Adegan Memilih Obgyn

Ternyataaaaa ya, memilih obgyn (alias dokter kandungan) itu penuh drama juga ya. Buat gue khususnya. Kalau kata temen-temen gue, milih obgyn itu harus yang pas di hati, yang sreg dan menyenangkan. Karena hari-hari kehamilan 9 bulan sampe ntar-ntaran itu, kita akan banyak curhat-curhat manjah sama sidokter. Kalo dokter obgynnya gengges kan males juga. Nambah-nambahin beban hidup aja.

So, sekarang gue mau cerita adegan demi adegan bersama dokter-dokter obgyn yang pernah menangani gue. Mungkin ada nama yang gue samarkan (asek) demi kenyamanan hidup bermasyarakat.

  • Dokter Chandra Asmuni, Sp.OG (RS Bunda Margonda)

Dokter Chandra ini dokter yang pertama kali gue temui dan memberikan kepastian kalau ternyata gue hamil (horeee..) Jadi kesan pertama dengan dokter Chandra pastinya bikin happy. Menurut pengalaman gue dokternya baik dan komunikasinya juga oke sih. Asik lah. Jelasinnya juga detail. Pertama kali gue periksa gue langsung minta izin buat terbang ke Gold Coast, dan dia, “Hmmmm, ngapain hamil muda udah mau terbang aja? Nggak bisa ditunda?” Bla bla bla. Nyeramahin panjang lebar.

Dia jelasin semuanya mengenai kondisi dan resiko terbang pas hamil muda. Dia juga cerita pengalaman beberapa pasiennya yang berhasil dan gagal (alias harus keguguran) karena terbang pas hamil muda. Kata dokter Chandra, semua keputusan diserahkan kepada ibu dan bapak bayi. Terserah saja.

Tapi terus karena kandungan gue aman dan udah cukup umur dan gue udah issued tiket, hotel dan segala-galanya, akhirnya dibolehin sih. Dia juga bolehin karena alesan terbang gue karena ada kerjaan, bukan cuma liburan yang bisa ditunda dulu. Sama dokter, gue dibekelin obat-obatan dan sebagainya. Walaupun akhirnyaaa…beberapa hari sebelum gue terbang gue kena flek (kaya cerita gue yang sebelumnya). Dan akhirnya memutuskan untuk cancel berangkat.

Intinya dokternya oke sih. Cuma karena masih hamil muda, gue sama suami sepakat buat ‘belanja dokter’ nyari-nyari yang lebih pas (nggak puasan banget deh kita orangnya) dan tanya-tanya juga pengalaman keluarga sama temen lain (biar lebih cihuy gitu kan ceritanya)

  •  Dokter xxx (RS Tugu Ibu)

Dokter di Tugu Ibu ini sebenernya gue datangi secara tidak sengaja. Jadi tiga hari setelah gue kontrol pertama itu kan gue udah ngantor lagi kan ya. Terus siang-siang pas mau sholat zuhur gue kok kaya ngeliat bercak di pakaian dalam gue. Langsung lah gue parno seketika. Omg omg, gue flek apa gimana?

Separno itu sih. Karena gue pernah liat temen gue yang waktu itu lagi hamil muda, terus di pakaian dalamnya ada 3 titik. Titik saudara-saudaraaaa. Dan dia waktu itu langsung panik gila. Posisi gue waktu itu di Copenhagen, dan udah malem. Towew-towew, karena panik kita langsung ke RS di Copenhagen. Udah mana kita nggak tau daerah sana kan ya, jadi mesti ngubek-ngubek google maps cari alamat RS dan naik taksi di Eropa yang menghabiskan 2,5 juta sodara-sodara (menurut lo aja deh ya di Eropa naik taksi ke tujuan yang harus melewati jalan tol, kebayang kan jauhnya) Tapi demi kepastian kandungan yang baik-baik aja, bodo amat hajar deh. Untung dokternya gretong blas blas nggak bayar. Semua fasilitas kesehatan di Denmark gratis tis, asik banget. Bahkan buat kita yang turis. Huwaaa, keren sekali kyaw-kyaw, kapan Indonesia kaya gitu. Keluar RS rasanya legaaa. Lega karena baby temen gue aman dan lega karena RS nya freeee haha (sebelumnya kita udah parno abis. Taksi aja abis jeti-jeti gimana dokter kan ya)

Oke. Balik lagi.

Makdarit. Maka dari itu, dengan pengalaman hidup yang membahana tersebut, respon gue pun akhirnya berlebihan. Nah temen gue aja yang waktu itu cuma tiga titik, macem titik pulpen, paniknya langsung astaghfirullah dan langsung bedrest, apalagi gue yang nodanya kaya bercak secolekan jari telunjuk gitu (ngerti nggak?) Ya begitu deh kira-kira, tolong pura-pura ngerti.

