Lelah Baper Bulutangkis

Entah ini hanya gue aja seorang diri di dunia ini ataukah masih ada makhluk lainnya yang sebaper gue. Baper sama bulutangkis. Baper sama atletnya. Baper kalo menang. Baper kalo kalah. Baper kalo, banyak banget lah pokoknya hidup gue baper mulu.

Sebagai dewan penasehat organisasi baper tingkat dunia, banyak banget hal yang gue baperin. Tapi kali ini gue mau cerita tentang baper bulutangkis aja. Yang pengen banget gue stop. Karena sungguh begitu menyiksa. Fay, please deh kerja aja lo kerja. Pake baper-baper segala. Ribet banget hidup.

Daaaannn.

Momen terbaper gue selama, emmm berapa tahun ya gue di bulutangkis, yah 36 tahunan lah (bok seangkatan Christian Hadinata dong ya gue), adalah Piala Thomas dan Uber 2014.

Masih inget dong ya Tim Thomas kalah di semifinal sama Malaysia, 0-3. Dan Tim Uber kalah di perempat final sama India, 0-3 juga. Hiks. Ngetik dua kalimat itu aja rasanya hati mulai teraduk-aduk kan.

Alkisah di pengundian perempat final grup Uber. Lagi heboh apalah-apalah terus ternyata Uber Indonesia jadinya lawan tuan rumah, India. Tim Indonesia cool-cool aja. Karena emang waspada sih lebih tepatnya. Tapi pas gue liat Tim India, mereka langsung bersorak. Panggil band, bikin tari-tarian pemanggil hujan buat perayaan. Seneng banget lawannya “hanya” Indonesia.

“Wah sama Indonesia. Bisa ini kita bisa pasti. Yes, yes. Mudah lah kita ini lawan Indonesia,” bla bla bla, ringkasnya kaya gitu. Mereka heboh banget sampe loncat-loncatan girang. Udah yakin banget bakal menang. Ya walaupun pada akhirnya mereka menang, bok, nyebelin banget sih. Biasa aja dong. Sebel.

Bla bla bla, Uber Indonesia beneran kalah. 0-3 dari negara yang paling zxbikaduef018jaxxqh banget. Dan gue menyaksikan kehebohan mereka. Sakit banget ya kalo kalah itu. Hiks.

Sklashhhhh. Kcipak.

Jatuh lah air mata gue. Iya gue kalo nangis, air mata gue pas netes bunyinya kaya gitu. Sklashhhhh. Kcipak. Setetes, dua tetes dan lanjut bertetes-tetes.

Sesedih itu.

Tahan Fay Tahan. Masih ada harapan di Tim Thomas, lawan Malaysia, besok.

Dan oh ada apa ini, kehidupan begitu berkecamuk. Jegressshhhh. Thomas Indonesia juga kalah. Dan 0-3. Dan dari Malaysia. Ah. Tau sendiri dong kan ye, Indonesia-Malaysia saking deketnya, kalo ketemu “heboh” banget. Istilahnya biar kata cuma main gundu di belakang rumah juga rasanya kaya perang dunia ketujuh puluh sembilan, dan perebutan harga diri yang kalau kalah akan langsung hancur berkeping-keping bagai pecahan kaca yang kelindes tronton. Remuk redam tak berbentuk.

Beres tanding ada evaluasi di lapangan pemanasan, tim Indonesia di sisi kiri, tim Malaysia di sisi kanan. Yang satu sedih karena kalah, yang satu lagi pastinya bersorak dong, heboh.

IMG_3615
Indonesia (merah), Malaysia (biru)

Udah makin baper aja jiwa gue ini. Keluar hall pertandingan, terus liat penonton Malaysia lagi ngibarin bendera mereka gede-gede, bersorak, nyanyi-nyanyiin yel mereka (yang gue hapal juga sih sebenernya) Bahkan ketika tim Indonesia sebagian keluar hall. Bledukshh. Mereka makin kencang nyanyinya. Rasanya kaya abis dilempar kelapa muda. Bukan yang udah diserut atau diparut. Tapi kelapa bulat masih ada airnya di dalem batok, baru dipetik di pohon. Sakit.

