Ciamis, I’m coming

Memilih tempat KKN (kuliah kerja nyata loh cing) rempong ternyata. Janjian bareng ini dan itu, nyatanya kita harus bergelut dengan waktu. Doweeew.. Gw barengan sama Yani. Pertama kita nentuin kriteria dulu. Mau gunung atau pantai? Berfikir kemudian. Lalu diam, bermain dengan bayangan masing-masing, menentukan pilihan.

Pantai.

Kayanya oke tuh. Berhubung kehidupan saban hari di Bandung, mirip-mirip gunung lah yaa dinginnya. (Walaupun julukan Bandung Lautan Api, akhir-akhir ini muncul lagi. Bandung panas gilaaaa..) Kita milih pantai. Asik kali yaa, jadi berasa liburan gitu. Hoho.

Oke. Kita pilih Garut yaa. Pameungpeuk. Kita klik. Yaaahh, ternyata penuh. Mulai bingung lah kita. Kota mana yaa? Tasik, Subang, Cirebon, Garut, Ciamis atau mana nih? Beberapa kali nentuin tempat. Tapi pas dicek udah pada penuh dong. Ck ck ck. Harus dulu-duluan gitu. Siapa cepat dia dapat. Lalu..

Subang yok. Kayanya ga asing tuh. Tapi kecamatan yang kita tuju penuh. Waah, bagaimana ini? Dan seseorang mengirimkan sms ke gw, pas gw minta pendapat tentang tempat KKN.

“Di Subang katanya banyak TKW, jadi mahal-mahal gitu katanya..” (Hah? Masa sih?) Yaaahh, mikir deh gw. Kalo mahal-mahal alamat merana kehidupan kita di sana. Tapi itu baru kabar burung sih. Kemudian ber-SMS-an dengan yani, telfonan. Kemudian YM-an. Berikut perbincangan kami..

N: mau kelurahan mana yan?
Y: nafilah
Y has unloaded the IMVironment.
Y: gman nii?
N: subang katanya gunun ternyata yan
N: gw barusan nanya temen gw
Y: gimana dong
Y: apa ciamis?
N: ciamis yok
N: pantai gunung?
Y: pantai ada
Y: gnugn gtw dah
N: ayo sama-sama klik ciamis yang
N: yan
Y: tar tar
Y: gw ud klik ciamis ni
Y: kecamatan apa?
Y: dewei padaherang
N: oke
N: gatau gw soalnya
N: haha
Y: hahha
Y: ngocol bgt si kitaaa
N: yoiii
N: mantap yaaa
Y: br jg hari pertama dibuka uddah keabisan gini
N:
N: iyaa parah gini yaa
N: 4000an mahasiswa soalnya
N: kelurahan apa yan?
Y: kecamatan apa dulu ni?
N: katanya padaherang? iya ga?
Y: padaherang aja?
N: dewi disitu?
Y: iya disana dia
N: yaudah
Y: jadi padherang?
Y: klik yookk
N: kliiik
Y: tinggal kelurahan niii
N: sindangwangi tempatnya harum kali yaa?
N:
N: ga ngerti gw nama2 desa ituu
N: paraaaah
Y: hahaha
Y: apa siii looooo
Y:
Y:
Y: gw mulai stres
Y: haha
N: apa nih? padaherang? karangpawtan
N: sindangwangi atau ciganyong?
N: antara 4 itu
Y: ciganyong, ada inyong tar
Y: hahah
N: wakakakakakaa
N: karangpawitan banyak karang kali yaa
N: kalo lo feeling nya dimana yan?
Y: kelapa sawit uga kayanya
N:
Y: aduh aduh
Y: eh kelurahannya da padaherag juga ya?
N: ayo yan
N: iyaa
Y: gw nanya dewi dia padaherang..
Y: dia padaherang smua
N: mau disitu? apa yang lain?
Y: gimana
N: terserah
Y: mau ngikut ato beda ni

(SKIP)
N: mau dimana?
Y: ayokk
N: gw kalo ga sindangwangi karang pawitan
N: lo?
Y: slh satu pilihan gw ya sindangwangi juga
Y: ato padaherang
N: kalo menurut gw sindangwangi kayanya tempatnya harum, karangpawitan banyak karang berarti pantai
N: jadi?
Y: si reiza mau liat peta ciamis dulu dia, ngeliat deket pantai ato ga
N: ooh oke
N: tinggal kelurahan ya kita
Y: tarik nafas dulu nyookk
N:
N: kasih tau aja yan, kalo ada berita ttg ciamis itu

