dalem perut, kaya ada sesuatu yang menggelinjang, degdegan, macem-macem lah pengalamannya.

Di Myanmar gue banyak banget pengalaman hot yang udah dari kapan tau pengen diceritain tapi lupa mulu.

Waktu itu, dari awal penugasan ke sana, rasanya dagdigdug. Dapet cerita dari wartawan senior yang udah pada ke sono, banyak banget peringatannya. Kusemakin degdegan.

Pertama. Katanya harus hati-hati jalan di rumput, takut ntar ada ranjau. Blah dah! Terus kedua. Bahaya Malaria. Jadi jangan lupa minum pil kina seember sebelum dan selama di Myanmar. Belom lagi kasus muslim Rohingnya yang waktu itu lagi santer. Terus wilayahnya nggak aman, waspada rampok dan orang jahat. Bla bla bla..

Gimana aing nggak ketir kan tuh. Towet towet. Tambah heboh lagi pas pada ngingetin, karena gue pake jilbab, jadi kaya rawan gitu loh kebawa-bawa kasus penindasan muslim di sana. Gue disuruh buat gimana caranya biar nggak keliatan kalau pake jilbab. So, salah satu persiapan gue waktu itu adalah liat tutorial gimana caranya pake turban (towet banget). Gue nanya temen gue yang suka pake turban begimana caranya, liat video di youtube, terus latihan di rumah. Terus gue juga bawa jaket gombrong, ceritanya nanti buat nutupin kepala. Mau bawa topi tapi ketinggalan. Super ribet.

Dari Jakarta gue dan mba Widya (partner liputan gue) (dengan bismillah akhirnya) terbang ke Yangon. Karena susahnya nyari jadwal penerbangan lokal (Yangon-Nay Pyi Taw) kita akhirnya stay dulu di Yagoon dua hari (FYI venue bulutangkis adanya di Nay Pyi Taw). Gue sampe di Yangon pas udah sore, nginep di Clover City Center Plus Hotel. Beres-beres menghela napas dan menata hati sambil mikir, bakal selamat nggak ya gue di Myanmar. Ngikngok. Karena beneran berasa horor banget. Orang-orang dari Jakarta ngingetinnya  berasa gue ke Myanmar buat perang, bukan liputan.

Malem-malem kita kelaperan dan mau cari makan. Ada kaya foodcourt gitu nggak jauh dari hotel. Atur-atur rencana daan sekaligus dandan dulu kan gue, biar nggak keliatan kalo pake jilbab. Hari pertama gue masih buta banget sama kondisi, jadi beneran ngikut saran dari orang-orang aja.

Dan teooot, beginilah penampilannya…

Myan

Lolss. Btw itu foto mba Wid gue edit soalnya dese sekarang udah berhijab (maap mba wkwk). Dengan penampilan macem gitulah kita keluar-keluar selama di Yangoon. Tapi beberapa hari setelahnya gue udah biasa aja pake jilbab normal. Karena udah konsultasi sama akamso (anak kampung sono), kebetulan pas di Yangon kita dapet supir taksi yang muslim (alhamdulillah). Terus dia bilang, nggak papa kok kalo pake jilbab, asal nggak terlalu mencolok dan waspada aja. Daerah konfliknya jauh dari Yangon dan Nay Pyi Taw. Hore. Bebas. Satu masalah selesai.

Btw cerita dikit tentang Yangon. Kotanya cukup jadul ya menurut gue ((waktu itu) nggak tau sekarang udah berubah atau belum). Dibanding Jakarta ya jauh sih. Gaya berpakaian orang-orangnya juga kaya Indonesia mundur 20 tahun ke belakang. Jadul banget. Kemejanya, model celananya, potongan rambutnya, banyak juga yang kemana-mana masih pake sarung (Wait. Ngomong-ngomong soal sarung. Sarung di sana bagus-bagus motifnya. Bahannya bagus dan kuat. Kain tradisionalnya juga oke-oke. Dan yang paling penting, mursida bambina, alias murah bingit. Hmm mamak-mamak banget kan gue. Seinget gue dulu bahkan beli sarung dan kain sana agak banyak. Buat oleh-oleh hahaha) (Oke lupakan sarung. Kita balik lagi..)