“Mba Wid, aku sedih banget. Mau nangis gimana dong,”

“Yah Naf lo jangan nangis dong, gue jadi pengen nangis juga kan jadinya,”

Kami mulai berkaca-kaca berdua. Lalu masuklah atlet-atlet Indonesia dengan kepala tertunduk. Berat, sedih, kecewa, nestapa, lara dan bermuram durja. Beneran sesedih itu. Ketemu mereka terus pelukan, saling menguatkan. Sama atlet yang cewek aja tapi. Kalo yang cowok enggak. Bukan muhrim, tapi kalo keceplosan juga mikir-mikir, takut digibeng bini-bini dan cewek-cewek mereka. Intinya sedih sih.

Thomas Uber 2014 itu momen paling sedih yang pernah gue lewati secara langsung dan begitu dalam. Terus baca komentar-komentar tentang atlet yang katanya mainnya nggak niat, nggak bisa diandalkan, buruk rupa dan sangat buruk penampilannya. Ah.

Well, ada sih komentar masuk akal dan emang bener adanya. Tapi komen membabi buta yang menurut gue jahat banget, uh. Pengen gue telen rasanya. Tapi mereka banyak banget. Kalo gue telen semua, gue yang rugi. Makin gembrot.

Gue bukan tim pembela atlet penuh, dan selalu membenarkan mereka sih, tapi hiks. Ngeliat mereka kalah, ya siapa sih yang mau kalah. Abis main badan pada somplak semua. Nangis-nangis pas dipijet karena sesakit itu badannya. Terus dibully. Dan mereka pun manusia. Hilang arah, sedih dan nggak berdaya. Ya nggak selebay itu sih. Yatapi mereka berusaha.

Yatapi mereka juga tetap masih harus diperbaiki. Intinya saling medukunglah kita ini. Demi nama bangsa.

Blah. Berat kan hidup lo.

Selain momen itu banyak lagi sih yang sedih-sedih. Apalagi atlet kita banyak yang kalah dan prestasi kurang kece belakangan ini (di luar kabar gembira untuk kita semua tentang Ucok/Ci Debby yang juara All England kemaren ya bok).

Gue, setiap kali di pinggir lapangan terus menyaksikan mereka yang tiba-tiba blank, mainnya jelek, keteken lawan, terus kalah dan terus harus wawancara. Hiks. Tampar aku mas. Tampar mas. Adek nggak sanggup rasanya. Sedih.

Sampe gue terkenal banget sih di antara wartawan luar yang kebetulan sering sama-sama liputan keliling turnamen bulutangkis. Tiap Indonesia kalah, mereka nyamperin.

“Nafielah are you ok?”

“Please dont cry,”

“Its ok. Ini hanya game. Lain kali mereka akan menang,”

“Nafielah mau kopi? Aku yang bayar, biar hari ini kami happy,”

Haha. Lebay banget gue. Karena kalo abis kalah, beres moto dan wawancara gue balik ke media center langsung ngadu.

“Haruuu, tim gue kalah, hiks sedih banget. Aaaaaak,” kemudian nangis.

“Tang, Raph, Yves, Edwin, Dave, bla bla bla,” semua gue aduin, nangis.

Sementara mereka kan udah pada dewasa-dewasa ya bok, semua lebih tua dari gue. Jadi mereka antara ikutan prihatin, sama “Yearite, please deh Naf,” mungkin.

Di antara gerombolan wartawan-wartawan itu kebanyakan cowok, mungkin cuma gue yang rutin ngider dan cewek dan sendiri dan icikiplik, dan amatiran dan kecil (di antara bule-bule ya) dan sering kedorong-dorong, dan suka jatoh. Jadi mereka prihatin.

