Lelah Baper Bulutangkis

Entah ini hanya gue aja seorang diri di dunia ini ataukah masih ada makhluk lainnya yang sebaper gue. Baper sama bulutangkis. Baper sama atletnya. Baper kalo menang. Baper kalo kalah. Baper kalo, banyak banget lah pokoknya hidup gue baper mulu.

Sebagai dewan penasehat organisasi baper tingkat dunia, banyak banget hal yang gue baperin. Tapi kali ini gue mau cerita tentang baper bulutangkis aja. Yang pengen banget gue stop. Karena sungguh begitu menyiksa. Fay, please deh kerja aja lo kerja. Pake baper-baper segala. Ribet banget hidup.

Daaaannn.

Momen terbaper gue selama, emmm berapa tahun ya gue di bulutangkis, yah 36 tahunan lah (bok seangkatan Christian Hadinata dong ya gue), adalah Piala Thomas dan Uber 2014.

Masih inget dong ya Tim Thomas kalah di semifinal sama Malaysia, 0-3. Dan Tim Uber kalah di perempat final sama India, 0-3 juga. Hiks. Ngetik dua kalimat itu aja rasanya hati mulai teraduk-aduk kan.

Alkisah di pengundian perempat final grup Uber. Lagi heboh apalah-apalah terus ternyata Uber Indonesia jadinya lawan tuan rumah, India. Tim Indonesia cool-cool aja. Karena emang waspada sih lebih tepatnya. Tapi pas gue liat Tim India, mereka langsung bersorak. Panggil band, bikin tari-tarian pemanggil hujan buat perayaan. Seneng banget lawannya “hanya” Indonesia.

“Wah sama Indonesia. Bisa ini kita bisa pasti. Yes, yes. Mudah lah kita ini lawan Indonesia,” bla bla bla, ringkasnya kaya gitu. Mereka heboh banget sampe loncat-loncatan girang. Udah yakin banget bakal menang. Ya walaupun pada akhirnya mereka menang, bok, nyebelin banget sih. Biasa aja dong. Sebel.

Bla bla bla, Uber Indonesia beneran kalah. 0-3 dari negara yang paling zxbikaduef018jaxxqh banget. Dan gue menyaksikan kehebohan mereka. Sakit banget ya kalo kalah itu. Hiks.

Sklashhhhh. Kcipak.

Jatuh lah air mata gue. Iya gue kalo nangis, air mata gue pas netes bunyinya kaya gitu. Sklashhhhh. Kcipak. Setetes, dua tetes dan lanjut bertetes-tetes.

Sesedih itu.

Tahan Fay Tahan. Masih ada harapan di Tim Thomas, lawan Malaysia, besok.

Dan oh ada apa ini, kehidupan begitu berkecamuk. Jegressshhhh. Thomas Indonesia juga kalah. Dan 0-3. Dan dari Malaysia. Ah. Tau sendiri dong kan ye, Indonesia-Malaysia saking deketnya, kalo ketemu “heboh” banget. Istilahnya biar kata cuma main gundu di belakang rumah juga rasanya kaya perang dunia ketujuh puluh sembilan, dan perebutan harga diri yang kalau kalah akan langsung hancur berkeping-keping bagai pecahan kaca yang kelindes tronton. Remuk redam tak berbentuk.

Beres tanding ada evaluasi di lapangan pemanasan, tim Indonesia di sisi kiri, tim Malaysia di sisi kanan. Yang satu sedih karena kalah, yang satu lagi pastinya bersorak dong, heboh.

IMG_3615
Indonesia (merah), Malaysia (biru)

Udah makin baper aja jiwa gue ini. Keluar hall pertandingan, terus liat penonton Malaysia lagi ngibarin bendera mereka gede-gede, bersorak, nyanyi-nyanyiin yel mereka (yang gue hapal juga sih sebenernya) Bahkan ketika tim Indonesia sebagian keluar hall. Bledukshh. Mereka makin kencang nyanyinya. Rasanya kaya abis dilempar kelapa muda. Bukan yang udah diserut atau diparut. Tapi kelapa bulat masih ada airnya di dalem batok, baru dipetik di pohon. Sakit.