(SKIP)
Y: mau yg deket pantai ato bebas ni?
Y: yg deket pantai parigi cimerak
N: bebas gw mah
Y: deket pantai aja yuk naf
N: ayok
N: parigi atau cimerak?
Y: parigi kelurahannya tgl 1 lagi nih
Y: berarti laku juga ya
N: iyaa
Y: parigi aja apa?
N: yodah
Y: klik ya
N: klik
N: kelurahan cibenda berarti?
Y: iya mau ga mau
Y: klik juga?
N: oke
N: kliik
N: kirim formulir pendaftaran?
N: klik??
Y: bntar2
Y: oke klik ya
N: oke klik

(Kemudian kami terdaftar, dan melihat nama teman-teman satu desa)
N: kita barenh indah dan jeany
Y: iya ternyata
Y: hahahahha
Y: ga nyangka
N: wkakakaka
N: iyaaa
Y: baguslahh
N: okee
N: menyesal ga?
N: ga kan?
Y: tidak
N: siiiipppp
Y: gw lega bgt naff
Y: ]senyum lebar gw skrg
N: akhirrnyaaaa
N: gw jugaaa
Y: hooaaaammmm
N: hehehe
Y: KKN menyusull
Y: capek otak gw naf
Y: hahaha
N:
N: siipppo
Y: bisa tidur nyenyak dehh
Y: hahahaa
Y: org2 yg lain tinggal sisa

(Oke. Perbincangan mulai membelot dari seputar KKN. :D)

Y: ngeceng2 anak geologi w
Y: hahaha
Y: eg itu adinda maharani yg bem bukan si?
N: iyaa
N: dinda
N: anak geologi ada yang lo kecengin?
N: wah wah
N: hahaha
Y: kaga,,
Y: judulnya aja, kan byk yg cinlok
Y: hahaha
Y: asik lah kalo gt,,
Y: bisa lgsg nyambung kita semua
N: sip sip
N: mudah2an yaa
N: amiiin
N:
Y: amin
Y has signed out. (22/04/2010 21:15)

Last message received on 22/04 at 21:00

Begitulaah, hingga akhirnya kami memilih Ciamis. Go Go Ciamis!!

Sebenernya apapun desanya, yang penting bagaimana kinerja kita nantinya. Gimana kita bisa berkontribusi untuk kemajuan desa. Kemajuan bangsa. Kemajuan Indonesia!!

Yeaaahhh…

(Euforia KKN)

Produksi Jurnalisme TV Tim Kami, Tim Hebaat..!!

Hari ini di Lab TV, tim kami tim hebat, menyelesaikan proses syuting anchor.. Gradak gruduk-grasak grusuk, heboh sendiri ngerjainnya. Pertama gw rapihin dulu skripnya, Chaca bantuin ngetik, Aglar beli kaset, sementara Medi, Nuga dan yang Bonte pasang alat-alat. Arni berdandan, ada Tomo yang beberapa saat hadir membantu kami. Hehe.

Bla, bla, bla..

Akhirnya kita syuting deh. Kita bikin program berita 30 menit, tapi syutingnya dari jam 6an sampe setengah 10 malem. Haha, ga kebayang kalo live gimana. Banyak take ulang, banyak foto-foto ga jelas, beberapa kali ketawa-ketawa, mulai kelaperan, pergi berguguran dalam pertempuran karna urusan lain, dan dan dan dan, tapi keseluruhan Alhamdulillaaaah, lancaaaar. Tinggal besok nih digeber buat editing.

Pagi-pagi rencananya mau mangkal di rumah Medi. Sampe beres, dan harus beres bo!

Masih setengah jalan nih,

Ini sebagian dari aktivitas kita, pas syuting tadi sore. Gada Bonte karna dia balik duluan.

*Arni siap di posisi*

*Nuga kamera kiri*

*Medi kamera kanan*

*Gw memantau dari tengah*

*Lagi-lagi gw, hehe piiss*

*Chaca nyelip di bawah sebagai operator dan make up anchor, =)*

*Chaca Arni*

*Program director dadakan*

*Bareng calon anchor TVOne, lol*

Semoga dengan proses berdarah-darah kita ini,Β  hasilnya bisa maksimal. Amiiiiiiiiiinn..

Pray for us ^^

Selangkah lagi beres dan berlanjut ke produksi cetak, dan setelah ituuu… Juntai juntai.. I’m comiiiing!!! Yes yes!! Hwaitiing!!

Alhamdulillah, Mereka Selamat

Setelah ketar-ketir dari jam 16.00 sampe jam 22.00 nungguin kabar dari mereka yang ke Ciwidey, akhirnya kita dapetin kabarnya juga.

