Jalan Bareng Aset Negara

Kerja di lingkungan adik-adik dan kakak-kakak atlet lucu dan berbakat ternyata nggak bikin gue serta merta asik aja sekenanya sama mereka, bisa deket dan lala-lala bareng. Soalnya, deket-deket mereka kadang malah bikin gue worry sendiri. Apa? Apa yang membuat gue worry?

Pertama, mereka lucu-lucu, gue jadi khawatir akan berpaling dari Tom Felton atau Kim Hyun Joong. Jadi ya gitu, harus kuat iman (aposeh).

Kedua, bok ini yang kedua penting banget. Gue berjalan dengan aset negara. Pahlawan bangsa yang akan berjuang di lapangan. Baek-baek deh deket-deket mereka. Salah-salah kalau terjadi sesuatu, gue langsung dihapusin status kewarganegaraannya. Karena merusak aset bangsa. Wakdezig!

Sebagai fotografer, atau istilahnya kuli panggul kamera dan tukang foto-foto, pasti banget lah bawaan gue segambreng-gabreng. Body kamera, lensa segaban-gaban, flash, charger, alat bersih-bersih kamera, laptop beserta keluarganya, kaber-kabel, gembok laptop dan ribuan perangkat lainnya, mesti banget selalu ada di samping gue. Di samping gue. Nggak boleh jauh-jauh.

FYI, berat tas kamera gue kosongan aja bisa 4 kg sendiri, ditambah barang seabreg-abreg bisa 14 kg lebih (pernah sampe 17 kg, nggak tau isinya apaan).

Jadi kalo gue naik bus dipanggul bareng, naik pesawat masuk ke kabin, ke hall yang tingkat-tingkat ya harus dibopong. Untuk ukuran badan gue yang langsing singset dan menawan (ngarep!) ditambah fitrah gue sebagai seorang wanita yang lemah lembut, beban segitu lumayan PR juga ya bok. Kalo nggak stretching, salah-salah gue bisa encok. Kalau enggak encok, tangan gue sengklak. Dan itu udah beberapa kali terjadi, tangan sengklak sungguh menyakitkan. Tapi tetep hati bahagia.

Nah, di posisi inilah datang hati-hati putih suci dan penuh keikhlasan.

“Mba, tas lo gede amat, sini gue bantu,”

“Mba koper sama badan lo gedenya sama, kuat bawanya?” <– Kalo yang ini antara mau nolongin sama ngatain ya beda-beda tipis lah.

“Mba ini bawa tas raket gue aja, lebih ringan, koper lo biar gue yang bawa,”

“Jangan sok tegar sama sok kuat deh, sini gue aja yang bawa. Bawa apaan aja sih lo, ribet banget, bawa barang jangan banyak-banyak makanya” <– Kalo yang ini kagak tau kerjaan gue kayanya, disangka gue nebeng liburan doang kali haha

“Kakak, sini aku aja yang naikin di atas bus, kamu naik duluan gih,”

“Mba sini saya aja yang bawa, mba Nafnaf duluan aja masuk bus,”

“Sis, perlu bantuan?” <– Yang begini fix basa-basi aja sih

“Sis saya bantu ya? Bantu doa” Oke baiklah =))

Dan berbagai macam bantuan yang ditawarkan, mungkin kasian kali ngeliat gue rempong, pake ransel dan gerek koper kamera seberat (cintaku padamu) apaan tau.

Set set set…dengan tangkas dan penuh tanggung jawab langsung gue tangkis.

“Waduh waduh, nggak usah bro, gue kuat kok, sono duluan aja,”

Atau biar keliatan keren gue jawabnya, “Tenang, walaupun gue langsing, kekuatan gue melebihi agung herkules kok haha,”

Bok, yamasa iya gue membiarkan tangan-tangan ganteng nan lucu mereka membawa barang-barang ini. Kalo mereka cedera terus nggak bisa main, terus target negara nggak tercapai, matilah gue. Turut berkontribusi dalam kegagalan negara. Kegagalan negara. Gimana bisa coba? Orang cita-cita gue aja pengen dapet nobel perdamaian, eh ini malah menghancurkan reputasi bangsa (Ok, too much information).

Begitulah.