Ah pokoknya gue lelah sih baper-baperan. Karena kalau udah baper langsung nggak konsen dan merusak mood, bisa serusak males makan, males jalan, males bangun, males beranjak. Membuat males benar-benar mendarah daging dalam kehidupan gue.

Emang aja lo males!

Aku lelah baper bulutangkis.

Udah. Udah jadwal boarding nih. Bye. Ke India lagi gue. Doain ya. Bye.

IMG_3509
Tim wartawan (baper) Indonesia
IMG_3532.JPG
Tim wartawan (baper) Indonesia

 

Terkenal Di Jajaran Tukang Ojeg

Hai hai, assalamu’alikuuuum, sudah 8 syawal aja ya bo. Hayoloh udah pada beres belom puasa syawalnya? (jawab dalam hati aja, biar nggak dibilang riya, haha)

Masih dalam suasana lebaran, gue mau minta maaf dari lubuk hati yang paling dalam, kalo-kalo ada salah kata, perbuatan secara langsung dan nggak langsung, sengaja, nggak sengaja atau sengaja banget. Dimaafin ya maafin.

Pagi ini ketemu bapak-bapak supir ojeg baik hati yang nanyain kabar dan ngucapin “Selamat kerja neng”. Huah, sederhana aja sih, tapi ternyata hal-hal nice kaya gitu bisa bikin mood baik ya untuk memulai hari.

Ngomong-ngomong masalah tukang ojeg, gue jadi inget, kalo mau masuk ke Perumahan gue, dari jalan besar gue harus naik ojeg. Karena hampir tiap hari melakukan hal yang sama, abang ojegnya hapal sama gue. Gue terkenal di pangkalan ojeg. Bukan karena apa-apa, tapi KARENA GUE NAIK MOTOR DARI SEBELAH KANAN.

Emang masalah ya kalo naik motor, dibonceng, duduk ngangkang (ini gue nggak tau padanan kata yang lebih sopan apaan, jadi maap deh kalo agak-agak, haha), terus naiknya dari kanan?

“Narik nih narik ayo giliran siapa? Ini eneng yang naik dari sebelah kanan nih,”

“Neng kenapa sih kok naiknya dari sebelah kanan”

“Hati-hati jatuh neng, kok dari kanan sih? Aneh haha”

Bayangin woi, bayangiiin, gue dibully sama abang tukang ojeg. Sedih.

Gue kira penderitaan hanya sampai di batas perempatan aja, tapi hufte, pas gue dibonceng adek gue juga, “Masih aneh aja hidup lo, naik motor masih dari kanan? Haha”

Bahkan bokap gue pun menanyakan hal yang sama, KENAPA GUE NAIK MOTOR DARI SEBELAH KANAN.

Mana gue tau. Gue ngerasa lebih nyaman aja naik dari kanan. Sama nyamannya ketika gue bareng Yong Dae. Jangan tanya kenapa Yong Dae nyaman sama gue. Ya mungkin karena dia nyaman. Udah gitu aja.

Jadi apa gue harus ngadu ke lembaga perlindungan anak lucu yang terbiasa naik motor dari sebelah kanan? Agar apa yang gue lakukan tidak dikategorikan sebagai kejahatan dan gue bebas bergerak bersama cowok-cowok kece di sekitar gue, kaya Yong Dae, Tom Felton, Kim Nam Gil, Kim Hyun Joong dan sodara-sodaranye? Apa gue harus bikin perhimpunan kerukunan orang-orang keren yang naik motor dari sebelah kanan? Terus melakukan kegiatan-kegiatan sosial sambil ngundang media supaya nggak terabaikan? Ohmay tolong.

Atau sebenarnya itu alibi mereka aja karena mereka ngefans sama gue sebenernya? Iya sih ini kayanya. Fix yakin dah.

Sekarang terkenal di antara tukang ojeg. Yasudahlah ya, dikit-dikit dulu. Ntar juga kalo saat yang tepat gue mengumumkan hubungan gue sama Yong Dae atau Tom Felton, ketenaran gue pasti lebih luas skalanya.