Sms yang tadinya pending pelan-pelan mulai delivered ke orang-orang. Kita langsung berusaha nelf. Dan Handa sms ke gw, “Jalan di sana rusak dan medannya hancur parah..”

“So sweet banget kalian khawatirin kitaa,” kata Handa. Preet, hahaha, kita stress tau..

Jadi sampe malem mereka belom keluar. Handa, Ucy dan Venia ikut tim Basarnas keluar dari daerah bencana naek mobil. Yang cowok-cowok tetep dengan motor masing-masing.

Mereka baru nyampe Bandung jam 4 subuh katanya. Hemm, perjalanan yang panjang.

Itu hot banget dan mereka emang belom cerita semuanya. Segala prediksi kami ternyata khayalan cukup tinggi.

Oh yaa,iniΒ  gw mencoba menghimpun status-status di FB dari gw dan beberapa teman, yang tertangkap ketar-ketir. Hehehe

Karna kita memang saling mencintai, JURNAL SEVEN. Uhhh yeeaaahhh… πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Gw : temen” jurnalismo 2007 yang liputan ke ciwidey udah pada sampe mana?? Kok belom ada kabar??

Tasia : Anak2 jurnal yg liputan ke Ciwidey mana? Kok ga bisa d hub?

Iyend : JRNALISTIK 2007 yg pada ke Ciwidey, cepat pulang wooooyyy… Enyak lo pada nyari tuh!!!

Bolang : Jurnal07,ternyata saya sayang kalian.. Cpt pulang lah! Ketir yeuh.

Yang di forum jurnal lebih panjang lagi dan berkata-kata macem-macem. Cuma intinya sama laah yaa. Kita khawatir.

Gw belom dapet kronologis yang jelas, jadi belom bisa cerita juga. Semoga liputan selanjutnya kita lancar teruss.

Luv u all,

Jurnalismo xoxo

Menanti kabar teman” yang meliput di Ciwidey

Baru kami sadari, teman-teman yang pada ngeliput di Ciwidey mulai gabisa dihubungi. Dari kelompok gw ada nuga, aglar sama bonte. Selain itu ada handa, venia, ucy, kadek, bolip, eros, malil, ejha, dan lain-lain.

Terakhir aglar sms gw dan arni siang tadi. Jam 12.56 WIB. Menanyakan kabar liputan.

Semua yang di sms pending, ditelf ga bisa.

Kita yang kebagian liputan ke Baleendah dan sekarang sudah di rumah, mulai ketar-ketir nyari kabar.

Kemana mereka, sudah malem gada kabar. Berbagai spekulasi muncul diantara gw, arni, iyend, sheila dan tasia.

Mungkin mereka kemaleman, kejebak hujan lalu menginap di rumah warga.

Iyend berspekulasi, mereka mungkin kehujanan dan berteduh. Di sana gada sinyal dan mereka ga bisa ngubungin kemana-mana.

Gw berspekulasi, mungkin mereka di sana bertemu wartawan senior, jadi mumpung di sana mereka sekalian belajar buat liputan, sampe-sampe keasyikan dan kemalaman. Lalu memutuskan untuk menginap dan melanjutkan diskusi sampe malem. (Positive thinking sekali gw)

Arni lebih parah, dia mikir mungkin aja sekarang mereka abis liputan trus makan-makan. Trus sengaja matiin hp, bikin kita-kita pada ketar-ketir. Sumpaahh.. Itu kurang kerjaan banget.

Tasia paling panikan, dia malah ngusulin buat ngelapor ke kantor polisi. Cuma gw bilang, “Tunggu 1×24 jam aja tas..”

Berjuta spekulasi dan bayangan kita tertumpah di konfrens dadakan di yahoo messenger.

Arni langsung pasang pengumuman di twitter. Sementara gw, tasia dan iyend pada pasang status di fb. Minta kabar dari mereka sesegera mungkin. Gw juga ngejarkom semua temen-temen yang liputan di Ciwidey untuk segera ngasi kabar.

KETAR-KETIIIRR..

Menit demi menit berlalu. Semakin panik tapi mencoba setenang mungkin. Kabar mereka belom kedengeran.

Semoga tidak terjadi apapa.

Semoga bukan kabar buruk yang akan kami terima..

Amiin, amiin ya Allah..

Heuu..

Meliput Banjir di Baleendah

Hemm, hari ini gw dan teman-teman meliput daerah banjir di Bandung Selatan. Rencana awalnya, kita mau ngeliput ke longsor di Ciwidey.