Belom lagi kalo gue misalnya lagi makan sesuatu, “Mba itu apa? Bagi dong laper,”

Ya bukannya gue pelit, cuma makanan gue kadang tidak terakreditasi sehat apa nggak nya buat atlet, “Yah ini ada es nya, besok kan lo main, ntar sakit perut lagi, nggak usah yaa,”

Dengan berbagai reaksi yang diberikan, mendingan gue jadi common enemy deh dari pada ujung-ujungnya gue terlibat dalam kegagalan mereka.

Atau misalnya ada yang abis tanding terus ngajak makan, “Udah makan belom? Ntar bareng ya, belum makan nih laper,”.

“Yah kerjaan gue masih banyak, gue makan jam 9 malem nanti kayanya, lo duluan aja, ntar jam tidur berkurang lagi, kan besok mau main,”.

Serba takut, serba salah dan serba menghindar kalo lagi pertandingan haha. Jadi yaa, kita jauh-jauhan aja dulu ya.

Untuk menjaga konsentrasi atlet, kita juga harus tau-tau waktu. Jangan ajak mereka ngobrol sebelum mereka bertanding. Kalo kebetulan papasan pun diusahakan jangan berkomunikasi, gue malah lebih sering menghindar, muter cari jalan lain (Yaelah ribet amat buk). Sekedar kasih semangat sebelum tanding juga nehi deh, karena banyak faktor yang bisa mengganggu konsentrasi mereka. Mendingan ntar aja kalo udah beres.

Karena yaa itu, tipe atlet kan beda-beda ya, ada yang selow aja, pemanasan biasa dan masih bisa diajak komunikasi, ada yang kalo lagi pemanasan perlu fokus dan nggak boleh sama sekali terganggu, ada juga yang pemanasan santai tapi habis itu ada ritual mendengarkan lagu klasik selama beberapa menit tanpa boleh diganggu sama suara apapun, untuk meningkatkan konsentrasi. Macem-macem lah. Jadi kalo mau lalala lilili, abis pertandingan aja gimana?

Eiits, ntar dulu.

Abis tanding juga harus bisa liat-liat sikon. Kalo pada menang mah masih bahagia-bahagia aja, nah kalo kalah, heemmm.. Dari pada dijutekin karena emosi masih labil, masih dengan trik yang sama, mendingan menghindar deh. Nggak usah sok-sok nenangin, karena nggak ada yang bisa mengerti kondisi mereka selain diri mereka itu sendiri (sotoy bergejolak).

Begitulah. Berjalan dengan aset negara itu menyenangkan, membanggakan, tapi kadang mengkhawatirkan juga. Well, yang pasti ya harus tau diri aja pokoknya.

image(1)
Bareng kak Chibi, di Denmark

 

 

 

 

 

 

image(8)
Hattrick All England, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir
image(5)
Perunggu Kejuaraan Dunia 2014 di Denmark, Tommy Sugiarto
image(2)
Medali emas Asian Games, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan di Korea, yeay
image(4)
On the way to stadium, bareng koh Simon Santoso, di India pas Thomas & Uber Cup 2014
image(3)
Sebelum pertandingan, All England 2014, bareng Berry, Irfan dan Jordan

Perkembangan Kasus “itu”

Hi blog, hello you πŸ™‚

Well yeah kejadian menyeramkan dalam hidup gue sudah, kira-kira, 2 bulan berlalu. Ketika gue dan beberapa orang menjadi korban penodongan bersenjata di angkot. Entahlah, sepertinya gue hampir beberapa kali mengalami kejadian yang menyeramkan yang mungkin bisa merenggut nyawa gue. Naik pesawat dan tiba-tiba cuaca buruk, di atas kapal pas lagi musim gelombang, naik kereta api yang anjlok dan keluar dari rel, tabrakan di jalan tol dengan keadaan mobil ringsek, diserempet motor. Lengkap sudah terpaan gue dari darat, laut dan udara.

Tapi kejadian dirampok itu……… sejujurnya cuma pernah gue liat di film dan gue baca di novel, sungguh mengena, membuat jera. Dan seperti yang gue bilang sebelumnya, gue pernah ngebayangin naik bus yang dibajak, dibajak, tapi lalu ada spiderman atau superman. Mereka yang nyelamatin gue, layaknya Mary Jane yang digendong gelayutan dari gedung ke gedung. Demi apapun gue sering ngebayangin hal itu, hal yang pasti keren dan bakal gue certain ke anak cucu.