Gue naik motor dari kanan dan gue tenar di antara abang ojeg!

Yeah~

Jangan Bilang Terlalu Cepat

“Jangan bilang terlalu cepat tercapai, tapi segera susun capaian baru,”

Kira-kira begitulah yang bokap gue bilang pas gue ngobrol berdua tentang dunia dan perkarieran gue sejauh ini. Sesi ngobrol kali itu diawali pertanyaan-pertanyaan bokap tentang kapan gue lanjutin kuliah, ambil master, kapan gue perdalam lagi program bahasa, apakah gue nyaman dengan pekerjaan sekarang, dan mau apa gue kedepannya (dalam karier dan pendidikan). Jangan libatkan pertanyaan tentang nikah, please. Itu masih belom kebayang sama gue. Masih banyak misi yang harus gue selesaikan di muka bumi ini sebagai makhluk Tuhan paling sexy (Silahkan muntah)

Jangan tanya sekarang gue kerja dimana. Hahaha. Gue bahkan bingung. Rezeki datang begitu aja rasanya, dengan gue mengerjakan hal-hal yang gue suka (Alhamdulillah) Nonton gratis, bikin berita, foto-foto, ketemu banyak orang baru, melakukan hal baru, di tempat yang berbeda-beda, jalan-jalan gratis dan berdekatan dengan orang-orang yang dulu kaya jauh dari jangkauan (yang terakhir ini agak lebay) (tapi tetep, alhamdulillah alhamdulillah Ya Allah)

Freelance. Bebas dan tak terikat. Itu jadi zona nyaman gue sekarang. Saking nyamannya bokap khawatir gue nggak berkembang (wakdezig). Tapi iya juga sih.

Pekerjaan ini memang nggak kebayang bakal gue dapet lebih cepat. Dalam jenjang karier yang gue bayangin, gue raba-raba terawang pas masih kuliah, mungkin gue melang melintang liputan hancur-hancuran jadi jurnalis kacangan, masuk desk kriminal, liputan perang, investigasi hal-hal misterius dan terselubung, jadi tawanan perang, kejar-kejaran sama monster atau apapun itu (Oke pikiran gue mungkin terlalu tradisional dan tidak cetar membahana badai katrina). In the end, gue mau hoya-hoya liputan jalan-jalan, jadi desk olahraga dan menutup karier di fase usia bahagia jadi istri sholehah :p (Pikiran standar wanita cantik jelita)

Ya dari awal gue emang udah mutusin sih, nggak ingin jadi pegawai kantoran. Karyawan atau pekerjaan apapun yang mengikat gue dengan jam kantor nine-to-five. Apa kabar anak-anak gue nanti? Jauh dari belaian emaknye yang kece (Katanya nggak mau mikirin nikah, tapi udah mikirin anak. Labil) (Lo pikir jadi jurnalis apa kabar fay, malah kagak ada jam kerjanya kali) (Ya tapi ini namanya passion) (halah) (abaikan)

Dan kemudian tapi lini masa gue berkata lain (ini kalimat bener apa nggak sih?) Diawal karier gue malah langsung dapet zona nyaman. Kerjaannya keliling Indonesia, liputan pertandingan, bulutangkis, jalan-jalan, nulis artikel, dapet uang tambahan (Bersyukur fay bersyukur)

Yazeek.

“Kamu mau sampai kapan gini terus?”

Pertanyaan bokap sudah pasti bukan karena beliau nggak seneng sama kebahagiaan gue. Tapi meyakinkan kalau masih banyak hal yang harus gue rasakan. Jangan terpaku di satu titik yang mungkin bisa dikuasai tanpa harus berlama-lama.