Hmmphh. Karena panik jadi gue langsung ke RS yang selewatan antara kantor dan rumah gue. Ketemulah RS Tugu Ibu itu. Abis daftar, nunggu lalala, gue akhirnya ketemu dokternya.

Dokternya udah tua banget. Kakek-kakek. Tapi dia jago. Ngasih penjelasan tokcer dan menenangkan gue, si ibu muda yang super panikan. Sebenernya gue cocok aja, tapi karena udah sepuh dan pas USG gue juga dia agak gemeteran-gemeteran gitu, jadi gue takut dia keserimpet tangan dan salah-salah pas nanganin. Akhirnya kunjungan gue ke dokter tersebut cukup sekali aja.

  • Dokter xxx (RSU Hasanah Graha Afiah)

Dokter berikutnya gue kunjungi karena gue flek, setelah enam hari dinyatakan hamil. Jadi pas gue ke RS Tugu Ibu itu ternyata enggak flek (alhamdulilla lega). Eh ternyata tiga hari kemudian gue beneran kena flek huhu.

Gue ke RS HGA ini karena rekomendasi beberapa temen yang emang kontrol ke sana dan lahiran di sana. Jadi akhirnya gue cobain deh ke RS ini. Sayangnya dokter yang direkomendasiin temen gue itu, dokter favorit banget. Jadi gue nggak kedapetan dia, karena antriannya udah penuh.

Gue dapet dokter lain. Seperti cerita gue sebelumnya, gue terus terang kurang cocok sama dokter ini. Dokternya perempuan. Tapi cara berkomunikasi dengan pasiennya kurang aktif, nggak solutif dan memberikan penjelasan yang kurang melegakan (ini sepenilaian gue ya)

Nah karena flek itu kan gue akhirnya dirawat tuh. Selama visit juga ibu dokternya kaya cool-cool aja. Bukan cool yang keren tapi cool yang dinginnya kurang asik. Nggak banyak ngomong jelasin perkembangan gue. Karena selama dirawat kan gue beberapa kali ambil darah dan urin ya, tapi dese nggak menjelaskan rinci apa yang terjadi dan gue harus gimana dan apa yang harus gue lakukan. Bla bla bla. Intinya gue nggak sreg sih. Suami gue juga bilang kurang cocok sama dokternya. Kalau boleh bilang, hmmm, agak mengecewakan.

Udah gitu gue rasanya makan hati banget deh pas dirawat di sana. Jadi ceritanya ada adegan gue harus dicek kondisi jantungnya, bla bla bla, awal-awal pas masuk UGD sebelum dirawat. Terus sidokter jantungnya nanya ke suster yang mendampingi gue (posisinya gue waktu itu nggak bisa jalan jadi kemana-mana naik kursi roda, jadi ada suster yang bantuin ngider gue pemeriksaan ini itu)

“Memangnya ada apa kok dicek jantungnya? Apa mau ada tindakan?” dokternya nanya ke suster.

“Iya dok, mau dikuret,” kata susternya.

What? Maksudnya apa nih suster. Emang gue mau dikuret? Orang obgyn bahkan belom bilang apa-apa kok. Karena kesel gue nanya ke susternya pas udah beres, “Emang saya mau dikuret sus?”

“Enggak bu. Belum tau. Tapi tadi biar cepet aja tadi ngomong ke dokternya,”

Sumpah demi apapun pengen gue tonjok itu susternya kalo gue bertenaga. Seenak jidat jawab biar cepet tapi di depan pasiennya (gue) yang lagi ngedrop sakit dan panik karena tiba-tiba flek. Ngeselin abis itu suster. Dese nggak belajar etika atau komunikasi yang bener apa waktu sekolah. Kalo gue beneran jantungan dan abis dia bilang gitu gue pingsan mau apa coba. Rrrrhhhh, masih inget banget rasanya sebel pas dia bilang gue mau dikuret.

Jadi fix banget gue mendapatkan pengalaman buruk di RS ini. Ya mungkin pengalamannya cuma sama beberapa orang aja sih, tapi sudah membuat gue, hmm, oke gue nggak mau lanjut di RS ini.

  • Dokter Nelwati, Sp.OG (RS Hermina)

Selanjutnyaaaa…. Setelah melewati tiga dokter plus pengalaman buruk di RS sebelumnya, gue akhirnya cari-cari lagi dokter yang oke. Gue sama suami bahkan googling dengan niat itu dokter praktek dimana aja dan bahkan lulusan mana.