Dan marilah gue himbau kepada semua teman-teman dan siapapun kalian. Jangan pernah mikirin yang aneh-aneh, ngebayangin yang nggak-nggak. Karena kejadian aslinya gak sekeren yang lo bayangin, bisa jadi lebih menyeramkan.

Superheroes are not real!

Oke, kembali dengan kasus perampokan itu ya. Banyak yang berubah dalam hidup gue. Beberapa kali sempat kenalan dengan orang dan menerima ekspresi, β€œWah orang yang dirampok itu elo? Itu blog lo? Sumpah sinetron abis”

-____-β€œ

Begitulah.

Tapi banyak juga yang nanya, gimana kelanjutan kasusnya Fay? Diproses gak? Apa cuma ngegantung aja?

Baiklah saya ceritakan. Setelah postingan blog gue dan surat pembaca di harian Pikiran Rakyat, banyak dukungan dan tanggapan. Beberapa media juga memberitakan, tanpa wawancara ke gue. Bahan utamanya dari blog gue aja.

Salah satunya tanggapan dari tim advokat di Bandung. Gue dikenalin sama senior gue. Mereka bilang ke gue bakal bantu penyelesaian kasus ini. Berhubung gak ngerti hukum, jadi gue serahin semua ke mereka. Kang Syamsul, salah satu dari tim advokat tersebut mendatangi gue. Kebetulan alumni Unpad juga beliau, Fakultas Hukum. Gue ceritain semuanya.

Beliau bilang yang akan mengurusi langsung ke Polrestabes Bandung. Sehari setelah ketemu, gue diminta untuk menghubungi korbannya. Korban yang kehilangan handphone, yang mengalami kerugian secara materil.

Karena untuk membuat laporan, menurut kang Syamsul, Β setidaknya ada lima alat bukti:

  1. Keterangan saksi/ korban
  2. Keterangan ahli
  3. Sumpah
  4. Pengakuan
  5. Surat

Ya kalau gue mau meneruskan laporan, harus ada dukungan dari korban. Mbak-mbak yang kehilangan handphone. Sayangnya ketika gue minta, beliau enggan meneruskan laporan. Mungkin hopeless juga pas tau cerita dari gue.

Gak bisa dipungkiri image polisi (maaf) di mata masyarakat udah gak oke lagi.

Selain itu, ada juga komen dari Wakasat Reskrim Polrestabes Bandung, di postingan blog gue. Meminta gue menghubungi melalui email. Gue bingung. Ini suudzonnya gue aja ya. Masalahnya itu penjahat belom ketangkep, make sense kan kalo gue mikir itu penjahat yang ngehubungin gue. Trus ngaku-ngaku kalo itu polisi (oke gue parnoan). Apalagi beliau ngasihnya alamat email pribadi.

Lalu gue minta email institusi, dikasih sih. Cuma pake yahoo gitu, gue mikir aja, lembaga kepolisian sebesar itu pake email gratisan kah? I don’t know. (maaf maaf kalo itu beneran email pak polisi, saya kemarin……. belum percaya) Dan sampai sekarang gak menghubungi email itu. Gue masih memikirkan keselamatan gue, yang masih suka ngaclang kemana-mana.

Setelah gue diskusikan dengan orang-orang yang gue anggap bisa memberi masukan baik, mereka bilang gausah ditanggapi. Alasannya sama. Sapa yang bisa jamin itu bukan email buatan penjahatnya? (berlebihan? Entahlah)

Gue sudah menyerahkan kasus ini ke tim advokat itu, karena gue sudah menyerah berhubungan dengan polisi πŸ˜€

Bukannya gak ada tindak lanjut ya, tapi memang belum ada kabar kelanjutannya setelah tim advokat yang ingin membantu gue, mengatakan akan bertemu langsung dengan Kasatreskrim Polrestabes Bandung.

Terakhir kang Syamsul sms,

“Polisinya terakhir ketemu kemarin itu lagi sibuk ngawal aksi kenaikan BBM. Bulan ini baru fokus lagi karena marak geng motor.”

Begitulah kira-kira, kita tunggu saja. Semoga gak riweuh lagi pas baru ada korban, naudzubillah.

Ntar gue update kalo ada info terbaru mengenai kelanjutan kasus, siapa tau berguna.

Sekarang? Masih gantung.

Tetap berhati-hati kawan. Kejahatan mengincar kita dimana dan kapan saja.

Sekian. Have a nice day all, bye.

