Kali Ini Tak Bisa Dibagi

Pagi ini masih dengan rutinitas yang sama, seminggu ini benar-benar sama.

Bangun tidur dengan pengelihatan yang masih kabur, beranjak keluar dari gulungan selimut, meraba-raba sekitar langsung menyalakan laptop. Membuka file berjudul bab 4,  sudah begitu saja. Kemudian membiarkannya dan melakukan aktifitas lain, sholat, kembali guling-gulingan di kasur, mengaduk-aduk dapur kosan nyari yang bisa di makan. Menonton tv sebentar, melihat perkembangan dunia luar, sebentar saja, lalu kembali duduk di depan layar laptop yang kian hari kian membuat pusing mata. Ya, pusing mata.

Rutinitas baru, bangun tidur langsung buka laptop, sekedar memastikan apakah bab 4 gue ada kemajuan apa ga. Untungnya selalu ada perkembangan, meski hanya satu kalimat, yang beberapa waktu kemudian mungkin bakal gue hapus lagi.

Kali ini tidak bisa dibagi, rata-rata teman sekitar gue pun merasakan hal yang sama. Sibuk bergulat dengan tugas akhir yang belum juga berakhir. Untuk apa dibagi, toh  mereka pun sudah punya banyak yang sama dengan gue.

Dan hiburan gue adalah blog walking. Ketawa ketiwi baca ini itu, angguk-angguk pala kalo nemu yang baru, bosan dan mencaci maki ketika melihat sesuatu yang busuk. Kemudian, harus segera kembali pulang, pulang ke file word bab 4 gue.

Menulis hal-hal gak penting menjadi hal yang menarik saat ini, ngeblog, ngetwit, tidak di facebook. Facebook kian membosankan, bagi gue. Dan yang lebih memuakkan lagi, ternyata gue lebih banyak menelurkan tulisan busuk. Entahlah, gue tampak sulit menyampaikan dalam bahasa tersirat yang misterius, yang yoi, yang bikin orang kagum, yang multi tafsir, yang menggemparkan, amazing, belum pernah ada sebelumnya. Khas penulis oke versi gue, menyembunyikan perasaan dalam tulisan. Padahal tulisan itu sangatlah keren buat gue. Keren mamen! Tapi gue gak bisa -___-“

Sementara gue, mungkin terlalu jujur ketika meluapkan perasaan dalam tulisan blog gue, gampang ketebak banget, gak keren. Gue cuma berharap hukum alam itu benar adanya, bahwa orang keren memang tidak pernah merasa dirinya keren, malah merasa cupu. Dan itu gue, berarti gue yang sebenarnya tetaplah keren. Pret!

Dan beberapa waktu  lalu baca-baca postingan blog gue yang belakang-belakang,

OH MY GOD

Sungguh alay. Ya gue alay banget dalam menulis. Tak penting untuk dibagi. Come on!

Malu bacanya. Elo alay naf! Beneran.

*meremin mata, tutup telinga, geleng-geleng kepala*

Ya Tuhan Pemilik Seluruh Alam, gue suka ngatain orang alay, dengan tulisan gede kecil yang nyampur-nyampur sama angka, dengan nama facebook yang alay, dengan bahasa-bahasa planet mars, yang update status facebook beberapa detik sekali (mungkin itu orang belum kenal sama yang namanya twitter), dengan foto kamera pake angle dari atas (oke, gue juga ada sih foto hina kaya gini), dengan rambut alay yang nutupin setengah muka, dengan berbagai hal yang menurut pengelihatan mata kaki gue begitu alay,

Ternyata tulisan gue pun alay.

Ya Allah, dosa besar tipe apa yang pernah gue lakukan, sehingga gue ikutan kena kutukan alay. Mari istighfar bersama..

ASTAGHFIRULLAHALADZIIIM.

Gue harus tobat, walau mungkin sedikit agak susah.

Ya lebih baik balik lagi ke file word gue. Melanjutkan bab 4. Bye.

Ketika bukan dalam situasi yang tepat?

Perhatian sebelumnya :D,

postingan gw kali ini bukanlah hal penting yang mesti dibaca. Jadi gw saranin lo skip aja bagian ini. Baca yang bermanfaat aja. Yang ini bener-bener ga penting, cuma pengen nulis aja. =D

(Kaya ada aja yang baca blog gw. Hahaha)

Oke. Kembali lagi,

Ketika dalam situasi yang tidak tepat. Ketika dalam situasi yang tidak sesuai harapan. Apa yang lo lakukan? Kaburkah?

Hilang? Sembunyi? Menyendiri? Diam seribu bahasa? Atau MATI?