Ya dari situ gue bertekad. Rencana jangka panjang hidup gue yang terakselerasi ini harus cepat diperbarui dan ditingkatin lagi. Jangan kebawa arus, jangan cuma mengikuti arus. Mau ganti tahun baru masehi nih ya, sekalian aja bikin targetan baru. Harus cepet-cepet ke London juga kan gue, sebelum Tom Felton keburu nikah, kalo nggak mau jadi istri kedua, whuff.

Intinya ya intinya. Jangan stak di satu titik dan nggak berkembang lah. Sekian begitu saja.

Semangat semangaat!!

Semoga limpahan rezeki yang sekarang gue rasakan, bisa dirasakan banyak orang, bisa berkah dan bermanfaat.

Dan di sisi lain,

“Naf lo kapan cabut, gue siap gantiin ya kalo lo mau beres dari kerjaan yang sekarang?”

“Naf lo capek nggak? Sini gue gantiin aja”

“Kak kalo udah bosen, aku aja ya yang dipromosiin buat gantiin kak Naf. Asik banget kerjaannya,”

“Naf kapan pun lo cabut, gue harus jadi orang pertama yang tau. Kasih ke gue aja kerjaan lo,” Hahaha, kampret.

Syalalalalalala.. Siaul. Banyak yang pengen gue buru-buru cabut =D =D

Happy workin’

 

Saatnya Berbagi, 2nd #BOTR Depok

Apa kabar teman-teman? Happy? I am! 🙂

Minggu kemarin, tepatnya tanggal 11 Maret 2012, gue dan beberapa teman dan teman baru habis melakukan aktivitas baru (serba baru). Semacam life changing experience (asegah, lebay) di Depok. Kegiatannya namanya BOTR. Breakfast On The Road. Mirip-mirip kaya sahur on the road atau ifthor on the road yang sering kita adain kalo lagi bulan Ramadhan. Tapi ini sarapan.

– – – – – – Breakfast On The Road- – – – –

Berkumpul di satu titik, bawa paket sarapan yang bakal kita bagi-bagiin, atur rute, acara inti bagi-bagi sarapan, kembali ngumpul pas udah selesai, evaluasi, bubar jalan, lanjutkan aktivitas masing-masing. Sederhana ya? Tapi bermanfaat insya Allah.

BOTR ini juga ada aturan mainnya, biar seru bro. Begini..

1# Gak boleh nitip uang! Kalau mau ikutan berpartisipasi, harus ikutan langsung.

2# No foto-foto! Jangan foto pas kegiatannya, biar yang gak ikutan jadi penasaran. Biarkan mereka menduga-duga, mengira-ngira, terjebak rasa ingin tahu yang amat dalam, bertanya-tanya, frustasi dan akhirnya pasrah, memutuskan untuk ikutan, eaaa grok-grok. Selain itu ini juga menghindari kita dari sifat ujub wkwk. Inget yaa, kita bukan lagi kampanye partai atau caleg. No offense 🙂

3# Bawa sarapan, secukupnya! Per-orangan bawa sarapan yang mau di bagi-bagiin. Boleh bawa satu paket, dua paket, selusin, sekodi, sebis kopaja, terserah. Semampunya. Semampu elo keliling buat bagi-bagi dan semampu ketebalan dompet juga 😀 😀

4# Foto tim! Kita gak boleh foto kegiatan tapi harus foto tim. Narsis? Big NO (dikit, iya kali ya hehe).Tujuannya untuk berbagi senyuman bahagia karena indahnya berbagi, dan jadi banyak yang pengen ikutan juga.

5# Menu sarapan bebas. Range harganya 5000-an aja, kalau bisa sudah termasuk minumnya juga (Ada gak ya yang begituan harga 5000? Hehe) Ada dong. Tujuannya untuk menunjukkan betapa berharganya sarapan tersebut.

6# Ikhlas, hehe. Udah itu aja.

Gampang banget kan? Nah markijal, mari kita jalanin, jangan cuma dipikirin, jangan manggut-manggut doang. Ya gak?

Info awalnya gue dapet dari Lita, temen SMA gue. Di Depok ini kita udah adain dua kali, kebetulan gue baru bisa gabung yang di edisi duanya ini. Mau tau ceritanyaa?