Kotanya juga agak semrawut. Bus kotanya juga alaihimgombreng, tua-tua macam bus India (di Jakarta masih ada nggak sih yang kaya gitu?) Gue sempet keliling Yangon waktu itu. Liat-liat Pagoda Swadegon, semua kuil-kuil di Yangon kayanya kita datengin. Maklum lagi terdampar dan nggak bisa ngapa-ngapain juga. Jadi ya harus bisa mencari sumber kebahagiaan. Atlet bulutangkis sih udah aman di Nay Pyi Taw. Susahnya turnamen multi event ya gini, kita nggak bisa nempel sama tim. Karena mereka tinggal di athlete village.

Gue ke Nay Pyi Taw tanggal 9 desember. Nay Pyi Taw dibanding sama Yangon sih jauh ya. Nay Pyi Taw kota yang baru dibangun. Gedung-gedungnya masih mulus dan kosong. Bagus-bagus. Jalanannya super gede ada empat ruas, tapi nggak ada mobilnya. Orang-orangnya masih dikit. Sepi bingit.

Bandaranya pun bagus banget. Dibanding Soetta kok kayanya jauh ya. Gedungnya modern, bagus, bersih. Mungkin karena baru kali. Tapi ya sepi *ziiing* Pas pesawat kita mendarat aja, di lapangan parkir cuma ada satu kayanya, ya pesawat kita itu doang. Lol.

Jujur gue agak planga plongo loh dateng ke Nay Pyi Taw. Karena kesan pertama di Yangon yang jadul, jadi pas di Nay Pyi Taw, waw waw bagus. Bener-bener kota yang baru selesai dibangun. Bersih, rapi, tapi teteeep, sepi sekali. Sepi ini kayanya harus selalu gue mention kalo disuruh cerita tentang kota itu. Tapi yang bikin nyesek adalah mata uang Kyat itu nilainya lebih tinggi lah dari pada Rupiah. Hahaha (mamam noh ngatain Yangon lebih jadul dari Jakarta).

Di Nay Pyi Taw gue nginep di Myat Nan Yone Hotel kalau nggak salah. Hotel baru. Baru dibangun. Bahkan ada beberapa lantai yang masih ketak-ketok, dan tukang masih pada nyemen. Debu-debu masih dimana-mana. Naik lift jadi serem-serem gimana gitu kan ya.

Hotelnya luas. Parkirannya lebar. Jalan masuk dari jalan rayanya juga gede. Ini mereka masih pada kelebihan lahan kayanya. Semua-muanya lebaaarr.

Ini hotel ofisial wartawan kalau nggak salah. Jadi di hotel ini kita tinggal sama wartawan-wartawan Indonesia. Cuma jarang ketemu, karena pada nyebar ke cabor macem-macem. Paling ya pas sarapan aja ketemunya. Pasti ketemu sih. Kenapaaaa? Karena sarapan di hotel merupakan salah satu sumber kebahagiaan kita semua.

Oia, masalah makan. Ampun deh. Susahnya. Apalagi yang halal. Harap bersabar.

Makanan halal katanya ada di kantin venue SEA Games-nya. Tapi cuma ada di venue-venue gede, sama di media center yang gede. Di venue bulutangkis mah obor-obor, alias boro-boro.

Saking susahnya makan. Jadwal makan pun sungguh acak kadut. Sarapan, skip makan siang, baru makan malem seember-ember. Bales dendam karena siang enggak makan. Yang lucu (apa menyedihkan ya) wartawan yang cowok-cowok mereka bersiasat. Pas sarapan makannya bisa sampe tiga porsi. Satu porsi ukurannya segede nasi tumpeng untuk se-RT. Kebanyang kan tuh. Itu ceritanya buat makan pagi, siang sama malem (antisipasi kemaleman sampe hotel dan nggak nemu tempat makan). Ya ada sih kaya warteg-warteg gitu. Tapi fix banget babian.