Separno itu dan sesebel itu. Terus kita juga ngecek dokter-dokter yang udah pernah kita datengin, mereka lulusan mana. Komentar kita, “Oh lulusan univ ini, pantesan oke ya yang?” atau “Hhhh pantesan begitu, ternyata lulusan univ ini,” bla bla bla.

Dulu gue sama temen-temen sempet ngebahas sih tentang profesi dokter dan lulusan mananya. Nggak cuma universitasnya tapi juga SMA nya. Lo pernah punya nggak sih temen SMA yang pas sekolah nilai pas-pasan, terus ya lo tau lah kualitas otaknya gimana, secara kan sekelas. Terus tiba-tiba dese masuk fakultas kedokteran dan praktek jadi dokter. Omaygot. Takut nggak sih. Belom lagi kalau ternyata dese masuk universitasnya nyogok. Demi apaaaa?? Lo mau jadi dokter dan menangani masalah hidup-mati orang, tapi lo bahkan buat masuk FK aja harus nyogok. Kalo nyogok kan berati otaknya nggak lolos penyaringan tes resmi kan ya bok. Terus lo praktek gitu? Gila sih.

Menurut gue profesi dokter itu harus panggilan hati dan semampu otak. Kalo nggak minat, mending nggak usah deh. Dari pada nanganin pasien setengah-setengah. Dan kalo nggak pinter yang enggak usah maksa hellow. Jangan membahayakan masyarakat yang butuh bantuan penanganan deh. Kayanya sistem pendidikan dokter ini harus diperhatiin bener-bener deh, dan diawasi lebih ketat (udah naf udah bahasnya kelebaran)

Terus suami gue juga bilang, “Aduh mencurigakan sih dokter-dokter yang kampusnya abal-abal, udah gitu make upnya tebel, udah gitu ternyata nyogok? Nyeremin banget,”.

Jadilah adegan memilih dokter obgyn sungguh pelik terasa. Bukannya sok-sokan atau gimana. Tapi lebih karena kita mau yang terbaik dan supaya nggak kenapa-kenapa. Maklum kan anak pertama dan kita blah bloh banget soal inian. Jadi masalah milih dokter obgyn ini sangat lah utama.

Sampai akhirnyaaaa, kita ketemu dokter Nelwati. Ini rekomendasi temen gue juga sih. Pas ketemu ternyata cocok. Dokternya gamblang ngejelasin ini itu dan nggak keburu-buru walaupun pasiennya banyaaak. Dese juga menerima curhat gue yang nggak penting dan nanya aneh-aneh. “Hmmm keliatan banget deh ini ibu mudanya. Itu nggak apa-apa bu, yang penting bla bla bla. Dan jangan lazy ya, banyak baca coba tentang bla bla bla,” eaaakkk hahaha.

Nah yang bikin gundah gulana paling masalah banyaknya pasien dokter Nel sih. Maklum dokter favorit sejuta umat. Kalau gue kontrol di jam prakter reguler, dokter Nel mulainya jam 6-9 malem. Tapi pasiennya bisa sampe 35 orang. Dan karena dokter Nel juga dengan sepenuh hati menjelaskan sampai tuntas, jadi antrinya bisa super lamaaaak. Gue bahkan pernah masuk ruangan dokter pas jam setengah 1 malem. 00.30 WIB sodara-sodaraaa. Rasanya teleeeer banget. Karena gue dan suami sama-sama pulang kerja dan harus stand by minimal 30 menit sebelum dokter selesai praktek, alias jam 20.30 WIB.

Jadi lah dengan pengalaman itu, tiap kontrol bawa minum, bawa laptop dan siapin film buat ditonton, kadang nonton pake hape, siapin energi karena bakal antri lama, siapin batin, siap-siap ngegelosor baring kalo pegel. Tapi semua terbayar sih kalau udah masuk ruangan dan ngeliat perkembangan anak kita, kyay.

Kalau males antri bisa sih kontrol pas jadwal eksekutif. Cuma itu adanya hari Jumat (doang kalo nggak salah) dan jam 13.00 WIB. Dimana gue dan suami kan kerja ya bok. Jadi agak susah ambil jadwal eksekutif. Selain itu jadwal eksekutif harganya juga lebih mahal dari yang reguler.

Dokter Nel itu baik banget (eh udah bilang ya?) Gue kan kalau kontrol selalu always tidak pernah never nggak sama suami kan ya (kita sepakat aja, supaya tau perkembangan babynya bareng-bareng dan habis kontrol biasanya kita merencanakan ini itu bersama. Intinya harus berdua kalau kontrol) Nah pernah satu kali kita ambil jadwal eksekutif, karena suami dan gue minggu depannya sama-sama mau keluar kota untuk kerjaan.