Mau tau ceritanyaaaa? Mana suaranya? (Aaaaaaaaaaa……) Kurang keraaas! (AAAAaaaaaaaaaaa…!!) Baguus. Karena kalian memaksa dan pengen tau ceritanya, ini gue ceritain—————- maaf rusuh

Jam 7.00 kita janjian di depan Detos (Depok Town Square, mall gaul Depok, uhuy). Sarapan udah di tangan, tinggal nunggu Lita. Tapi mana dia mana? Gue nunggu sambil berdiri-berdiri cantik dan sms posisi gue. Gak jauh dari tempat gue berdiri, ada tiga cewek dan satu cowok yang berdiri terkatung-katung sambil bawa bungkusan. Berdasarkan analisis sotoy gue, gue curiga, keknya mereka anak-anak BOTR juga deh. Celingak-celinguk kiri kanan. Kita sempet saling liat, mata bertemu mata, mungkin saling menduga-duga, jantung berdegup kencang -___-” dangdut bener dah.

Eh, iya gak ya? Nunggu Lita aja dah.

—-Singkat cerita—-

Daaaaannn, ternyata bener, mereka anak BOTR juga. Tuuh kan, udah gue duga.

Setelah berkumpul, ada sembilan orang dan beberapa puluh paket. Ada gue, Lita, Genis, Angga, Dita, Via, Yuni, Vi dan Novi. Kerennya lagi kita banyak yang baru kenal loh. Kaya gue cuma kenal Lita, Lita kenal Genis, Genis ngajak Angga, Dita, Yuni, Vi dan Via diajak Angga, ada temennya Genis juga. Begitulah. Syalala~

Kita di bagi dua tim, aliran kanan dan aliran kiri. Eits, bukan aliran begitu-begituan, warisan jaman Bapak Presiden Soeharto loh. Ini maksudnya aliran jalan, sebelah kanan jalan dan sebelah kiri jalan. Gue masuk aliran kanan, jalan dari sisi Detos. Tim lain dari sisi kiri, sisi Margo City. Rute kali ini dari Detos-Margo sampai Terminal Depok.

Berjalan, berbagi, berjalan, berbagi..

Oiya, untuk mengindari kebingungan orang kita menamai tim kita sebagai Komunitas Remaja Depok Peduli Sarapan Pagi, HAHA, buat prolog doang. Soalnya agak bingung juga ya. Sapa nih orang-orang bagi-bagi sarapan gak jelas? Jangan-jangan mau ngeracun lagi (Mungkin aja kan ada yang mikir gitu? Gue aja kali ya hoho maap maap). Masalahnya tujuan kita hanya berbagi dan kampanye pentingnya sarapan, gak di bawah institusi atau organisasi apapun. Demi generasi bangsa yang sehat, kuat, cerdas dan semangat untuk melanjutkan estafet kepemimpinan negri tercinta.

Ini foto tim kitaaaaaa… Jeg jeng jeng.

BOTR Team

Oh sungguh sesungguhnya enggan memajang foto ini, guenya tampak begitu lebaaaar, hosh. Apa daya. Huft!

Background N*kia dan Hoka-Hoka B*nto, bukan menunjukkan sponsor kita loh. Semuanya hanya kebetulan belaka yang mungkin memiliki kemiripan nama.

Aliran Kanan - Angkoters
Aliran Kiri - Jalaners

Warga Depok juga? Mau gabung? Yuk. Bisa mention langsung via twitter @talitazahrah atau @nafelton. Kalo mau baca laporan via blog dari Lita, bisa baca di sini (klik).

Saatnya berbagi 🙂 Yuk tularin ke sekitar kamu jugaa. Semoga bermanfaat. Fighting! Bye.

I’m in! Paling Janji 2011

Well, lamoonyoo gue gak update-update blog lagi. Terakhir itu NOVEMBER 30, 2010. Lima bulan!