Yang lucunya lagi (apa menyedihkan juga) wartawan yang pada liputan lama pasti balik ke Indonesia, beberapa orang, langsung pada kurus. Ada namanya mas Bonny, dese mayan makmur gitu badannya (maap mas Bon, kan yang penting nama lo udah gue samarkan wkwk) (duile nafielah, situ langsing bener kayanya). Dia dua minggu lebih awal datang ke Myanmar. Pas ketemu, anjaay, kurus gila. Badannya tinggal setengah ukuran asli. Sumpah.

“Mas lo sehat? Kok kurus amat,”

“Susah makan naf di sini. Ntar lo juga ngerasain,” sedih kan bok.

Begitulah. Hari-hari kami (apa gue doang ya, yang lain nggak tau sih) makan sekali atau dua kali doang, sedih, merana. Kasian ga?

Pernah malem-malem kita kelaperan kaya udah mau mati. Karena udah nggak sanggup kemana-mana, akhirnya pesen tom yum sama ayam kalau ga salah, dari hotel. Kirain mah porsinya normal ya kaya biasanya. Taunya yang dateng seember tom yum, bisa buat makan orang sekampung. Beneran seember itu mangkok gede banget. Gile. Tau bener apa ya mereka, kita geragas kelaperan. Yatapi nggak seember juga kali. Akhirnya tom yum bertahan sampai sarapan. Nggak papalah. Hitung-hitung hiburan karena saban susah makan. Sekalinya dikasih langsung duaaarrr…

Selain strategi mengatasi susah makan, mas-mas wartawan Indonesia juga suka pada nekat. Mereka katanya bahkan suka jalan kaki dari satu venue ke venue lain, karena bus ofisialnya jarang dan ngaretnya bisa sampe sejam. Nunggu bus yang ngaretan ya sama aja bunuh diri kehilangan moment pertandingan. Tapi ya nggak jalan kaki juga sih. Soalnya jaraknya, buset dah. Berkilo-kilo.

Gue sama mba Wid pas diceritain, aduh sumpah nggak sanggup deh. Pertama, kita ciwi-ciwi lemah lembut dan tak berdaya. Kedua, gue bawa koper segede gentong buat mikul kamera, laptop dan lain-lain. Jadi kita memilih mejeng depan hotel sejam atau dua jam sebelum pertandingan, nungguin bus dengan penuh kemeranaan. Panas banget di sana. Hiks. Tapi itu lebih baik dari pada jalan kaki. Noweyhosee.

Oia, mas-mas itu juga katanya suka nebeng truk warga, atau nyegat mobil pick up gitu yang lewat. Hemm, barbie nggak mau ambil resiko, daripada tulang-tulang pada remuk. Terus kan makan aja jarang. Mana ada energi.

(FYI untuk liputan SEA Games ini kan lama banget ya. Kalo wartawan lain mereka bisa sampe stay sebulan, atau lebih, karena liputan semua cabang olahraga. Karena gue cuma pegang bulutangkis, jadi sepuluh hari aja. Dari tanggal 7-17 Desember 2013)

Jadi penderitaan dan ujian hidup gue sebenernya masih lebih ringan dibanding mas-mas wartawan lain. Alhamdulillah loh.

Emh lalu tentang persoalan hidup kekebalan tubuh biar selalu fit dan bugar. Kami harus sehat sepanjang masa, supaya bisa melaporkan hasil pertandingan dengan prima. Karena katanya di sana rawan malaria, jadi kita disuruh minum pil kina. Minumnya sebelum terbang dan selama di sana. Tapi karena diperingatin gitu, kita terus kemana-mana parno lebay. Deket hutan-hutan dikit langsung degdegan. Ada nyamuk dikit langsung tarakdungcesan. Begitu.

Minum ini nggak boleh lupa. Udah mana susah makan, ntar kurus kan, kalo tambah kena malaria kan berabe. Oia, dari Jakarta juga udah dibekalin vitamin-vitamin sama dokter Pelatnas biar joss.

Ah.

Lalu.