Cuma berhubung ga bisa naek mobil ke sana (medannya berat katanya), jadi kita bagi jadi 2 tim. Nuga, Bonte dan Aglar naek motor ke Ciwidey. Gw, Chaca, Arni sama Medi naek angkot ke Baleendah, kabupaten Bandung Selatan.

Kita bikin berita live report dan kesalahan terbesar adalah GW REPORTERnya.

Hhhh, biasanya di setiap program yang kami garap, gw jadi program directornya. Jiirrr, gw paling benci jadi orang di depan layar. Dan terbuktiiii.. kita harus berulang-ulang take. Hahaha.

Sebenernya mungkin bisa aja gw santai. Cuma, kedaleman banjirnya itu loohh, 2,5 meter. Gw live report dari atas perahu kayu ringkih gitu. Makin ketar-ketir lah gw, takut nyemplung.

Banjirnya warna coklat butek, lumpur bercampur sampah. Kita udah kaya pake kaos kaki coklat selutut. Aaiisshhhh, jingkreng banget dah.

Tapi akhirnya beres juga reportase kita. Huraaayyy. Terima kasih teman-teman, sudah sabar. Haha.

Foto-fotonya belom dipindahin, jadi belom bisa gw aplot. Ntar dah kapan-kapan. πŸ˜€

Di-KADALIN tukang Angkot

Pas pulang nya dooong. Ribet gitu nyari mobilnya, angkot lebih tepatnya. Hihi.

Singkat cerita kita naik sebuah angkot jurusan Dayeuh kolot-Buah batu apa kalo ga salah. Udah mulai santei tuh kita. Ehh, tiba-tiba tukang angkotnya bilang, “Daerah Buah batu macet banget neng. Soalnya banjir..” katanya.

Kita bingung. Perasaan tadi pas berangkat kita lewat Buah batu dan aman-aman aja tuh.

Tukang angkot tetep ngotot. “Beneran neng, A’. Barusan kan hujan. Airnya naik lagi”. (Sebenernya dia ngomong pake bahasa Sunda, cuma gw ga inget secara keseluruhan. Kira-kira gitu laah)

“Masa sih pak?” tanya Medi dengan bahasa Sunda juga.

“Iya, dari jam 1 tadi, a’. Airnya naik lagi” (pake bahasa Sunda).

Kita ga percaya. Trus si tukang angkot, mulai berakting. Pas ada motor yang mau ke arah Buah batu, dia bilang, “Banjir a’, dari jam setengah 1 tadi. Gabisa lewat sana”.

Trus dia ketemu angkot lain. Tukang angkot yang gw naekin pun teriak, “Gabisa lewat sana sep, banjir dari jam 12 tadi..”.

Trus dia ngomong ke kita. “Charter aja gimana neng? Ntar dicariin jalan yang ga banjir” katanya.

“Emang berapa mang?”

“75 ribu”

Ett daahh. Mahal bener. Mendingan kita naek taksi. (Sayangnya di sana kaga ada taksi).

“Waahh, mahal banget mang? Kita mana punya duit”

“Yahh, ntar juga kan dapat uang transport”

“Dari mana mang?”

“Dari bos-nya atuh”

Jiaahhh, kita disangka dari kantor mana kali yaak? Mentang-mentang kita nenteng kamera profesional dengan segala perlengkapannya.

“Kita mahasiswa mang..”

Hahhh, dia mau meres kita kayanya. Gelagatnya udah mulai aneh-aneh dan sedikit maksa ga jelas gitu. Setelah perdebatan alot, akhirnya kita mutusin. Turun di sini aja deh. Tau mau naek angkot apa.

Untungnya kita menemukan sebuah angkot yang kita kenalin jurusannya. Oke. Langsung naek.

Iseng-iseng kita nanya ke abang angkot yag baru. “Pak emang nya di Buah batu ada banjir gede yaa?”

“Ga neng, lancar-lancar aja kok. Kan hujan nya baru sebentar, jadi ga sampe banjir, yang banjir mah di Baleendah (tempat kita liputan tadi)” kata abangnya.

Whahahaha. Mau nipu tuh si tukang angkot yang tadi.

Dia kaga tau apa ya lagi berusaha nipu orang komunikasi. Dari pernyataannya aja udah kaga konsisten.

Banjir dari jam 1. Trus berubah jadi setengah 1. Eh berubah lagi dari jam 12. Udah gitu eye contact nya juga meragukan. Dan segudang analisa gw yang sotoy tentang tukang angkot itu. (Bodo’ lah, yang penting bener tebakan gw. Doi mau nipu. Hahaha. Maap yaa, mang)

Makan tuh tipuan, kita ga percaya tuh. Hahaha

(Puas sendiri gitu gw rasanya)

Heeemm, liputan kita hari ini seruuu.