Apa yang lo pikirkan?

Ketika bukan dalam situasi yang tepat, bukan kita yang meminta. Tapi kita yang merasa. Dan taukan lo, galau ini bukan kita yang minta.

Perasaan datang dengan tiba-tiba. Meski ga bisa dipungkiri kalau ada penyebabnya. Sewaktu-waktu kita merasakan hal itu. Aneh. Tiba-tiba aja.

Gatau kenapa?

Ketika memutuskan suatu yang besar, bimbang? Pasti. Menyesal? Mungkin. Tapi bukan itu yang gw rasakan. Tidak ingin menyesal atas segala pilihan. Atas segala kebahagiaan, atas segala permohonan, atas segala kejadian, atas segala keburukan, atas segala kemungkinan.

Yaaahh. Ini gw.

Trus lo mau apa??

Meliput Banjir di Baleendah

Hemm, hari ini gw dan teman-teman meliput daerah banjir di Bandung Selatan. Rencana awalnya, kita mau ngeliput ke longsor di Ciwidey.

Cuma berhubung ga bisa naek mobil ke sana (medannya berat katanya), jadi kita bagi jadi 2 tim. Nuga, Bonte dan Aglar naek motor ke Ciwidey. Gw, Chaca, Arni sama Medi naek angkot ke Baleendah, kabupaten Bandung Selatan.

Kita bikin berita live report dan kesalahan terbesar adalah GW REPORTERnya.

Hhhh, biasanya di setiap program yang kami garap, gw jadi program directornya. Jiirrr, gw paling benci jadi orang di depan layar. Dan terbuktiiii.. kita harus berulang-ulang take. Hahaha.

Sebenernya mungkin bisa aja gw santai. Cuma, kedaleman banjirnya itu loohh, 2,5 meter. Gw live report dari atas perahu kayu ringkih gitu. Makin ketar-ketir lah gw, takut nyemplung.

Banjirnya warna coklat butek, lumpur bercampur sampah. Kita udah kaya pake kaos kaki coklat selutut. Aaiisshhhh, jingkreng banget dah.

Tapi akhirnya beres juga reportase kita. Huraaayyy. Terima kasih teman-teman, sudah sabar. Haha.

Foto-fotonya belom dipindahin, jadi belom bisa gw aplot. Ntar dah kapan-kapan. 😀

Di-KADALIN tukang Angkot

Pas pulang nya dooong. Ribet gitu nyari mobilnya, angkot lebih tepatnya. Hihi.

Singkat cerita kita naik sebuah angkot jurusan Dayeuh kolot-Buah batu apa kalo ga salah. Udah mulai santei tuh kita. Ehh, tiba-tiba tukang angkotnya bilang, “Daerah Buah batu macet banget neng. Soalnya banjir..” katanya.

Kita bingung. Perasaan tadi pas berangkat kita lewat Buah batu dan aman-aman aja tuh.

Tukang angkot tetep ngotot. “Beneran neng, A’. Barusan kan hujan. Airnya naik lagi”. (Sebenernya dia ngomong pake bahasa Sunda, cuma gw ga inget secara keseluruhan. Kira-kira gitu laah)

“Masa sih pak?” tanya Medi dengan bahasa Sunda juga.

“Iya, dari jam 1 tadi, a’. Airnya naik lagi” (pake bahasa Sunda).

Kita ga percaya. Trus si tukang angkot, mulai berakting. Pas ada motor yang mau ke arah Buah batu, dia bilang, “Banjir a’, dari jam setengah 1 tadi. Gabisa lewat sana”.

Trus dia ketemu angkot lain. Tukang angkot yang gw naekin pun teriak, “Gabisa lewat sana sep, banjir dari jam 12 tadi..”.

Trus dia ngomong ke kita. “Charter aja gimana neng? Ntar dicariin jalan yang ga banjir” katanya.

“Emang berapa mang?”

“75 ribu”

Ett daahh. Mahal bener. Mendingan kita naek taksi. (Sayangnya di sana kaga ada taksi).

“Waahh, mahal banget mang? Kita mana punya duit”

“Yahh, ntar juga kan dapat uang transport”

“Dari mana mang?”

“Dari bos-nya atuh”

Jiaahhh, kita disangka dari kantor mana kali yaak? Mentang-mentang kita nenteng kamera profesional dengan segala perlengkapannya.

“Kita mahasiswa mang..”

Hahhh, dia mau meres kita kayanya. Gelagatnya udah mulai aneh-aneh dan sedikit maksa ga jelas gitu. Setelah perdebatan alot, akhirnya kita mutusin. Turun di sini aja deh. Tau mau naek angkot apa.