Saatnya Berbagi, 2nd #BOTR Depok

Apa kabar teman-teman? Happy? I am! πŸ™‚

Minggu kemarin, tepatnya tanggal 11 Maret 2012, gue dan beberapa teman dan teman baru habis melakukan aktivitas baru (serba baru). Semacam life changing experience (asegah, lebay) di Depok. Kegiatannya namanya BOTR. Breakfast On The Road. Mirip-mirip kaya sahur on the road atau ifthor on the road yang sering kita adain kalo lagi bulan Ramadhan. Tapi ini sarapan.

– – – – – – Breakfast On The Road- – – – –

Berkumpul di satu titik, bawa paket sarapan yang bakal kita bagi-bagiin, atur rute, acara inti bagi-bagi sarapan, kembali ngumpul pas udah selesai, evaluasi, bubar jalan, lanjutkan aktivitas masing-masing. Sederhana ya? Tapi bermanfaat insya Allah.

BOTR ini juga ada aturan mainnya, biar seru bro. Begini..

1# Gak boleh nitip uang! Kalau mau ikutan berpartisipasi, harus ikutan langsung.

2# No foto-foto! Jangan foto pas kegiatannya, biar yang gak ikutan jadi penasaran. Biarkan mereka menduga-duga, mengira-ngira, terjebak rasa ingin tahu yang amat dalam, bertanya-tanya, frustasi dan akhirnya pasrah, memutuskan untuk ikutan, eaaa grok-grok. Selain itu ini juga menghindari kita dari sifat ujub wkwk. Inget yaa, kita bukan lagi kampanye partai atau caleg. No offense πŸ™‚

3# Bawa sarapan, secukupnya! Per-orangan bawa sarapan yang mau di bagi-bagiin. Boleh bawa satu paket, dua paket, selusin, sekodi, sebis kopaja, terserah. Semampunya. Semampu elo keliling buat bagi-bagi dan semampu ketebalan dompet juga πŸ˜€ πŸ˜€

4# Foto tim! Kita gak boleh foto kegiatan tapi harus foto tim. Narsis? Big NO (dikit, iya kali ya hehe).Tujuannya untuk berbagi senyuman bahagia karena indahnya berbagi, dan jadi banyak yang pengen ikutan juga.

5# Menu sarapan bebas. Range harganya 5000-an aja, kalau bisa sudah termasuk minumnya juga (Ada gak ya yang begituan harga 5000? Hehe) Ada dong. Tujuannya untuk menunjukkan betapa berharganya sarapan tersebut.

6# Ikhlas, hehe. Udah itu aja.

Gampang banget kan? Nah markijal, mari kita jalanin, jangan cuma dipikirin, jangan manggut-manggut doang. Ya gak?

Info awalnya gue dapet dari Lita, temen SMA gue. Di Depok ini kita udah adain dua kali, kebetulan gue baru bisa gabung yang di edisi duanya ini. Mau tau ceritanyaa?

Mau tau ceritanyaaaa? Mana suaranya? (Aaaaaaaaaaa……) Kurang keraaas! (AAAAaaaaaaaaaaa…!!) Baguus. Karena kalian memaksa dan pengen tau ceritanya, ini gue ceritain—————- maaf rusuh

Jam 7.00 kita janjian di depan Detos (Depok Town Square, mall gaul Depok, uhuy). Sarapan udah di tangan, tinggal nunggu Lita. Tapi mana dia mana? Gue nunggu sambil berdiri-berdiri cantik dan sms posisi gue. Gak jauh dari tempat gue berdiri, ada tiga cewek dan satu cowok yang berdiri terkatung-katung sambil bawa bungkusan. Berdasarkan analisis sotoy gue, gue curiga, keknya mereka anak-anak BOTR juga deh. Celingak-celinguk kiri kanan. Kita sempet saling liat, mata bertemu mata, mungkin saling menduga-duga, jantung berdegup kencang -___-” dangdut bener dah.

Eh, iya gak ya? Nunggu Lita aja dah.

—-Singkat cerita—-

Daaaaannn, ternyata bener, mereka anak BOTR juga. Tuuh kan, udah gue duga.