Ada lagi yang nggak akan gue lupain sih selama di Nay Pyi Taw. Pada suatu hari, di salah satu fase kehidupan liputan, kita ketinggalan bus. Padahal untuk pindah dari hotel ke venue-venue, atlet dan wartawan dan rombongan semuanya, cuma mengandalkan bus yang disediakan panitia. Satu waktu, pertandingannya beres agak malem. Gue sama mba Wid ngebut kerja nulis berita dan kirim foto. Kita keluar Wunna Theikdi Indoor Stadium sambil lari-lari cantik, karena hore kerjaan udah selesai. Tapi percuma bahagia, karena bus cuma ada sampe jam 6 sore. Sementara waktu sudah lewat. Oemjih. Gimana cara balik ke hotel. Hellaw banget deh yang bikin jadwal bus. Masa dipukul rata di atas jam 6 udah babay. Apakabar bulutangkis yang mainnya nggak bisa diperkirakan. Belom kalo rubber kan. Belom kalo yang main ganda putri kan? Belom lagi kalau Ayaka/Misaki kan? Untuk mereka nggak ikut SEA Games. Kzl.

Gue sama mba Wid pun duduk lesu ngampyar di depan hall. Terus ada satu bus nongkrong ke depan stadium. Tapi jangan seneng dulu, karena itu bus khusus volunteer.

“Kalian mau kemana?,” kata mereka.

“Ke hotel,”

“Ini bukan bus kalian, bus ke hotel sudah habis,”

“Pertandingan kan baru aja selesai. Kita kerja dulu tadi,”

“Iya tapi udah nggak ada sekarang,”

HUFTE.

Setelah debat dan ngomel-ngomel karena jadwal bus yang nggak realistis, kita akhirnya ditawarin solusi. (Ya volunteer-volunteer itu juga nggak bisa disalahin sih. Mereka kan cuma butiran debu kepanitiaan. Bukan yang bikin jadwal. Cuma karena kesel dan nggak tau harus ngomong ke siapa, tentu sahaja adek-adek volunteer itulah yang jadi sasaran aing, haha).

“Yaudah kalian kita anter ke perempatan depan, nanti naik taksi ya?”

Solusi macam apa itu. Kita diturunin di perempatan. Perempatan manaaa. Gils, mana udah malem. Tapi karena yamogimanalagi, kita akhirnya naik bus ofisial itu, sama ada dua bapak-bapak tak dikenal.

(FYI again, itu masih babak-babak awal. Jadi wartawan Indonesia yang liputan cuma kita doang. Wartawan lain mah ngejar yang perebutan medali. Terus wartawan luar negri mereka ada yang sewa mobil. Sementara itu mahal binggo. Kita nggak punya duit. Belom lagi wartawan Thailand, fasilitas dari negaranya apalah-apalah sekali. Kita cuma bisa iri dengki)

Beneran lah kita diturunin di perempatan, ntah dimana itu. Nunggu taksi lama bingit. Ditungguin sih sama mereka. Dan mereka ngomong ke kangtaksinya. Terus pas naik, gue kaget karena tiba-tiba bapak-bapak dua tak dikenal itu juga yang nebeng ke kita.

Sepanjang perjalanan kita diem aja. Tenang. Dalam hati udah kebat-kebit. Supirnya nggak bisa bahasa Inggris, dua bapak-bapak random itu pun mencurigakan. Kita minta dianter ke semacam supermarket gitu, lumayan deket dari hotel (berapa ratus meter sih, mayan gempor), ceritanya mau makan dulu baru balik.

Di jalan gue udah berasa jantungan. Jalan yang diambil beda dari biasanya. Lewat padang-padang ilalang, gelap, cuma ada taksi kita doang di jalanan itu. Anj*r. Segala doa gue baca dalem hati. Terus waspada cari-cari pengaman. Di sini gue baru merasa menyesal. Dulu pas kecil adek-adek pada ikut taekwondo, gue malah ogah, milih ongkang-ongkang kaki aja nonton kartun kalo hari minggu. Mamaaaak.