“Mba Wid, aku sedih banget. Mau nangis gimana dong,”

“Yah Naf lo jangan nangis dong, gue jadi pengen nangis juga kan jadinya,”

Kami mulai berkaca-kaca berdua. Lalu masuklah atlet-atlet Indonesia dengan kepala tertunduk. Berat, sedih, kecewa, nestapa, lara dan bermuram durja. Beneran sesedih itu. Ketemu mereka terus pelukan, saling menguatkan. Sama atlet yang cewek aja tapi. Kalo yang cowok enggak. Bukan muhrim, tapi kalo keceplosan juga mikir-mikir, takut digibeng bini-bini dan cewek-cewek mereka. Intinya sedih sih.

Thomas Uber 2014 itu momen paling sedih yang pernah gue lewati secara langsung dan begitu dalam. Terus baca komentar-komentar tentang atlet yang katanya mainnya nggak niat, nggak bisa diandalkan, buruk rupa dan sangat buruk penampilannya. Ah.

Well, ada sih komentar masuk akal dan emang bener adanya. Tapi komen membabi buta yang menurut gue jahat banget, uh. Pengen gue telen rasanya. Tapi mereka banyak banget. Kalo gue telen semua, gue yang rugi. Makin gembrot.

Gue bukan tim pembela atlet penuh, dan selalu membenarkan mereka sih, tapi hiks. Ngeliat mereka kalah, ya siapa sih yang mau kalah. Abis main badan pada somplak semua. Nangis-nangis pas dipijet karena sesakit itu badannya. Terus dibully. Dan mereka pun manusia. Hilang arah, sedih dan nggak berdaya. Ya nggak selebay itu sih. Yatapi mereka berusaha.

Yatapi mereka juga tetap masih harus diperbaiki. Intinya saling medukunglah kita ini. Demi nama bangsa.

Blah. Berat kan hidup lo.

Selain momen itu banyak lagi sih yang sedih-sedih. Apalagi atlet kita banyak yang kalah dan prestasi kurang kece belakangan ini (di luar kabar gembira untuk kita semua tentang Ucok/Ci Debby yang juara All England kemaren ya bok).

Gue, setiap kali di pinggir lapangan terus menyaksikan mereka yang tiba-tiba blank, mainnya jelek, keteken lawan, terus kalah dan terus harus wawancara. Hiks. Tampar aku mas. Tampar mas. Adek nggak sanggup rasanya. Sedih.

Sampe gue terkenal banget sih di antara wartawan luar yang kebetulan sering sama-sama liputan keliling turnamen bulutangkis. Tiap Indonesia kalah, mereka nyamperin.

“Nafielah are you ok?”

“Please dont cry,”

“Its ok. Ini hanya game. Lain kali mereka akan menang,”

“Nafielah mau kopi? Aku yang bayar, biar hari ini kami happy,”

Haha. Lebay banget gue. Karena kalo abis kalah, beres moto dan wawancara gue balik ke media center langsung ngadu.

“Haruuu, tim gue kalah, hiks sedih banget. Aaaaaak,” kemudian nangis.

“Tang, Raph, Yves, Edwin, Dave, bla bla bla,” semua gue aduin, nangis.

Sementara mereka kan udah pada dewasa-dewasa ya bok, semua lebih tua dari gue. Jadi mereka antara ikutan prihatin, sama “Yearite, please deh Naf,” mungkin.

Di antara gerombolan wartawan-wartawan itu kebanyakan cowok, mungkin cuma gue yang rutin ngider dan cewek dan sendiri dan icikiplik, dan amatiran dan kecil (di antara bule-bule ya) dan sering kedorong-dorong, dan suka jatoh. Jadi mereka prihatin.

Ah pokoknya gue lelah sih baper-baperan. Karena kalau udah baper langsung nggak konsen dan merusak mood, bisa serusak males makan, males jalan, males bangun, males beranjak. Membuat males benar-benar mendarah daging dalam kehidupan gue.

Emang aja lo males!

Aku lelah baper bulutangkis.

Udah. Udah jadwal boarding nih. Bye. Ke India lagi gue. Doain ya. Bye.

IMG_3509
Tim wartawan (baper) Indonesia
IMG_3532.JPG
Tim wartawan (baper) Indonesia

 

5 thoughts on “Lelah Baper Bulutangkis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s