Setelah berkumpul, ada sembilan orang dan beberapa puluh paket. Ada gue, Lita, Genis, Angga, Dita, Via, Yuni, Vi dan Novi. Kerennya lagi kita banyak yang baru kenal loh. Kaya gue cuma kenal Lita, Lita kenal Genis, Genis ngajak Angga, Dita, Yuni, Vi dan Via diajak Angga, ada temennya Genis juga. Begitulah. Syalala~

Kita di bagi dua tim, aliran kanan dan aliran kiri. Eits, bukan aliran begitu-begituan, warisan jaman Bapak Presiden Soeharto loh. Ini maksudnya aliran jalan, sebelah kanan jalan dan sebelah kiri jalan. Gue masuk aliran kanan, jalan dari sisi Detos. Tim lain dari sisi kiri, sisi Margo City. Rute kali ini dari Detos-Margo sampai Terminal Depok.

Berjalan, berbagi, berjalan, berbagi..

Oiya, untuk mengindari kebingungan orang kita menamai tim kita sebagai Komunitas Remaja Depok Peduli Sarapan Pagi, HAHA, buat prolog doang. Soalnya agak bingung juga ya. Sapa nih orang-orang bagi-bagi sarapan gak jelas? Jangan-jangan mau ngeracun lagi (Mungkin aja kan ada yang mikir gitu? Gue aja kali ya hoho maap maap). Masalahnya tujuan kita hanya berbagi dan kampanye pentingnya sarapan, gak di bawah institusi atau organisasi apapun. Demi generasi bangsa yang sehat, kuat, cerdas dan semangat untuk melanjutkan estafet kepemimpinan negri tercinta.

Ini foto tim kitaaaaaa… Jeg jeng jeng.

BOTR Team

Oh sungguh sesungguhnya enggan memajang foto ini, guenya tampak begitu lebaaaar, hosh. Apa daya. Huft!

Background N*kia dan Hoka-Hoka B*nto, bukan menunjukkan sponsor kita loh. Semuanya hanya kebetulan belaka yang mungkin memiliki kemiripan nama.

Aliran Kanan - Angkoters
Aliran Kiri - Jalaners

Warga Depok juga? Mau gabung? Yuk. Bisa mention langsung via twitter @talitazahrah atau @nafelton. Kalo mau baca laporan via blog dari Lita, bisa baca di sini (klik).

Saatnya berbagi πŸ™‚ Yuk tularin ke sekitar kamu jugaa. Semoga bermanfaat. Fighting! Bye.

Menyesuaikan Diri, WHY NOT?

Satu hari, hari itu hari Jumat (26/11). Gw berangkat dari kosan, tujuan kali ini ke sebuah rumah sakit di Bandung. Tap tap tap, jalan kaki dan nyampe di tempat perlintasan angkot Cicaheum-Ciroyom.

Beberapa angkot lewat, tapi gw ga naikin. Soalnya mau nyari tempat duduk di depan. Duduk di samping pak supir yang sedang bekerja. Mengendarai angkot yang gw naikin. Hehe. Duduk di depan atau belakang sebenernya sih sama aja. Masing-masing ada keistimewaannya (menurut gw). Kalo duduk di belakang, lebih berbaur dengan pengguna angkot lainnya. Memperhatikan aktivitas orang-orang, ada yang smsan, diem dan bengong, tidur, ngobrol rame. Macem-macem. Dari obrolan rame orang-orang juga kita bisa banyak belajar loh. Banyaaak hal. Gw sering dapet hal-hal baru yang waw.

Tapi awas, jangan keasikan liat kanan-kiri merhatiin orang sampe ga kedip. Bisa-bisa disangka mau nyopet atau ga sopan. Nei nei nei, jangan sampe.

Kalo duduk di depan, kita bisa liat pemandangan jalanan lebih puas. Ngeliat aktivitas masyarakat lebih dekat. Hey, this is Indonesia! Kalau lo mau tau lebih dalam tentang Indonesia, salah satunya bisa lewat naik kendaraan umum. Berbagai reaksi dan aktivitas kita bisa tangkep secara natural.

Itu juga kenapa salah satu dosen gw lebih milih naik kendaraan umum dari pada mobil atau motor pribadi. “Kalau naik kendaraan umum, kita bisa tau realitas sosial lebih dalam,” kata Pak Sahala, dosen gw.

Mungkin ini bisa jadi SALAH SATU masukan buat petinggi-petinggi negara yang katanya mau tau permasalahan masyarakatnya, yang sebener-benernya. NAIK ANGKOT. Bisa ngurangin polusi juga loh bapak-bapak dan ibu-ibu.