Berdosa. Gue benar-benar merasa berdosa membuka kembali blog ini. Menatap nanar lalu tersudut di pojokan dengan sinar lampu temaram. Maafkan gue, blog sayang!

Semakin gak enakan melihat beberapa komen dari pembaca blog gue yang ternyata butuh info penting, tapi gak kebaca sama gue. Maaf ya, maaf.

Postingan ini berasa edisi maaf 2011. Mohon dimaafkan.

And so, banyak parah cerita dalam hidup gue yang terlewatkan begitu saja. Gue menelantarkan blog ini setelah sekian banyak kesibukan gue dari yang oke sampe yang busuk. Haha. Padahal sudah gue niatkan untuk ditulis di blog ini. Percayalah!

Bahkan list itu semua sudah rapi di diary gue. Oke gue ralat, sudah agak rapi di kertas coret-coretan gue yang menyebar dimana-mana, pyuh.

Dari mulai gue job di Republika jadi wartawan cupu yang sok asik, menghabiskan hari di negara pacar (abang Kim Nam Gil), winter di titik terparah, nyasar semalam suntuk dan gak ngerti bahasa orang, jadi wartawan TV di AnTV, wawancara Bapak Marty mentri ganteng, menyusup ke istana negara, karma gue sama Kim Hyun Joong, kehidupan keluarga baru gue di Sigap, prestasi dan terbitan baru dJ, konsolidasi gerakan mahasiswa yang hectic, pembagian tubuh gue antara Bandung-Jakarta, kangen kuliah, sampe karier gue saat ini. Aseik.

Hiyaaat..!

Janji 2011: SAYA TIDAK AKAN MENJADI BLOGER MURTAD YANG MENELANTARKAN BLOG INI BEGITU SAJA TANPA UPDATE YANG JELAS. Percayalaaah!!

Oke. Nantikan postingan yahuy gue. Hehe.

Salam,

Tetap Semangat dan Jauhi Narkoba!!

dapur~

lama ga posting, lagi-lagi gw akan menuliskan hal yang ga penting 😀

ini kisah gw. gw dan DAPUR. kisah yang sangat mengaharukan? bukan. menyenangkan? tidak juga. yang pasti bukan tentang gw yang lagi kepleset di dapur dan ga sengaja nemu kotak yang isinya emas 1 ton, bukan juga tentang kisah cinta gw dengan pangeran ganteng yang jemput gw pake kuda putih pas gw lagi di dapur. (hahaha, ga ngebayangin kalo tom felton dateng ke dapur rumah gw naek kuda, jangan deh. yang ada rumah gw ntar di-ee’in kuda lagi, iywh) uwoo uyeeh.

ga mungkin, dia sibuk syuting. gw paham itu kalo kita ga bisa sering-sering ketemu.

bukan juga drama cinta vino g bastian yang gw tolak di dapur (sori vino, walopun suara lo bagus abis, tapi gw masih setia sama tom felton), atau penyerahan nobel perdamaian buat gw di dapur, karena gw berhasil mendamaikan pertikaian kucing persia tetangga sebelah sama anjing di kampung sebrang sana. (apa dah?)

harus gw sampaikan, sebelum ini DAPUR adalah bagian rumah yang paling ogah gw singgahi lama-lama. kalo yang bantu di rumah lagi gada, kerjaan dapur yang paling mending buat gw adalah nyuci piring. yang lain? TIDAAAAK!!