“Mba, ini kita kemana? Kok serem ya?”

“Iya naf ini dimana ya?”

“Lo ada senjata apa? Gue punya pulpen,”

“Buat apa pulpen? Mau lo tusuk orangnya?,”

Ya paling enggak waktu itu gue pikir, kalo ada apa-apa, tusuk lehernya, colok matanya, tendang anunya. Baru kabur lari sekenceng-kencengnya (IMAJINASI).

“Naf gimana nih?,”

“Nggak tau mba? Buruan cari pulpen,” udah mau nangis. Perjalanan berasa lama bener. Lewat hutan-hutan.

“Iya ini gue udah pegang pulpen juga,”

Macem-macem bayangan udah muncul di kepala. Gimana kalo supir taksinya kerjasama sama bapak-bapak dua itu, pasti kita kalah udah. Gilak. Dimutilasi gue ini. Sumpah nggak lucu banget hidup gue berakhir di Nay Pyi Taw. Aduh atau gue dirampok ya? Kamera gue, laptop, bisa diapain gue sama kantor.

Haduh.

Duh.

Masih gelap. Duh.

Astaghfirullah tolong ya Allah.

Jeng.

Jeng, jeng.

Jeng, jeng, jeng.

Degdegan.

Bimbang. Galau.

Berdoa.

Akhirnya setelah beberapa menit, pelan-pelan kita ketemu lampu jalan. Kyaa, jalan rayaa. Akhirnya Ya Allah. Kita di jalan raya, alhamdulillah. Tetot tekdum, akhirnya kita pun sampe di tujuan. Kenapa lewat hutan wooooyyy. Hampir copot jantung gue.

Baru pas di jalan agak terang kita buka pembicaraan sama dua bapak-bapak itu. Buat ngilangin rasa penasaran juga sih tentang siapa itu mereka. Etetetet, ternyata mereka suporter Thailand yang sengaja dateng buat nonton SEA Games. Demi apaaaah. Iya mereka fans berat Ratchanok Intanon sama Boonsak Ponsana.

“Ratchanok bagus kita suka dia. Boonsak juga. Dia di Thailand dipanggilnya superman,” kata mereka.

“Oooo,”

Dan beberapa topik pembicaraan lainnya. Terus mereka ternyata juga degdegan pas dibawa masuk ke hutan-hutan tadi. Eaak. Kenapa nggak bilang pak. Haha. Endingnya bagus sih. Kita dadah-dadah pas pisah. Terus pake adegan rebut-rebutan siapa yang bayar taksinya. Kita atau mereka. Eak. Zweet kan perpisahannya.

Sampe di supermarket kita akhirnya bisa ketawa-ketawa bego. Ketawa miris juga. Sedihlah. Sebagai penyemangat hidup kita ke warung makan Jepang. Pesen ikan gede, terus makan sekenyang-kenyangnya.

Begitulah.

Yatapi Allah Maha Adil. Dengan semua kesengsaraan hidup di sana, eehhh Indonesia juara umum dong bulutangkisnya. Asoy nggak tuh kan. Bisa deh dadah-dadah cantik keliling Nay Pyi Taw.

Tiga medali emas (Bella, Angga/Rian, Rijal/Debby), tiga medali perak (Hayom, Berry/Ricky, Greysia/Nitya) sama satu perunggu (Wisnu).

SGM_4548.JPG

Eh tapi kadang kulove juga sama Myanmar. Orangnya ramah-ramah, baik-baik dan mau nolong. Walaupun bahasa Inggrisnya apalah-apalah tapi yaudahlah ya. Pernah satu hari gue ketinggalan tablet gue di hotel. Karena takut hilang gue nelfon ke hotel buat tolong disimpenin.

Gue coba ngomong pake bahasa Inggris pelan-pelan dan sejelas mungkin, tapi resepsionisnya cuma hah hoh hah hoh aja.

“Hello. I left my tablet in the room. Can you help me…,” gue belom selese ngomong.

