Umur Sudah Ada Yang Atur

Huah, itu aja deh yang gue inget-inget selalu, kalau dalam keadaan menegangkan, kalau lagi tengah-tengah berbuat dosa, kalau lagi bahagia juga sama. Enak kali ya, kalau mengakhirinya pas lagi bahagia-bahagia aja.

Kalau lagi menegangkan, di perjalanan jauh, lagi di mobil, kereta, kapal atau pesawat, gue kaya hufff, yaudahlah ya, menyerahkan diri sepenuhnya sama pemilik-gue-yang-sebenar-benarnya. Setiap mau perjalanan jauh aja misalnya, gue selalu berdoa bener-bener, kurang-kurangin bikin dosa (lah ini mah harus setiap saat ya haha), mikir positif, ikhlasin semuanya. Begitu dan selalu begitu.

Setelah adegan packing ribet ((yang selalu kena omel nyokap (kadang bokap) karena males banget buat beres-beres persiapan)) perjalanan ke bandara, check in, gue selalu kontak nyokap, bokap dan ngabarin grup keluarga gue di wassap. Itu semacam wajib hukumnya bagi gue. Selain karena gue anak nyokap-bokap, gue pengen kalau nanti umur gue berhenti di perjalanan (ini serius) dan gue nggak sempet ketemu mereka lagi, gue pengen mereka lah yang paling tahu posisi gue, dan merekalah orang yang terakhir gue kabarin.

Di samping ntar gue juga ngabarin sahabat-sahabat gue, buat minta doain (hehe) keliatannya simpel tapi menurut gue itu wajib. Orang-orang yang terakhir gue kabarin haruslah orang-orang penting dalam hidup gue. Melow banget gue haha.

Gue ngabarin sedetail udah sampe bandara (kalau nggak dianter), udah check in, udah lewat imigrasi (kalau ke luar negri), suasana hati dan pikiran (lagi makan dulu+sakit perut+ngantuk+ada barang yang ketinggalan+dll), mau boarding, dikit lagi boarding (naik pesawat terus matiin hape), transit dimana, sampe kapan, abis ini kemana lagi, foto boarding pass, nyampe, nunggu taksi atau jemputan, nyampe hotel, sampe bener-bener (oke aku tidur dulu). Sesering mungkin kalau nggak mau abis itu nyokap gue teriak-teriakan di wassap (canggih banget nyokap gue teriak via chat loh, bukan voice note). Awalnya cuma buat nenangin nyokap aja, lama-lama kaya mewajibkan diri sendiri.

Masa-masa take off dan landing juga jadi hal yang paling menegangkan buat gue, dan katanya masa kritis di dalam pesawat ya. Meskipun bolak-balik naik pesawat dan terlalu sering di atasnya, tetep aja bok gue parno (walaupun kadang juga nggak nyadar sih, naik pesawat naro barang, pasang sabuk pengaman, terus ketiduran, bangun-bangun udah nyampe, ini juga sering) 😀

Kabar pesawat Germanwings beberapa waktu lalu gue liat di tv bikin gue semakin, iya iya, gue harus siap dengan segala situasi. Gue naik pesawat yang sama saat gue dari Dusseldorf ke Birmingham kemarin. Terus mulai lah gue mikir yang aneh-aneh. Bok kalau gue ada di situ gimana ya?

Atau kasus pesawat MH 370, atau kasus QZ 8501, atau kasus-kasus seputar per-pesawatan lain.

(semoga para korban diterima di sisi Allah SWT, untuk keluarga, kerabat dan sahabat yang ditinggalkan bisa ikhlas dan dikuatkan, amin)

Gue harus siap kalau mesin pesawat rusak, ada yang skip, pilotnya ngantuk, co pilot nya abis putus cinta, penumpang ngamuk rusak pesawat, dibajak, ditembak pesawat lain karena dikirain musuh, diculik alien, diculik agen khusus buat dicuci otak, kesedot black hole, nabrak burung, nabrak tebing, bahan bakar abis, percobaan pembunuhan massal, atau apapun itu di pesawat yang bikin gue udahan. Huh hah.

