First trimester: Pregnancy is hard

Setidaknya itulah yang gue rasakan di trimester pertama gue.

Enam hari setelah gue dinyatakan positif hamil, tiba-tiba gue flek. Gue yang tadinya udah siap mau ngantor langsung izin nggak masuk. Tepatnya tanggal 16 Mei 2017. Besoknya padahal gue berencana buat ke Jogja, udah pesen tiket PP hari yang sama, karena adek gue yang di UGM mau wisuda S1. Nyokap nggak ngizinin gue terbang, jadinya gue cancel buat ke Jogja. Sedih sih sejujurnya. Karena wisuda itu menurut gue satu momen penting, momen bahagia yang melibatkan satu keluarga 😦 Tapi kondisi gue memang nggak memungkinkan. Jadi mau gimana lagi. Hiks.

Satu keluarga akhirnya ke Jogja, kecuali gue sama suami, sama adek gue yang terakhir karena harus ujian nggak bisa bolos.

Malem pulang suami ngantor gue cek ke RS HGA Depok. Gue pindah dari RS Bunda Margonda, karena beberapa temen ngasih rekomendasi dokter di HGA yang katanya oke. Yaudah deh, mau coba aja. Walaupun pada akhirnya gue nggak dapet dokter itu sih, karena pas banget hari itu dia nggak praktek. Apa antriannya udah penuh ya dokternya? Lupa gue.

Kita konsul ke dokter kandungan X. Dengan kondisi gue yang flek, gue disuruh langsung rawat inap waktu itu. Tapi gue menolak. Alasan gue, karena nggak mau dirawat aja. Nggak tau kenapa gue akan berusaha sebisa mungkin buat nggak dirawat, kalau bisa nggak dirawat. Dokter waktu itu wanti-wanti gue karena katanya bahaya kalau nggak langsung istirahat total. Gue harus bener-bener bedrest dan nggak boleh turun kasur. Semua-mua di kasur. Dan kalau gue nggak di RS, nggak akan ada yang mantau terus 24 jam.

Tapi gue tetep ENGGAK MAU.

Akhirnya gue bilang, “Dok boleh nggak saya istirahat dulu di rumah satu hari. Nanti kalau saya rasa nggak kuat saya balik lagi ke sini buat rawat inap,”. “Apa bedanya kalau masuk malam ini?” kata dokternya lagi. Hmph.

Bla bla bla, dokter akhirnya ngizinin, dengan banyak catatan. Suami gue saat itu keliatannya lebih pengen bikin gue nyaman aja, dia nggak mau maksain gue ini itu, karena dia tau gue nggak suka dipaksa. Jadi terserah gue. Walaupun secara tersebelubung dia menyarankan buat langsung rawat inap.

Lalu kita pulang.

Di rumah, gue bener-bener langsung istirahat bla bla bla. Suami sampe izin bolos karena nggak ada yang bisa gantiin dia buat jaga di rumah. Dia nyiapin makan, ngelompok-ngelompokin obat, siapin baju, bla bla bla semuanya (Love you hubby).

Sampai besokan paginya gue nggak ada turun kasur, makan, minum obat, dan gue pingsan.

Hmm, dari awal gue hamil gue dikasih obat penguat kandungan, Utrogestan, sama dokter yang di RSU Bunda Margonda Depok. Tapi setelah gue minum itu gue langsung lemes nggak bisa ngerasain badan gue, kaya mau pingsan. Selalu begitu tiap habis minum obat. Akhirnya dua kali gue coba nggak minum Utrogestan itu, dan gue aman-aman aja. Nggak ngerasa lemes dan tetap happy. Tapi setiap habis minum itu gue langsung lemes nggak berdaya. Mata gue langsung redup, nggak bisa kebuka, pengelihatan berbayang-bayang, badan langsung lunglai dan gue harus tidur beberapa saat sampe reda sendiri. Efeknya nggak nunggu lama, bisa semenit-dua menit abis minum. Suami gue akhirnya nyuruh stop aja obat itu.

Nah, pas cek di HGA kemarin gue udah sampein keluhan gue tentang nggak cocok pake Utrogestan. Tapi dokternya bilang, “Nggak mungkin. Itu perasaan kamu aja kali. Obat itu efeknya nggak gimana-gimana, itu penguat kandungan,”

“Tapi saya selalu gitu habis minum dok. Kalau obat atau vitamin lain nggak ada masalah. Apa mungkin alergi ya dok?,”

“Rasanya enggak mungkin ya. Mungkin itu sugesti ibu saja. Saya nggak pernah ketemu kasus seperti ini,”

Nah dari pas dokter X itu ngomong gitu, gue sebenernya kurang simpati sama dokternya. Ya kalau dia belom pernah nemu kasus itu kan bukan berarti hal itu mustahil terjadi kan? Bisa aja kasus baru. Dia bahkan nggak ngecek apa gue beneran alergi obat itu atau enggak. Kok gue bisa sampe kaya mau pingsan terus tiap habis minum obatnya. Atau apa mungkin ada reaksi yang terjadi karena Utrogestan ketemu sama obat lain yang gue minum. Mungkin aja kan? Sebagai pasien baper, gue terus terang kurang suka sama penyampaiannya dia. Ada beberapa hal yang kurang pas di hati. Nanti gue ceritain lagi lebih lengkap di tulisan tentang dokter-dokter kandungan yang gue kunjungi, haha.