“Halo halo. What? Hah?,” dia ngomong itu berulang-ulang. Gue coba ngomong lagi sejelas mungkin, lagi. Dengan bahasa Inggris aing yang juga tarakdungces. Tapi kok dese nggak ngerti-ngerti juga sih. Sejelek itukah bahasa Inggris gue. Gue mulai pusing.

“Mungkin harus bahasa tarsan naf. Sini coba gue yang ngomong,” kata mba Wid.

“My phone in room, red. Color, red. Please keep. Night, we go to you. Ok?” Mba Wid beneran bahasa tarsan ke orang resepsionisnya.

“Oh ok. Your phone? Ok ok. See you,” anjaaayy mereka ngerti dong. Auk ah.

“Lama-lama kita jadi makin bego bahasa Inggrisnya kalo gini ya,” kata mba Wid. Lol.

😀 😀 😀

Begitulah pahit getir kehidupanku.

Terus oh iya. Tiba-tiba inget juga. Jadi pas kita udah mau pulang ke Jakarta. Di Yangoon kita sempet minta tolong porter buat angkat koper (kondisinya saat itu sumpil udah lemah lelah dan segera ingin pulang) apa ketemu sama orang Myanmar random di airport ya (agak lupa tepatnya. Tapi percakapan setelah ini, nyata terjadi). Terus dianya nanya, “kalian dari mana?”

“Indonesia,” kata kita.

Terus dia langsung sumringah gitu seneng. Langsung bilang makasih-makasih ke kita. Ternyata salah satu keluarganya ada yang kerja di KBRI, terus orang Indonesia di sana baik-baik katanya. Baik banget sama keluarga mereka. Gue nggak tau sebaik apa. Jadi sebagai rasa terima kasih, dia selalu ngucapin makasih kalau ketemu orang Indonesia.

Seerrr. Kumerinding liatnya. Terharu juga. Terus seneng juga. Gimana sih rasanya, kan kaget ya diucapin makasih atas kebaikan orang lain buat dia, cuma karena gue sama orang itu sama-sama orang Indonesia. Uuuuu~

Ah jadi jatuh cinta sama Myanmar. Sama orang-orangnya. Ramah-ramah banget. Semoga baik-baik saja. Pun untuk saudara seiman yang waktu itu, tak aman di sana. Amin.

Sama orang Indonesia juga. Bangga-bangga gimana gitu kan (kalau sama yang baik-baik tapi, kalau yang rese-rese sih ya gue juga sebel, haha).

(P.S pas nulis cerita ini gue sekaligus kelimpungan. Karena kehilangan file foto selama di Myanmar. Nggak tau ada dimana. Kayanya ada di salah satu hard disk gue yang lagi “ngambek”. Sedih banget. Tadinya banyak yang mau diupload juga di tulisan ini. Biar makin jos gitu loh. Semoga data-datanya selamat. Cuma nemu beberapa foto yang sempet diposting aja. Sedih deh)

Menghapus Kenangan

Kalo baca judulnya kaya langsung pengen komen, aihh sedaaaap.. Iya nggak sih? Haha.

Well, GUE AKHIRNYA NONTON ADA APA DENGAN CINTA 2. Kyaaaaa.

Bok kemana aja lo Fay. AADC2 resmi tayang aja 28 April 2016, dan gue baru nonton 13 Agustus 2016. Uuuu, sekitar 4 bulanan gitu dong ya. Sebel sih sebenernya nggak nonton langsung pas masih tayang di 21. Ini penting banget karena gue sukaaaaaaaaa banget sama AADC (suka tapi nggak langsung nonton)

Ya gimana dong ya? Gue harus bikin pembelaan nih? Selama rentang waktu itu gue ada lima liputan. Dimana satu liputan paling nggak ngabisin 9-15 hari, belom jetlag, belom harus ngantor, belom meeting-meeting. Banyak deh. Sampe akhirnya gue nggak sempet nonton deh tuh. Ya tapi nggak apa-apa yang penting sekarang udah nonton kaaan. Yey. Happy.