Tapi ya itu tadi, gue selalu inget, umur sudah ada yang atur. Ikhlasin aja. Nggak cuma pas di pesawat atau perjalanan sih. Siap harus kapan aja, karena siapa yang tau coba?Processed with VSCOcam with f2 preset

Sebelum naik pesawat selain urusan kerjaan dan perintilan-perintilan nggak penting, pasti udah gue mandatin ke adek gue. Ini ada di situ, itu ada di sini, kalau begini tolong begitu, kalau begitu tolong begini (belum semua sih, tapi dikit-dikit).

Gue pernah naik Lion Air kalau nggak salah (lupa) dari Jakarta ke Riau buat liputan PON dulu. Pilot udah ngumumin buat landing, pesawat udah agak menukik juga siap-siap buat turun, tiba-tiba, wiuuz, muter parah dan naik lagi. Itu berasa banget bok, mau pingsan gue. Orang-orang sepesawat udah pada baca-baca. Kita terbang lagi, transit di Polonia, Medan sebelum akhirnya balik ke Riau. Itu snack jualan Lion Air yang mahalnya ampun-ampunan sampe abis tak bersisa, rebutan dibeli penumpang. Karena perjalanan lebih lama dan nggak sesuai perkiraan. Gue sampe kelaperan pengen ngamuk. Cuma karena suasananya tegang, gue cuma bisa duduk lemes. Lemes takut sama lemes kelaperan.

Jadi itu pas cuaca buruk, hujan deres, lintasannya licin, dan gue nggak ngerti itu pilotnya baru dikasih tau apa gimana. Masa udah siap-siap turun, tiba-tiba muter nanjak yang bikin perut mules.

Naik pesawat kalau ke arah Sumatera atau Indonesia Timur itu yah siap siap aja deh. Turbulens dan kawan-kawan. Banyakin zikir aja.

Pas ke Manado sama temen-temen gue, turbulensnya ampun-ampunan. Ada kali sepanjang perjalanan nggak berhenti. Kita ada sekitar 10 orangan kali ya, duduk deket-deketan, ada yang sebelahan, sampe nggak ngomong satu patah kata pun. Diem sepanjang perjalanan sambil pegangan di kursi masing-masing.

Sesekali saling lirik, tatapan pias tapi juga nggak ngomong, sibuk doa masing-masing saking kencangnya.

Pas udah sampe baru pada bisa napas, teriak-teriak Allahuakbar, alhamdulillah, astaghfirullah dan macem-macem. Sampe peluk-peluk segala. Update-an path langsung aneh-aneh dan gila. Bersyukur bisa selamat. Mungkin kita masing-masing udah mikir bakal lewat, Ya Allah.

Huff.

Gue juga pernah dulu pas SMP apa SMA gitu lupa. Sama nyokap sama adek gue yang pertama, kita naik kereta ke Semarang atau Kudus atau kota mana gue lupa. Lari-larian di Gambir karena telat, masuk ngejar-ngejar kereta yang udah mulai jalan pelan. Happ. Sampe di kereta. Dududu~ Karena bahagia-bahagia aja mau jalan ikutan nyokap, abis suasana rempong kita langsung pesen makanan. Milih ini itu, ambil ini itu.

Tiba-tiba grabak-brubuk, jegar-jeger, keretanya bergoncang kuat banget, batu-batu di luar kereta loncat-loncatan kena jendela. Barang-barang di bagasi atas juga mulai jatuh-jatuhan. Dorongan makanan dan minuman yang dibawa mba-mba petugasnya langsung oleng. Air-air minum tumpah ke adek gue yang duduk di pinggir. Satu gerbong langsung panik.

Ada apaan ini?

Saat itu gue ngerasa. Oh oke. Selesai ini gue. Bokap gue sendiri sama adek-adek gue yang lain. Secepat itu gue mikir kesana karena kereta itu oleng udah ampun-ampunan. Gerbong gue jalannya udah nggak di atas rel lagi.

Bla bla bla. Akhirnya kereta berhenti. Ternyata gerbong yang gue naikin keluar dari rel. Gerbong kita diputus, kita pindah ke gerbong depan. Yang di gerbong depan selow-selow aja nggak tau apa-apa. Ternyata mereka nggak ngerasain dan malah bingung kenapa berhenti. My god. Gitu deh pokoknya.