MASAK? OH NO!!! i hate to do that >.<

kalo mami mulai bilang, “ayo ka, belajar masak.” itu sama saja terdengar “ayo ka, loncat dari gedung lantai 58 sambil makan beling sekarung.” zzz..

tapi ternyata, liburan lebaran sekarang ini, takdir berkata lain. guess what. gw melihat dapur sebagai tempat yang nyaman, kami saling bertatapan dan mulai jatuh hati (OKE, terlalu berlebihan)

walopun ga jadi cinta banget diem di dapur, paling ga gw mulai menikmati kegiatan MEMASAK. believe it? i dont. haha.

yang bantu di rumah lagi mudik, kerjaan otomatis harus dibagi-bagi. kemaren nyokap gw nyuruh gw MASAK. iwaaw. tentu dengan tutorial penuh, gw bolak-balik dapur-ruang tengah buat mastiin masakan gw. ahey.

mungkin nyokap berpikir, kalo gw masak bisa bantu-bantu membagi kerjaan rumah, tapi nyatanya TIDAK. haha. gw repot dan mengerahkan pasukan kurcaci-kurcaci.

TADAAA..! tapi ternyata masakan gw ahey juge bo! kata nyokap enak, mereka menyukainya. adek gw sampe nambah-nambah (entahlah kalo habis itu dia muntah-muntah) gatau biar gw bahagia padahal masakannya ga enak apa gimana. atau biar gw jadi semangat buat masak. apalagi pas gw update status tentang masakan gw (ga penting sumpah) temen gw bilang “Pnilaian orang tua kan krg objektif, anak biasa2 aj aj dblg plg keren sedunia, bla bla (kira-kira seperti itu)”

zzzz, kagak ada yang percaya gw bisa masak apa. syediih. ga deng, bodo amat. haha.

tapi yang pasti gw mulai menikmati kegiatan di DAPUR. entah mengapa gw jadi seperti farah quinn. haha. yummy and sexy food. masakan gw yummy loh, sexy sih ga deh kayanya. wkwkwk. (entahlah kalo lo menganggap gw sexy) oke masalah itu ga usah dibahas lagi, gw aneh buat menuliskannya, kalo gw emang sexy.

iwaw. enough. lolz.

farah quinn mesti hati-hati, bentar lagi trans tv mungkin akan memutus kontraknya dan menggantinya sama gw, nafielah felton. aha. yuuk. percaya kan lo percaya kan? definitly.

this’s it, daging tumis agak pedas dikit ala chef nafielah felton.

haha, ini salah satu hasil masakan gw. yang lainnya lupa di foto. parah. padahal itu merupakan momen penting dalam hidup gw. MASAK. tampilannya mungkin kurang meyakinkan, tapi rasanya enak kok. beneran dah. kagak boong gw.

oke, masakan selanjutnya saya akan memasak lebih baik. MISSION POSSIBLE 😀

berpamit

Walaupun udah cukup lama ga posting, sebenernya banyaaaaaaaaaaak bener-bener banyaaaaak hal yang mau gw tulis. Cuma emang dasar berasa artis, gw ngerasa kaga ada waktu buat nulis (huuuuuhh, ALASAN KAMU PUTRI!!!)

😀

Untuk itu, dengan ini saya sampaikan bahwa saya mungkin tidak akan posting tulisan dulu di blog ini, paling tidak 1 bulan kedepan. KENAPA??

Gw mau KKN cuy di Ciamis. Kuliah Kerja Nyata ya boo!! Dan gw ga bisa menjamin akan menemukan koneksi internet di sana. Dan kalo pun ketemu, gw rasa ga akan sempet deh buat blah bloh di depan komputer di sana. Ya intinya gw akan libur dah, posting blog, facebookan, cek-cek email, hal-hal yang berbau internet. Gw mau menyatu dengan alam kawan-kawan, meninggalkan teknologi internet sejenak. Haha.

Ingetin gw yaa untuk memposting banyak hal nantinya. Dan bercerita tentang surprise Gaolers 😀

Doakan saya teman-teman. Semoga lancar KKN, bisa mengabdi pada masyarakat, kembali ke tengah-tengah anda dengan selamat dan sehat, dan jangan doakan gw jatuh cinta sama pemuda desa (mitos kalo KKN) soalnya kasian ntar Tom Felton cemburu, kekekekeekekekk..

Oke, sampai jumpa teman-teman.

Assalamu’alaaaikuuum 😀 😀 😀