Hikmah dari hari ini adalah, Alhamdulillah, Allah masih memberi kemudahan bagi gw dan orang-orang di sekitar gw dengan tidak diberikan cobaan banjir.

Gw ga ngebayangin, susahnya penderitaan mereka. Banjir satu bulan lamanya, dan ketinggiannya pernah mencapai atap rumah mereka. Iyaaa, rumah mereka kerendam habis.

Yaa Allah, semoga mereka yang kena musibah bisa dimudahkan. Amiinn.

Semangat untuk liputan berikutnyaaa!!!

Pray for us πŸ™‚ πŸ™‚

Hiperaktif team. SEMANGAT..!!!

Hari ini jadwal presentasi sudah terlewati dengan, lumayaan.. Lancaaar.

Masing-masing kelompok semakin saling menjatuhkan dan mengata-ngatai kelompok lain. WORST TEAM.

Kalo gw liat keadaannya, ini adalah cerminan bahwa sebenarnya kita ketar-ketir. Haha. Masing-masing kelompok udah pada sibuk sendiri. Mau survei lah, mau langsung getting lah. Belagu. Haha

Sementara kelompok kami (mentereng group, muslim team or whatever) masih berkutat dengan rapat-rapat gila.

Tapi saudara-saudara, faktanya kelompok kami lebih konkrit. Yang lain ternyata pada ga jadi getting dan survei karena udah kesorean. Yess. Seneng gitu gw.

Rapat kali ini gw bener-bener pengen meledak. Gatau kenapa.

Oke. Sebenernya ada beberapa sebab. Ada wartawan yang mau wawancara BEM Unpad dan ngubungin gw. Pas gw hubungi kang Mei dan kang Ahmad lama banget dibalesnya. Udah gitu gw gada pulsa telf lagi. Miss com sana-sini dan akhirnya ga jadi. Huaawwhh..

Trus hari ini gw ada liputan yang bentrok sama kuliah. Haha

Banyak lah, hari ini kepusingan yang menerpa gw ga penting semua sebenernya. Tapi otak, kepala dan hati (hueks..) gw lagi pada rebek.

Rapat gw ga konsen. Udah gitu kelompok gw hiperaktif semua lagi. Semakin membahana lah suasana. Haha. Hiperaktif team.

Dan akhirnya gw bilang, “Teman, rapatnya udah aja yook. Gw beresin dulu deh semuanya, besok kumpul lagi..”

WHAT??

Kayanya gw ga sadar kalo salah ngomong. Gw menyanggupi bikin konsep secara keseluruhan. Pantesan kok semua tampak girang pas gw ngomong gitu.

Beneran salah dah gw.

Malem ini kayanya tidur larut lagi nih. Atau ga tidur apa? (Seperti biasanya)

Hahaha.

Parah. Akhir-akhir ini gw tidur larut mulu nih. Kadang ga tidur malah. Mata gw kayanya makin burem aja dah nih. . Makin nambah kayanya minusnya. Haaaahhhh..

Pengen Liburaaaaaannnn…!!

Mau pulaaaaaaaaaaang.. Sebulan di Bandung ga balik-balik, butek juga lama-lama. .

Yey, yey, yey,

Hiperaktif team, SEMANGAAAT!!

Jurnalismo 2007, mari kita taklukkan semester ini dengan sepenuh jiwa dan raga..!!

Hwaitiing..!!!

b^^d

Tugas kuu lagi-lagii..

Lagi-lagi disibukkan dengan tugas-tugas yang menumpuk. BUKAN. Kali ini gw bener-bener kaga menumpuknya kok. Beneran deh, itu tertumpuk dengan sendirinya. Tugas gw banyak bangeet cuy. Help me help me..

Mulai dari tugas kuliah Fetak, Fera, Feti. ehh, ketiga nama itu bukan nama orang lohh. Tapi Feature Cetak, Feature Radio dan Feature Televisi. Tambah lagi tugas MPK, Kewirausahaan. hahaha, hampir semua matakuliah gw semester ini doong. Kurang Hukum Pers aja tuh yang lagi gada tugas.. ^^

Udah gitu songsenim Homey Korean gw ga tanggung-tanggung lagi ngasih tugasnya, nulis kosakata Korea-Indonesia tulis tangan sebanyak 10x. hahaha. cuma bisa ketawa. gw baru bikin 2 copyan aja. Pegel boo, nulis sebanyak gitu. iwaaww.

Yuu aahh kerjain lagi.. SEMANGAAAAATT!!