Naik mobil dan kecelakaan juga pernah. Huf. Ini pas kuliah, gue perjalanan dari Bandung mau pulang ke Depok dengan salah satu travel. Mobil emang lagi melaju kenceng di sebelah kanan. Terus di depan kita ada yang tabrakan kalau nggak salah, supir travelnya langsung banting setir ke kiri. Blassssss. Kita malah ditabrak juga sama mobil lain yang juga ngebut. Bagian depan dan bangku supirnya hancur blas. Tapi supirnya alhamdulillah nggak kenapa-kenapa. Hanya luka-luka ringan, tapi tetep bikin ngilu.

Gue duduk di tengah sebelah pintu bagian kiri. Gue langsung gemeteran karena awalnya gue pesen kursi ke travelnya buat duduk di depan, tapi pas naik mobilnya tiba-tiba pengen pindah ke tengah karena ngantuk. Biar bisa tidur enak. Kalau duduk sebelah supir terus tidur rasanya nggak enak aja. Gue enak tidur, bapak supir kerja. Pindah lah gue ke tengah.

Ah gue sampe ngeri buat berandai-andai kalau gue tetep duduk di depan. Astaghfirullaaaah. Ya Allah nggak tau lagi deh.

Yang bikin sebel adalah petugas xxxx-nya yang dateng terus bilang, “ini mau diperkarakan ke polisi apa ga? Kalau diperkarakan bisa ribet loh, bla bla bla….” intinya kita nggak dibantu. Emang dasar k**pret.

Mobil travel tetep jalan pelan-pelan-super-banget dengan kondisi ancur di depan. Dan di depan salah satu gerbang tol kita dijemput sama mobil lain dari travel yang sama.

Gue langsung bbm bokap gue dan bla bla bla, nangis.

Pernah juga dulu pas kuliah gue naik bus sama anak-anak BEM Unpad, gue lupa sama anak kampus lain juga apa nggak. Kita mau demo ke Jakarta (gue anaknya demo banget lah dulu, sampe bolos-bolos kuliah, begitu). Gue nggak tau siapa yang salah karena kriyep-kriyep tidur di bus, tiba-tiba, dasssss, bagian belakang bus dihantam sama truk. Kaca bus belakang pecah dan kena beberapa temen gue yang di belakang, luka berdarah-darah. Dan truknya kabur seinget gue.

Untungnya ada anak keperawatan yang ikutan, temen gue yang luka itu langsung dibersiin lukanya, dapet pertolongan pertama. Setelah panik-panik akhirnya tetep lanjut ke Jakarta, dan temen gue yang terluka (luka dalam hati yang tersayat) juga tetep ikutan aksi. Gile kan totalitasnya. Hehe. Begitu.

Kalau naik kapal dulu pernah pas masih kecil kecil, alhamdulillah nggak kenapa-kenapa sih, semoga jangan pernah. Paling karena musim ombak aja, jadinya agak terombang-ambing di tengah laut.

(ceritanya darat, laut dan udara banget gue)

Intinya setiap mau melakukan perjalanan, ada banyak yang bergejolak dari hati sama pikiran gue. Seneng karena akan melakukan perjalanan, bisa ke tempat baru, ketemu orang baru, banyak yang baru-baru (baju baru, buku baru, mainan baru, haha), tapi ketir juga di proses perjalanannya. Lalalala~ Gue kayanya banyak inget umur kalo lagi di perjalanan deh. Insaf-insaf dan baik-baik haha. Tapi ya mau gimana lagi, toh semua udah ada yang menggariskan kan?

Umur sudah ada yang atur itu juga yang bikin gue selalu mikir kalo mulai-mulai melenceng, curang, jahat, atau bikin dosa secara sadar haha. Iya mungkin gue mikirnya gue banyakan berbuat baik, banyakan ibadahnya (yeee, situ oke? haha), dosa dikit-dikit doang dan jarang kok (yeee, situ oke? :p). Tapi kalau gue meninggalnya pas lagi bikin dosa apa kabar? Langsung deh bhhaaayyyyy….

Semoga kita semua bisa mengakhiri “perjalanan” yang sebenarnya dengan baik.

Tobat.

Processed with VSCOcam with c1 preset
duduk di pesawat
Advertisements

Hari ini Belajar Bersyukur

Alhamdulillah, alhamdulillah. Selalu bersyukur atas semua nikmat yang udah gue terima selama ini. Dari hari ke hari terus belajar buat semakin bersyukur, menjalani, menikmati, memaksimalkan dan menjaga kepercayaan orang. Haha, berat ya bok. Tapi ini serius deh.