Teng teng, beberapa menit kemudian dateng angkot Cicaheum-Ciroyom yang bangku depannya kosong. Lambai-lambaiin tangan ke depan (nyetop angkot maksudnya). Angkot pun berhenti..

Buka pintu-masuk-duduk-tutup pintu. Bersiap untuk perjalanan kali ini, hehe. Sebenernya gw selalu eksitit (kenapa tulisannya jadi begini?) dalam setiap perjalanan. Memperhatikan banyak orang. Yeaah.

Si abang-tukang-angkot tiba-tiba ngomong, “Memang kau mau kemana nya?” dengan logat batak kental.

Gw sempet kaget, ini abang-tukang-angkot kenal gw apa emang pengen ngobrol aja. Tapi belum sempet gw ngeh dan menjawab pertanyaannya,

“Belanja lah aku, mau pulang kampung pun ke medan,” seorang ibu-ibu dengan paras khas orang batak menjawab cepat.

Beuuh, untung aja gw belom jawab. Padahal gw beneran udah mau buka mulut jawab pertanyaannya. Kalo udah, bisa kicep dah eike. Hahaha, hampir-hampir. Harga diri mau dimasukin kantong kresek dah kalo tadi kejadian (haha, lebay!)

Ga banyak yang gw lakukan saat itu, bales sms sebentar, cek-cek isi tas, mastiin ga ada yang ketinggalan, dan fokus pada perjalanan. Abang-tukang-angkot tadi masih asik ngobrol sama ibu itu, pake bahasa batak full, ternyata mereka temenan.

Kami ngelewatin angkot lain yang lagi ngetem. Tau ngetem kan? Berentinya sebuah angkot atau angkutan umum apa pun, di tengah perjalanan, atas dasar kekuasaan sepihak abang-tukang-angkot untuk mengejar setoran, yang kadang semena-mena ngebiarin penumpangnya kesel setengah idup karena kelamaan nunggu. “Woi abang-tukang-angkot, saya buru-buru nih. Telat!!”

Disindir-sindir pake batuk-batuk, ketuk-ketuk kaki ke lantai angkot, teriak ngamuk-ngamuk (dalem hati), sampe ngomong langsung, abang-tukang-angkot tetep aja selow.

Oke, balik lagi. Kita ngelewatin angkot lain yang ngetem tadi. Abang-tukang-angkot yang gw naikin (angkotnya) teriak, “Woi, batur. Kemana aja nya kau. Lama kali tak jumpa sama batur aku yang satu ini,” katanya, khas dengan logat batak dan bersuara nyaring.

Uw, merhatiin ga lo ada yang ganjil? Yoi, penggunaan kata Batur dengan logat batak. Batur itu bahasa sunda artinya Teman.

Waw, ini keren menurut gw. Proses akulturasi ya namanya? Budaya satu sama budaya lain bergabung dan jadi budaya baru, tanpa merusak dua budaya yang sebelumnya. Kalo kata om Wiki (Wikipedia),

Akulturasi adalah suatu proses sosial yang timbul manakala suatu kelompok manusia dengan kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur dari suatu kebudayaan asing. Kebudayaan asing itu lambat laun diterima dan diolah ke dalam kebudayaannya sendiri tanpa menyebabkan hilangnya unsur kebudayaan kelompok itu sendiri.

Masih inget sama salah satu pepatah kita kan,

Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung

Inilah yang dilakukan sama abang-tukang-angkot dan teman-temannya. Orang batak yang pake bahasa sunda dikit-dikit. Gimana caranya kita menyesuaikan diri di tempat orang πŸ˜€

Pelajaran baru lagi buat gw. Kalo di komunikasi itu ada yang namanya komunikasi lintas budaya.

Komunikasi Lintas Budaya adalah proses komunikasi (pertukaran pesan antara komunikator dengan komunikan dengan tujuan tertentu) yang dilakukan oleh orang yang berbeda budaya (bisa suku, negara ataupun yang lainnya)

Dalam komunikasi kita ga boleh memaksakan rekan komunikasi kita secara egois untuk ngikutin maksud kita. See? Bahkan seorang abang-tukang-angkot pun menerapkannya.

Oke. Bukan maksud gw mendiskreditkan atau bahkan merendahkan pekerjaan tertentu (bukan sama sekali), tapi ini lebih kepada bagaimana kita mendapatkan pelajaran dari mana saja.

