Menghapus Kenangan

Kalo baca judulnya kaya langsung pengen komen, aihh sedaaaap.. Iya nggak sih? Haha.

Well, GUE AKHIRNYA NONTON ADA APA DENGAN CINTA 2. Kyaaaaa.

Bok kemana aja lo Fay. AADC2 resmi tayang aja 28 April 2016, dan gue baru nonton 13 Agustus 2016. Uuuu, sekitar 4 bulanan gitu dong ya. Sebel sih sebenernya nggak nonton langsung pas masih tayang di 21. Ini penting banget karena gue sukaaaaaaaaa banget sama AADC (suka tapi nggak langsung nonton)

Ya gimana dong ya? Gue harus bikin pembelaan nih? Selama rentang waktu itu gue ada lima liputan. Dimana satu liputan paling nggak ngabisin 9-15 hari, belom jetlag, belom harus ngantor, belom meeting-meeting. Banyak deh. Sampe akhirnya gue nggak sempet nonton deh tuh. Ya tapi nggak apa-apa yang penting sekarang udah nonton kaaan. Yey. Happy.

Dari awal AADC mau dibikin seri keduanya, gue excited banget. Aaak, Rangga dan Cinta itu menghantui masa remaja gue (asik haha). Nico secara nyata (yang gue liat di tv sih) dan saat dia menjadi Rangga pun merupakan sosok cowok keren idaman banyak cewek. Emm, atau paling nggak idaman gue banget. Ganteng, cool, dingin, kaku, terselubung, bikin penasaran, agak-agak antagonis gitu nggak sih? Pokoknya keren banget secara personal.

Sementara Cinta dan Dian Sastro itu (menurut gue) cewek cantik, gaul, petakilan (ini Cinta sih), asik, seru, sempurna sih ya kalo dilihat di permukaan kehidupan (ya kita kan nggak tau kan dalemnya kehidupan orang).

Terus Rangga dan Cinta saling mencintai (apasih) Kya kya banget kan? Uuuh. Ya pokoknya gitu. Terus di AADC satu mereka kan kisahnya menggantung-gantung sempurna gitu kan, eh terus ternyata dibikin terusan ceritanya.

OMG. Gue mau mati. Dari awal komat-kamit, please banget dong happy ending. Well gue emang tipe-tipe cewek drama sempurna gitu deh. Kalo nonton film atau drama yang nggak happy ending itu rasanya nyesek ke sukma, mendidih ke ubun-ubun, sedih berkepanjangan. Sesedih itu. Nggak suka banget sama film yang nggak happy ending.

Jadi gue beneran pengen banget itu happy ending. Pengen banget mereka jadian ajalah, terus nikah dan happy gitu loh.

Selama empat bulanan itu juga gue nutup kuping, nggak mau denger baca liat spoiler apapun. NGGAK MAU. Pokoknya pengen menikmati secara sempurna nanti kalo nonton.

Daaaaaan. Barusan gue nonton.

OMG. Super sukaaaaa. Keren banget. Filmnya kemasannya bagus, ceritanya sempurna, alurnya sederhana. Selama dua jam gue tuh bolak-balik ngeliatin waktu. Bukannya bosen. Tapi malaaahaaan, takut filmnya keburu abis. Nggak rela gitu ceritanya. Pengen panjang aja. Sampe mereka nikah, punya anak, anaknya SD SMP SMA kuliah, terus punya cucu, hidup bahagia sepanjang masa. Bisa nggak sih? Uuuhhh >.<

Di awal film AADC2 gue udah deg-degan. Demi apa Cinta mau nikah sama Trian? Siapa ini Trian? Terus Rangga gimana? T_T

Sampe tengah-tengah film gue makin ngarep mereka balikan. (ngeliatin Rangga sama Cinta) Jalan-jalan seharian di Jogja, gueeeee yang bapeeeer. Please please dong balikan. Ternyata sampe akhir film menuju abis, hiks mereka nggak balikan. Ehhh ternyataaa balikan. Hahaha.

Gue beneran se-happy itu sih. Seneng banget. Bener kata Karmen, urusan Cinta sama Rangga itu belum selesai. Harus jelas semuanya. Kenapa Rangga mutusin Cinta. Why? Why? Gitu deh.

Naahh. Itu prolog tulisan gue hari ini. Wkwk.

Jadi gue terhenyak sama kata-kata Rangga yang ini, (kira-kira begini, agak lupa gue persisnya) “lebih mudah mencintai semua orang, dari pada melupakan seseorang….” Beuuuhh, dalem banget nggak sih? Gue sih langsung tertohok. Eak.