Hari ini, hari kedua di Hong Kong. Kyay. Senangnya. Ini kali ke dua gue nyampe, nginjek bumi dan menghirup udara di Hong Kong. Mmmmmhhhhhhh haaaaahhhhh. Hong Kong juga yang menjadi negara pertama yang gue kunjungi, sejak bergabung “di sini” hehe. Jadinya berkesan banget.

Secara ya dulu suka nonton film-film China yang latarnya di Hong Kong, banyak mafia, rame, pusat belanja, banyak wisatawan, begitu-begitu. Eh, sekarang udah bisa bolak-balik Hong Kong.

“Dari mane buuk?” :: “Dari Hong Kooooong”

Alhamdulillah 🙂

Bersyukur bisa ngerasain ini semua. Dapet fase dan pengalaman yang nggak semua orang rasain. Kerja dengan passion dan nggak semua orang bisa memiliki pekerjaan menyenangkan ini. Walaupun penuh duri dalam daging, udang di balik batu, aral melintang, jiwa yang terampas, hati yang tersakiti, raga yang melayang dan kerikil yang menghadang. Hahak. Tapi senaaaaang, tapi riaaaang. Semoga langgeng, uhuk. Karena gue kaya Rossa yang selalu tegar. Lol.

Alhamdulillah.

Belajar bersyukur dan mengimbangi dengan kegiatan-kegiatan positif (eak, lebehnya muncul). Bukan lagi melankolis sih, cuma lebih ke kontemplasi aja (aposeh).

Begitu deh begitu deh.

Sekarang mau liputan atlet-atlet latihan nih, semoga bisa intip-intip yang seru-seruu. Mau ketemu abang-abang ganteng yang migrasi dari Fuzhou abis turnamen kemaren.

Dan, ah ya, tadi pas sarapan ketemu si lucu-lucu ganteng yang lagi ngehits, Chou Tien, yang semakin ganteng. Dan ketemu Jan O yang semakin laki. Huaaah, jiwa-jiwa groupies mulai hidup dah nih. Tapi seperti biasa bok, manner harus dijaga. Mata-mata ganas harus ditahan, kaing-kaing harus dikontrol demi menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, nusa, agama dan pancasila yang katanya masih ada lima.

Terus pas makan siang ketemu Chou Tien lagi. Emang dasar aja dia caper sama gue kayanya, masa tiap gue makan dia selalu ada (yakeleeeeuuus). Beres makan ke supermarket ketemu lagi, mana gue lagi milih-milih softek pula (penting banget gue ceritain detail) kan jadinya gimana-gimana ya. Haha. Untung gue cerdas, beres belanja karena ogah beli kantong plastik (FYI, belanja kalo pake kantong plastik di sini mahal bok) gue tukeran belanjaan sama mba Widya. Mba Widya yang pegang softek, gue bawa air mineral botol yang mba Widya beli.

Bener aja, pas keluar supermarket ketemuan lagi. Si Chou Tien balik lagi. Tuh, fix kan, bener kan kalo emang dia caper sama kita berdua, lol. Kemana gue melangkah tuh dia kaya selalu membayangi kehidupan gue. Gimana dong nih cara menghindarnya? Gue harus ngomong apa kalo ketahuan sama Tom Felton? Hufffff.

Terus nyampe hotel pas mau naik lift, emang dasar jodoh gue sama yang ganteng-ganteng, eeh ketemu deh sama Lee Yong Dae dan Yoo Yeon Seong. Jodoh kan gini kan kalo begitu ceritanya :p Untungnya gue kebagian bawa air mineral botolan, bukan barang yang satunya lagi, yang dibawa mba Widya haha (Emang ngapah woi? Emang dese ngeh?) Yaudah sih, suka-suka imajinasi gue aja. LYD tampak masih ngantuk baru landing, tapi YYS seger buger aja. Dua-duanya masih ada aura glitter-glitter berkilauan, karena abis menang di China.

Dan informasi penting lainnya adalaaaah, kita satu tower hotel (ini penting ya bok) haha. Intensitas se-lift bareng dan berpapasan dijamin akan semakin tinggi (ketahuan banget jiwa-jiwa loser) 😀 😀

Lah ini awalnya gue mau ngeblog sok-sok dewasa, kenapa ujung-ujungnya jadi cerita-cerita yang menurunkan derajat gue sebagai wanita anggun coba. Oke kalau begitu harus segera diselesaikan. Bye!