Tapi berhubung kondisi gue lagi apalah-apalah, dan gue mikir, ya dese kan dokter ya. Pasti lebih pinter dan ngerti dari gue. Yaudah gue ikutin saran dia. Tetep minum Utrogestan itu.

Kemudian terjadilah adegan gue pingsan pagi-pagi itu habis minum obat, dan kebetulan flek gue masih belum berhenti juga. Akhirnya gue dibawa ke UGD RS HGA. Di sana gue di cek darah dan urin terus dicek pake alat yang namanya cocor bebek yang rasanya ampuunnn, pengen nyakar orang rasanya. Sakit gilak. Sakit banget omaygat.

Dudududu~ Gue akhirnya dirawat. Tetooottt. Sedih sih. Sedih karena gue merasa kok gue nggak bisa jaga diri ya biar fit dan jaga baby gue. Sedih karena bikin ribet suami. Sedih karena akhirnya nyokap-bokap semua balik dari Jogja lebih awal dan nggak jadi liburan (padahal sebelumnya udah rencanain liburan, sekalian ngerayain wisuda adek gue) Campur-campur dan rasanya semua gue pikirin waktu itu.

Ngggh, gue kemudian mencoba berpikir positif dan berusaha tenang. Biar cepet pulih dan cepet keluar dari rumah sakit.

Gue full bedrest. Makan, minum, mandi, buang air, nonton, tidur, sholat semua di kasur. Aaaak, mau gila rasanya. Nggak betaaah. Risih. Apalagi dengan kerempongan gue, aduh nggak bersih, aduh ada makanan nyecet di kasur, aduh sepreinya basah, aduh najis nggak ya ini. Hhhh, semua gue rempongin. Nggak betah. Bodo amat gue sehari ada kalik lima kali ganti seprei. Gatel rasanya semua aktivitas bercampur jadi satu.

WhatsApp Image 2017-09-26 at 14.12.12

Dengan segala jenis kenggakbetahan gue itu, gue jadi sangat sensitif (pengaruh hormon hamil juga katanya), gampang marah, gampang nangis, gampang tersinggung, semuanya. Dan flek gue nggak beres-beres. Kata dokter setidaknya gue 2 hari full bebas flek baru bisa keluar RS. What?

Dimana flek gue waktu itu, pagi siang nggak keluar, eehh malem nongol lagi. Seharian nggak keluar, eh besok paginya nongol lagi. Hiks. Udah super nggak betah dan nggak tahan di sana rasanya. Pengen pulang dan bobo di kasur sendiri yang nyaman dan guling-guling sepuasnya.

Gue makin nggak tenang karena tanggal 20 Mei itu gue harus terbang ke Brisbane. Gue seharusnya liputan di Gold Coast. Tapiiii, ya keleus ya bok gue tetep maksain berangkat. Ini aja gue nggak keluar-keluar dari RS. Akhirnya gue izin ke kantor dan minta maaf nggak bisa berangkat, karena emang masih dirawat. Sorry boss.

Nambah lagi lah galau-galau dan sedih gue. Gue merasa gagal menjaga diri, gue nggak bisa menjalankan tugas, bla bla bla, takut mengecewakan banyak orang. Rasanya gitu lah kurang lebih. Tapi gue mencoba berpikir tenang lagi dan fokus. Tugas gue sekarang lebih besar, karena harus menjaga makhluk yang ada di perut gue, dan dia saat ini cuma bisa bergantung sama gue aja. Haduhhh, kebayang banget sih campur aduk rasanya hidup gue waktu itu.

Selain masalah flek dan gue harus dirawat kemaren itu. Gue kadang merasa kenapa kehamilan gue berat banget rasanya (padahal mah boook, masih banyak yang lebih rempong dari gue pasti).

Perubahan hormon bikin gue acakadut nggak karuan. Gampang banget sedih, gampang nangis untuk hal sekecil apapun. Misalnya aja nih ya, suami kentut di depan gue. Dulu sebelum hamil gue ngamuk sih kalo dia kentut di depan gue. Gue bisa langsung timpuk pake bantal dan teriak-teriak nyuruh keluar dari kamar, ekspresi gue bisa langsung agresif melakukan penyerangan balik. Sebeel kan ya bok. Bauk. Tapi pas hamil ini, dia kentut gue bisa langsung diem, terus nangis. Sedih sendiri. Gue ngerasa, kenapa sih dia jahat banget sama gue, kenapa sih dia sejahat itu kentut di depan gue. Gue nggak marah atau nimpuk dia, tapi nangis. Haha. Aneh banget kan.