Bla bla bla, suami gue pulang lebih awal dan gue izin dari kantor. Tapi kita miskom. Sepemahaman gue, kita jalan sendiri-sendiri dan langsung ketemu di RS. Tapi suami gue nangkepnya, dia pulang kantor ke rumah jemput gue, terus barengan ke RS. Tetoootttt. Intinya suami gue belom dateng pas nama gue udah dipanggil masuk ketemu dokter. Agak-agak gimana gitu pas masuk ruang dokter nggak sama suami.

Pas gue bilang ke dokter Nel dia bilang, “Yaudah sambil kita tungguin aja ya. Soalnya ibu pasien terakhir, jadi nggak bisa tukeran buat nunggu suami dulu,”

“Yaudah dok nggak apa-apa”

Sepanjang periksa dokter Nel terus nanyain, suami gue udah dimana. Gue telfon nggak bisa, karena dese nyetir ke RS. Pasti nggak angkat telfon. Yasudah pasrah.

Suami gue akhirnya dateng pas menit-menit terakhir pemerikasaan. Gue dikasih bonus print USG gratis buat suami gue haha. “Sus yang USGnya nggak usah dimasukin ya (ditagihan pembayaran) itu saya kasih buat suami ibunya, kasian hari ini nggak bisa liat USG langsung,” hihi.

Makasih dok.

Sejauh ini masih sama dokter Nel terus sih gue. Semoga aja cocok terus. Dan yang penting kandungan sama baby gue bisa aman dan sehat sampai lahir ke dunia. Amin.

  • Dokter Kiren Sidhu (Pantai Hospital, Kuala Lumpur, Malaysia)

Adegan bersama dokter Kiren ini juga nggak sengaja. Yakali deh gue segala pake kontrol di KL. Dikata gue klan keluarga kelantan atau ponakannya aburizal bakrie kali ah.

Ceritanya pada suatu ketika gue harus ke Glasgow, Skotlandia buat liputan. Tapi di tengah jalan kondisi gue bregedew dan ternyata harus dirawat. Gue dilarang melanjutkan penerbangan ke Amsterdam-Glasgow dan berhenti pas transit pertama di KL. Demi apaaaa udah setengah perjalanaaaan hiks (ntar deh abis ini gue ceritain lengkap drama sedih dan membahana dalam hidup gue itu, hueee)

Selama dirawat di Pantai Hospital, kondisi baby dan kehamilan gue dipantau sama dokter Kiren. Dan aaaa jatuh cinta sama dokternya.

WhatsApp Image 2017-09-30 at 00.19.44
Bacain testimoni pasien-pasien dokter Kiren, kyut 

Entah perasaan gue apa gimana ya, dokter-dokter selama di KL ini lebih detail dalam menjelaskan kondisi dan segala macam informasi dikasih tau semua. Dan pastinya pake bahasa awam yang bisa dipahami. Tiap dokter visit rasanya lega, terus happy dan tercerahkan. Puas lah (nggak sia-sia bayar mehong dan ‘terpaksa’ menguras tabungan karena adegan ini) Hiks

Itu kenapa kali ya (kayanya, gue baru ngeh) banyak banget pasien dari Indonesia yang dateng berobat jauh-jauh ke RS di Malaysia dan Singapura. Padahal di Indonesia juga kan dokternya jago-jago. Bedanya mungkin dokter sana lebih sadar dan mengerti bagaimana caranya ‘menyenangkan’ pasien. Komunikasinya kerasa cucok markucok dan melegakan jiwa.

Pasien itu kadang kan sakitnya nggak parah-parah amat, tapi super kepikiran dan otaknya kemana-mana, bikin nggak tenang dan tambah sakit sendiri. Jadi yang dibutuhkan hanyalah dokter-dokter sabar yang mau mengayomi dan menenangkan pasien. Nggak melulu butuh obat (Iye fay iyeee…)

Cuma kekurangannya adalah susternya kurang profe sih. Dibanding suster Indonesia yang kaya sepenuh hati membantu pasien apapun kebutuhannya (ini gue ngomong seketemuan gue aja sih. Dan KECUALI oknum suster yang gue ceritain sebelumnya, hhhhh… Tuh kan sebel lagi gue)

Seperti ituu kira-kira sodara-sodara, pengalaman saya. Sampai ketemu lagi 🙂

Advertisements

3 Replies to “Adegan Memilih Obgyn”

    1. Flek itu bercak darah atau kecoklatan, biasanya sebelum atau sesudah cewek menstruasi. Tapi kalo flek pas lagi hamil, bisa jadi ‘alarm’ bahaya yar kalo ga segera ditanganin. Khawatir gugur dsb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s