Kalau mau dibahas lebih luas dan jauh, uuhh, malu banget kalo mempertahankan ego kita. (Ini keluasan ya sama tulisan gw yang di atas) Hehe, biarin lah.

Waah, kalau semua orang bisa menyesuaikan diri seperti ini, pasti keren banget jadinya. Ga ada lagi gontok-gontokan (pada permasalahan yang lebih kompleks) karena ga ada yang mau menyesuaikan diri.

End, thank you for reading, Haha, cups :*

abang-tukang-angkot

berpamit

Walaupun udah cukup lama ga posting, sebenernya banyaaaaaaaaaaak bener-bener banyaaaaak hal yang mau gw tulis. Cuma emang dasar berasa artis, gw ngerasa kaga ada waktu buat nulis (huuuuuhh, ALASAN KAMU PUTRI!!!)

πŸ˜€

Untuk itu, dengan ini saya sampaikan bahwa saya mungkin tidak akan posting tulisan dulu di blog ini, paling tidak 1 bulan kedepan. KENAPA??

Gw mau KKN cuy di Ciamis. Kuliah Kerja Nyata ya boo!! Dan gw ga bisa menjamin akan menemukan koneksi internet di sana. Dan kalo pun ketemu, gw rasa ga akan sempet deh buat blah bloh di depan komputer di sana. Ya intinya gw akan libur dah, posting blog, facebookan, cek-cek email, hal-hal yang berbau internet. Gw mau menyatu dengan alam kawan-kawan, meninggalkan teknologi internet sejenak. Haha.

Ingetin gw yaa untuk memposting banyak hal nantinya. Dan bercerita tentang surprise Gaolers πŸ˜€

Doakan saya teman-teman. Semoga lancar KKN, bisa mengabdi pada masyarakat, kembali ke tengah-tengah anda dengan selamat dan sehat, dan jangan doakan gw jatuh cinta sama pemuda desa (mitos kalo KKN) soalnya kasian ntar Tom Felton cemburu, kekekekeekekekk..

Oke, sampai jumpa teman-teman.

Assalamu’alaaaikuuum πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

The Boy in the Striped Pyjamas

Film ini bercerita tentang seorang anak Jendral Jerman, bernama Bruno. Suatu ketika Bruno sekeluarga harus pindah dari Berlin, ke suatu tempat yang jauh dari keramaian. Bruno pindah untuk mengikuti ayahnya yang bertugas di daerah tersebut. Sejak pindah, banyak hal dari hidup Bruno yang berubah. Ia tidak lagi punya teman bermain, tidak punya tetangga, tidak pergi ke sekolah tapi dipanggilkan guru, kakak perempuannya-Greta-juga mulai berubah sejak belajar dengan guru baru mereka.

Bruno kemudian bertemu dengan seorang anak seusianya yang setiap hari menggunakan piyama, Shmuel, di sebuah tempat yang jauh dari pekarangan belakang rumahnya. Penampilan mereka sangat kontras. Bruno tumbuh sebagai anak yang cerdas dan suka berpetualang, rapi, ia juga sangat semangat, meski kadang tindakan keras ayahnya membuat Bruno takut. Sedangkan Shmuel tampak kurus, murung dan berantakan. Bruno dan Shmuel kian hari kian akrab saja. Setiap hari Bruno mendatangi Shmuel, secara diam-diam tanpa sepengetahuan orang tua dan kakaknya.

Film ini mengambil sisi lain dari tindakan Nazi yang memusnahkan Yahudi. Tentang persahabatan Bruno (keturunan Jerman) dan Shmuel (Yahudi). Ceritanya sangat menyentuh dan bikin nangis parah :(.

Karena keduanya tidak mengetahui keadaan yang sebenarnya, pikiran mereka masih sangat polos. Bagaimana kisah persahabatan mereka berdua? Di sisi lain, ibu dan ayah Bruno memiliki hubungan yang semakin tidak baik, karena keputusan dan kebijakan ayah Bruno daam pekerjaannya. Apa itu? Hemm.

Kalau mau tau langsung aja nonton. Karena kalau diceritain jadi ga seru. Gw berani jamin ini film bagus banget, menyentuh, bikin nangis tersedu-sedu. Bercerita tentang kehidupan politik dan sosial zaman Nazi, tapi dikemas dengan pandangan anak-anak. Ini cuplikannya, yang diunduh dari Youtube.com.

Selamat menonton!!

Huhuhuw. (Nangis sedih-sedih)