Terus sejak hamil jam tidur gue keganggu parah. Gue tidur hampir pasti di atas jam 2 pagi. Atau bahkan habis subuh baru bisa tidur. Nggak tau kenapa.

Gue juga jadi sensitif sama bunyi-bunyi. Misalnya suami ngorok (btw ini kok jadi ceritain kebiasaan buruk suami semua ya wkwk, kentut lah, ngorok lah, sorry baby :* Ini kan cuma contoh ya hahaha). Dulu mah gue pelor abis. Kalo ngantuk, apapun yang terjadi bodo amat gue bakal tidur nggak kenal tempat sama waktu. Gue bisa aja tidur padahal lagi ngobrol sama orang, tidur sambil duduk, tidur sambil ngetik, tidur di motor, tidur di bus, tidur pas baru masuk rumah di ruang tamu langsung menggelepar masih pake tas juga bisa. Tapi sejak hamil, denger dia ngorok aja gue langsung nggak bisa tidur. Ujung-ujungnya sedih terus nangis. Zzzz.

Akhirnya suami gue bilang, “Yaudah kamu duluan yang tidur, aku tidur abis kamu tidur,”. Tapiii kan gue jam tidurnya terganggu ya, tetep aja gue tidurnya di atas jam 2 pagi. Dan kalo suami gue nunggu gue tidur, artinya sama dengan dia nggak tidur-tidur, padahal paginya dia harus kerja, jadi di kantor bisa ngantuk. Ujung-ujungnya gue bisa sedih lagi, karena merasa menyusahkan orang. Terus nangis. Tetoottt.

Gue akhirnya browsing-browsing kan tentang kehamilan di trimester awal ini. Emang banyak sih adegan emosi jiwa yang melanda ibu-ibu lain. Ada yang nggak terlalu parah tapi ya ada juga yang lebih parah. Sampai akhirnya gue menemukan istilah pregnancy blues. Oh ada ya? Baru tau gue. Gue kira cuma ada baby blues doang di dunia ini.

Beberapa gejalanya sama dengan apa yang gue rasakan. Gue akhirnya baca-baca blog orang dan nonton youtube juga, buat tau pengalaman ibu-ibu yang kena pregnancy blues. Gue nggak tau sih gue ini udah termasuk kena pregnancy blues apa enggak.

Jadinya sejak saat itu gue bener-bener berusaha menguasai diri gue. Nyari hiburan, happy-happy, perbanyak komunikasi sama suami (walaupun pas hamil ini gue kaya sebel aja bawaannya sama dia, haha), cari makanan yang enak, nonton film yang cowoknya cakep-cakep, dan pastinya banyak-banyak berdoa, ibadah dikencengin dan banyak baca Qur’an. Itu membantu banget sih. Di saat gue merasa lonely, merasa lemah nggak berdaya, kaya berat banget hamil ini, banyak-banyak doa dan sholat bikin enteng banget-banget-banget.

Untuk menjaga kenormalan otak gue, gue juga banyak komunikasi sama temen-temen gue yang sama-sama lagi hamil juga. Kebetulan ada empat bumil muda yang ada di sekitar gue. Jadi banyak tuker pikiran dan curhat-curhat juga. Biar nggak ngerasa sendiri.

Support keluarga inti dan suami juga gue rasa sangat penting banget-banget untuk menjaga gue tetep waras dengan pengalaman hamil pertama gue ini. Hoaahh. Masih panjang ceritanya. Nanti lagi lah, lelah. Bye.

Advertisements

2 Replies to “First trimester: Pregnancy is hard”

  1. Hai mbak Naf.sy penggemar tulisan2 Naf.awalnya krn penggemar bukutangkis dan seneng baca kisah dg atletnya.

    Btw ya, saya pernh juga lho diresepi beberapa obat dan vit wktu trimester 1.udah obatnya itu mehong (bener2 yang bikin kaget saya dan suami waktu th harganya.seumur2 hamil anak pertama dan kedua g pernah dpt resep semahal itu), eh stlh minum tu obat aku teler.mata berat dan hanya bs tidurmkl g slh wktu itu obat anti mual.dah gitu mualnya ilang sih tp ganti migren!

    Krn anak kedua kali ya, jd lebh santai dan kbtulan kandungannya sehat, saya stop lah minum itu obat.mual-mual deh nggak apa2.drpd teler, rumah nggak keurus, trus tambah migren.tdk semua obat cucok utk semua org kali ya.

    Dan bener banget…milih dokter itu harus yg pas di hati.komunikatif, ramah, informatif, dan ngeresepin seperlunya sesuai kondisi pasien.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s