Dari awal AADC mau dibikin seri keduanya, gue excited banget. Aaak, Rangga dan Cinta itu menghantui masa remaja gue (asik haha). Nico secara nyata (yang gue liat di tv sih) dan saat dia menjadi Rangga pun merupakan sosok cowok keren idaman banyak cewek. Emm, atau paling nggak idaman gue banget. Ganteng, cool, dingin, kaku, terselubung, bikin penasaran, agak-agak antagonis gitu nggak sih? Pokoknya keren banget secara personal.

Sementara Cinta dan Dian Sastro itu (menurut gue) cewek cantik, gaul, petakilan (ini Cinta sih), asik, seru, sempurna sih ya kalo dilihat di permukaan kehidupan (ya kita kan nggak tau kan dalemnya kehidupan orang).

Terus Rangga dan Cinta saling mencintai (apasih) Kya kya banget kan? Uuuh. Ya pokoknya gitu. Terus di AADC satu mereka kan kisahnya menggantung-gantung sempurna gitu kan, eh terus ternyata dibikin terusan ceritanya.

OMG. Gue mau mati. Dari awal komat-kamit, please banget dong happy ending. Well gue emang tipe-tipe cewek drama sempurna gitu deh. Kalo nonton film atau drama yang nggak happy ending itu rasanya nyesek ke sukma, mendidih ke ubun-ubun, sedih berkepanjangan. Sesedih itu. Nggak suka banget sama film yang nggak happy ending.

Jadi gue beneran pengen banget itu happy ending. Pengen banget mereka jadian ajalah, terus nikah dan happy gitu loh.

Selama empat bulanan itu juga gue nutup kuping, nggak mau denger baca liat spoiler apapun. NGGAK MAU. Pokoknya pengen menikmati secara sempurna nanti kalo nonton.

Daaaaaan. Barusan gue nonton.

OMG. Super sukaaaaa. Keren banget. Filmnya kemasannya bagus, ceritanya sempurna, alurnya sederhana. Selama dua jam gue tuh bolak-balik ngeliatin waktu. Bukannya bosen. Tapi malaaahaaan, takut filmnya keburu abis. Nggak rela gitu ceritanya. Pengen panjang aja. Sampe mereka nikah, punya anak, anaknya SD SMP SMA kuliah, terus punya cucu, hidup bahagia sepanjang masa. Bisa nggak sih? Uuuhhh >.<

Di awal film AADC2 gue udah deg-degan. Demi apa Cinta mau nikah sama Trian? Siapa ini Trian? Terus Rangga gimana? T_T

Sampe tengah-tengah film gue makin ngarep mereka balikan. (ngeliatin Rangga sama Cinta) Jalan-jalan seharian di Jogja, gueeeee yang bapeeeer. Please please dong balikan. Ternyata sampe akhir film menuju abis, hiks mereka nggak balikan. Ehhh ternyataaa balikan. Hahaha.

Gue beneran se-happy itu sih. Seneng banget. Bener kata Karmen, urusan Cinta sama Rangga itu belum selesai. Harus jelas semuanya. Kenapa Rangga mutusin Cinta. Why? Why? Gitu deh.

Naahh. Itu prolog tulisan gue hari ini. Wkwk.

Jadi gue terhenyak sama kata-kata Rangga yang ini, (kira-kira begini, agak lupa gue persisnya) “lebih mudah mencintai semua orang, dari pada melupakan seseorang….” Beuuuhh, dalem banget nggak sih? Gue sih langsung tertohok. Eak.

Abis nonton, gue mandi dan kepikiran. Sepanjang mandi gue nggak konsen dan memutuskan gue mau nge-blog tentang ini (lebay sih coy) :DD

Terus, tentang kisah Cinta dan Rangga yang belum selesai. Urusan yang belom clear gitu kan.

Bener sih. Keputusan Cinta untuk mau nemuin Rangga dan akhirnya mereka mutusin buat jujur-jujuran itu penting coy. Okelah misalnya hubungan udahan. Tapi tetep coy, ada misteri yang belom selesai. Ada why yang belom because. Harus banget dijawab.