Untungnya kita menemukan sebuah angkot yang kita kenalin jurusannya. Oke. Langsung naek.

Iseng-iseng kita nanya ke abang angkot yag baru. “Pak emang nya di Buah batu ada banjir gede yaa?”

“Ga neng, lancar-lancar aja kok. Kan hujan nya baru sebentar, jadi ga sampe banjir, yang banjir mah di Baleendah (tempat kita liputan tadi)” kata abangnya.

Whahahaha. Mau nipu tuh si tukang angkot yang tadi.

Dia kaga tau apa ya lagi berusaha nipu orang komunikasi. Dari pernyataannya aja udah kaga konsisten.

Banjir dari jam 1. Trus berubah jadi setengah 1. Eh berubah lagi dari jam 12. Udah gitu eye contact nya juga meragukan. Dan segudang analisa gw yang sotoy tentang tukang angkot itu. (Bodo’ lah, yang penting bener tebakan gw. Doi mau nipu. Hahaha. Maap yaa, mang)

Makan tuh tipuan, kita ga percaya tuh. Hahaha

(Puas sendiri gitu gw rasanya)

Heeemm, liputan kita hari ini seruuu.

Hikmah dari hari ini adalah, Alhamdulillah, Allah masih memberi kemudahan bagi gw dan orang-orang di sekitar gw dengan tidak diberikan cobaan banjir.

Gw ga ngebayangin, susahnya penderitaan mereka. Banjir satu bulan lamanya, dan ketinggiannya pernah mencapai atap rumah mereka. Iyaaa, rumah mereka kerendam habis.

Yaa Allah, semoga mereka yang kena musibah bisa dimudahkan. Amiinn.

Semangat untuk liputan berikutnyaaa!!!

Pray for us 🙂 🙂

Hiperaktif team. SEMANGAT..!!!

Hari ini jadwal presentasi sudah terlewati dengan, lumayaan.. Lancaaar.

Masing-masing kelompok semakin saling menjatuhkan dan mengata-ngatai kelompok lain. WORST TEAM.

Kalo gw liat keadaannya, ini adalah cerminan bahwa sebenarnya kita ketar-ketir. Haha. Masing-masing kelompok udah pada sibuk sendiri. Mau survei lah, mau langsung getting lah. Belagu. Haha

Sementara kelompok kami (mentereng group, muslim team or whatever) masih berkutat dengan rapat-rapat gila.

Tapi saudara-saudara, faktanya kelompok kami lebih konkrit. Yang lain ternyata pada ga jadi getting dan survei karena udah kesorean. Yess. Seneng gitu gw.

Rapat kali ini gw bener-bener pengen meledak. Gatau kenapa.

Oke. Sebenernya ada beberapa sebab. Ada wartawan yang mau wawancara BEM Unpad dan ngubungin gw. Pas gw hubungi kang Mei dan kang Ahmad lama banget dibalesnya. Udah gitu gw gada pulsa telf lagi. Miss com sana-sini dan akhirnya ga jadi. Huaawwhh..

Trus hari ini gw ada liputan yang bentrok sama kuliah. Haha

Banyak lah, hari ini kepusingan yang menerpa gw ga penting semua sebenernya. Tapi otak, kepala dan hati (hueks..) gw lagi pada rebek.

Rapat gw ga konsen. Udah gitu kelompok gw hiperaktif semua lagi. Semakin membahana lah suasana. Haha. Hiperaktif team.

Dan akhirnya gw bilang, “Teman, rapatnya udah aja yook. Gw beresin dulu deh semuanya, besok kumpul lagi..”

WHAT??

Kayanya gw ga sadar kalo salah ngomong. Gw menyanggupi bikin konsep secara keseluruhan. Pantesan kok semua tampak girang pas gw ngomong gitu.

Beneran salah dah gw.

Malem ini kayanya tidur larut lagi nih. Atau ga tidur apa? (Seperti biasanya)

Hahaha.

Parah. Akhir-akhir ini gw tidur larut mulu nih. Kadang ga tidur malah. Mata gw kayanya makin burem aja dah nih. . Makin nambah kayanya minusnya. Haaaahhhh..

Pengen Liburaaaaaannnn…!!

Mau pulaaaaaaaaaaang.. Sebulan di Bandung ga balik-balik, butek juga lama-lama. .

Yey, yey, yey,

Hiperaktif team, SEMANGAAAT!!

Jurnalismo 2007, mari kita taklukkan semester ini dengan sepenuh jiwa dan raga..!!

Hwaitiing..!!!

b^^d