Abis nonton, gue mandi dan kepikiran. Sepanjang mandi gue nggak konsen dan memutuskan gue mau nge-blog tentang ini (lebay sih coy) :DD

Terus, tentang kisah Cinta dan Rangga yang belum selesai. Urusan yang belom clear gitu kan.

Bener sih. Keputusan Cinta untuk mau nemuin Rangga dan akhirnya mereka mutusin buat jujur-jujuran itu penting coy. Okelah misalnya hubungan udahan. Tapi tetep coy, ada misteri yang belom selesai. Ada why yang belom because. Harus banget dijawab.

Seneng bangeeet (duh gue full alay sih ini) akhirnya tabir Rangga dan Cinta tersibak. Kenapa Rangga mutusin ternyata karena kata-kata bokapnya Cinta itu dalem sih. Coba Rangga nggak bilang Cinta seumur hidup. Beuh, gue kalo jadi salah satu dari mereka pasti nyesel coy seumur hidup. Rasanya seperti ada sesak di dada yang belom dikasih neo napasin. Sakit.

Gue sih tipe-tipe yang bakal nekat pasti. Bodo amat itu Cinta mau nikah, gue harus jujur. Ini kan posisinya Rangga sama Cinta sama-sama coba membohongi diri kan ya kalo mereka masih saling suka. Susah banget gitu mau bilang suka. Ahh, sempet sebel gue sama Cinta yang muram durja susah bener bales line Rangga.

Btw, tulisan gue nyebelin banget nggak sih. Sebel-sebel curhat terselubung gitu. Haha.

Intinya coy. Jujurlah sama diri sendiri dan orang lain. Kan dari kecil juga udah diajarin jujur kan ya kita. Nah tinggal laksanain aja.

Dan buat siapapun yang punya kenangan masa lalu, move on. Tapi tetep, selesaikan semuanya sebelum lo menghapus kenangan itu. Selesaikan atau lo nyesel seumur hidup. Lo harus belajar sama Rangga dan Cinta. Mereka akhirnya jujur-jujuran kan tuh. Walaupun sempet suseeeeh bener, ada tengsin-tengsinnya juga, takut sama ragu gitu. Tapi mereka akhirnya jujur. Asik kan jadinya. Happy ending filmnya. Gue pun lega nontonnya.

Kalo gue sih untungnya nggak ada kenangan masa lalu yang bikin nyesek gitu (lah curhat mba haha) Di samping kisah gue dan Tom Felton yang sangat jelas, sama Lee Yong Dae juga baik-baik aja. Semuanya jelas. Nggak ada yang menggundahkan gue.

Eh, ada sih. Et. Dan udah selesai. Jelas coy. Sejelas lensa kacamata yang baru ganti terus diusap-usap sama lap kacamata selembut sutera. Yaudah gitu doang.

Dan inget lagi. Setelah lo mendapat kejelasan. Lo harus terima. Baik buruk hasilnya, jangan tertunduk di titik itu terus. Kalo udah jelas, tinggal move on sekarang. Move on dan hapus kenangannya. Ya kalo mau disimpen ya simpen aja, tapi harus siap membangun masa depan yang gemilang.

Indonesia luas, umur kita masih muda. Banyak yang belom kita lalukan buat negara. Udah lah jangan galau-galau. Udah ya udah? Yang penting gue happy nonton AADC2. Makasih tim produksi dan semua artisnyaaaa. Kalian membuatku mengawang-ngawang happy sih. Ihiw.

Eh tapi gue tambahin lah. Masih muda nggak usah pacaran. Cukup Cinta sama Rangga aja. Soalnya cuma mereka yang jelas nikah. Lah elu? Udah tua juga nggak usah pacaran, cari yang serius aja terus kawinin, kalo nggak serius tinggalin. Easy, mudah dan gampil. Iya gitu.

OIA. Satu lagi yang gue suka dari film ini karena ada Eko Nugroho nya. GUE NGEFANS. Haha.

Jadi gue punya temen wartawan surat kabar ternama, sebut saja Jawa Pos. Mas Diar waktu itu wawancara mas Eko ke Jogja. Terus gue menitiplah tanda tangaaaan. Hore. Makasih mas Diar.

Terus mas Eko itu konon katanya takjub karena hari gini bener nih masih ada jenis manusia yang mintanya tanda tangan. Antik katanya. Yah mas Eko, kalo boleh mah selain tanda tangan, saya mau itu scraf Louis Vuitton-nya😀

Gue mirip abis ya sama Cinta. Sama-sama minta tanda tangan mas Eko. Malah duluan gue coy dari pada Cinta. Gue minta tahun lalu 2015, lah Cinta baru tahun 2016.

eko nugroho

Oke deh bye.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s