Seneng bangeeet (duh gue full alay sih ini) akhirnya tabir Rangga dan Cinta tersibak. Kenapa Rangga mutusin ternyata karena kata-kata bokapnya Cinta itu dalem sih. Coba Rangga nggak bilang Cinta seumur hidup. Beuh, gue kalo jadi salah satu dari mereka pasti nyesel coy seumur hidup. Rasanya seperti ada sesak di dada yang belom dikasih neo napasin. Sakit.

Gue sih tipe-tipe yang bakal nekat pasti. Bodo amat itu Cinta mau nikah, gue harus jujur. Ini kan posisinya Rangga sama Cinta sama-sama coba membohongi diri kan ya kalo mereka masih saling suka. Susah banget gitu mau bilang suka. Ahh, sempet sebel gue sama Cinta yang muram durja susah bener bales line Rangga.

Btw, tulisan gue nyebelin banget nggak sih. Sebel-sebel curhat terselubung gitu. Haha.

Intinya coy. Jujurlah sama diri sendiri dan orang lain. Kan dari kecil juga udah diajarin jujur kan ya kita. Nah tinggal laksanain aja.

Dan buat siapapun yang punya kenangan masa lalu, move on. Tapi tetep, selesaikan semuanya sebelum lo menghapus kenangan itu. Selesaikan atau lo nyesel seumur hidup. Lo harus belajar sama Rangga dan Cinta. Mereka akhirnya jujur-jujuran kan tuh. Walaupun sempet suseeeeh bener, ada tengsin-tengsinnya juga, takut sama ragu gitu. Tapi mereka akhirnya jujur. Asik kan jadinya. Happy ending filmnya. Gue pun lega nontonnya.

Kalo gue sih untungnya nggak ada kenangan masa lalu yang bikin nyesek gitu (lah curhat mba haha) Di samping kisah gue dan Tom Felton yang sangat jelas, sama Lee Yong Dae juga baik-baik aja. Semuanya jelas. Nggak ada yang menggundahkan gue.

Eh, ada sih. Et. Dan udah selesai. Jelas coy. Sejelas lensa kacamata yang baru ganti terus diusap-usap sama lap kacamata selembut sutera. Yaudah gitu doang.

Dan inget lagi. Setelah lo mendapat kejelasan. Lo harus terima. Baik buruk hasilnya, jangan tertunduk di titik itu terus. Kalo udah jelas, tinggal move on sekarang. Move on dan hapus kenangannya. Ya kalo mau disimpen ya simpen aja, tapi harus siap membangun masa depan yang gemilang.

Indonesia luas, umur kita masih muda. Banyak yang belom kita lalukan buat negara. Udah lah jangan galau-galau. Udah ya udah? Yang penting gue happy nonton AADC2. Makasih tim produksi dan semua artisnyaaaa. Kalian membuatku mengawang-ngawang happy sih. Ihiw.

Eh tapi gue tambahin lah. Masih muda nggak usah pacaran. Cukup Cinta sama Rangga aja. Soalnya cuma mereka yang jelas nikah. Lah elu? Udah tua juga nggak usah pacaran, cari yang serius aja terus kawinin, kalo nggak serius tinggalin. Easy, mudah dan gampil. Iya gitu.

OIA. Satu lagi yang gue suka dari film ini karena ada Eko Nugroho nya. GUE NGEFANS. Haha.

Jadi gue punya temen wartawan surat kabar ternama, sebut saja Jawa Pos. Mas Diar waktu itu wawancara mas Eko ke Jogja. Terus gue menitiplah tanda tangaaaan. Hore. Makasih mas Diar.

Terus mas Eko itu konon katanya takjub karena hari gini bener nih masih ada jenis manusia yang mintanya tanda tangan. Antik katanya. Yah mas Eko, kalo boleh mah selain tanda tangan, saya mau itu scraf Louis Vuitton-nya 😀

Gue mirip abis ya sama Cinta. Sama-sama minta tanda tangan mas Eko. Malah duluan gue coy dari pada Cinta. Gue minta tahun lalu 2015, lah Cinta baru tahun 2016.

eko nugroho

Oke deh bye.