IMG_0344
View dari kamar hotel di Hong Kong, ceritanya lagi (sok-sok) kerja

Jangan Bilang Terlalu Cepat

“Jangan bilang terlalu cepat tercapai, tapi segera susun capaian baru,”

Kira-kira begitulah yang bokap gue bilang pas gue ngobrol berdua tentang dunia dan perkarieran gue sejauh ini. Sesi ngobrol kali itu diawali pertanyaan-pertanyaan bokap tentang kapan gue lanjutin kuliah, ambil master, kapan gue perdalam lagi program bahasa, apakah gue nyaman dengan pekerjaan sekarang, dan mau apa gue kedepannya (dalam karier dan pendidikan). Jangan libatkan pertanyaan tentang nikah, please. Itu masih belom kebayang sama gue. Masih banyak misi yang harus gue selesaikan di muka bumi ini sebagai makhluk Tuhan paling sexy (Silahkan muntah)

Jangan tanya sekarang gue kerja dimana. Hahaha. Gue bahkan bingung. Rezeki datang begitu aja rasanya, dengan gue mengerjakan hal-hal yang gue suka (Alhamdulillah) Nonton gratis, bikin berita, foto-foto, ketemu banyak orang baru, melakukan hal baru, di tempat yang berbeda-beda, jalan-jalan gratis dan berdekatan dengan orang-orang yang dulu kaya jauh dari jangkauan (yang terakhir ini agak lebay) (tapi tetep, alhamdulillah alhamdulillah Ya Allah)

Freelance. Bebas dan tak terikat. Itu jadi zona nyaman gue sekarang. Saking nyamannya bokap khawatir gue nggak berkembang (wakdezig). Tapi iya juga sih.

Pekerjaan ini memang nggak kebayang bakal gue dapet lebih cepat. Dalam jenjang karier yang gue bayangin, gue raba-raba terawang pas masih kuliah, mungkin gue melang melintang liputan hancur-hancuran jadi jurnalis kacangan, masuk desk kriminal, liputan perang, investigasi hal-hal misterius dan terselubung, jadi tawanan perang, kejar-kejaran sama monster atau apapun itu (Oke pikiran gue mungkin terlalu tradisional dan tidak cetar membahana badai katrina). In the end, gue mau hoya-hoya liputan jalan-jalan, jadi desk olahraga dan menutup karier di fase usia bahagia jadi istri sholehah :p (Pikiran standar wanita cantik jelita)

Ya dari awal gue emang udah mutusin sih, nggak ingin jadi pegawai kantoran. Karyawan atau pekerjaan apapun yang mengikat gue dengan jam kantor nine-to-five. Apa kabar anak-anak gue nanti? Jauh dari belaian emaknye yang kece (Katanya nggak mau mikirin nikah, tapi udah mikirin anak. Labil) (Lo pikir jadi jurnalis apa kabar fay, malah kagak ada jam kerjanya kali) (Ya tapi ini namanya passion) (halah) (abaikan)

Dan kemudian tapi lini masa gue berkata lain (ini kalimat bener apa nggak sih?) Diawal karier gue malah langsung dapet zona nyaman. Kerjaannya keliling Indonesia, liputan pertandingan, bulutangkis, jalan-jalan, nulis artikel, dapet uang tambahan (Bersyukur fay bersyukur)

Yazeek.

“Kamu mau sampai kapan gini terus?”

Pertanyaan bokap sudah pasti bukan karena beliau nggak seneng sama kebahagiaan gue. Tapi meyakinkan kalau masih banyak hal yang harus gue rasakan. Jangan terpaku di satu titik yang mungkin bisa dikuasai tanpa harus berlama-lama.

Ya dari situ gue bertekad. Rencana jangka panjang hidup gue yang terakselerasi ini harus cepat diperbarui dan ditingkatin lagi. Jangan kebawa arus, jangan cuma mengikuti arus. Mau ganti tahun baru masehi nih ya, sekalian aja bikin targetan baru. Harus cepet-cepet ke London juga kan gue, sebelum Tom Felton keburu nikah, kalo nggak mau jadi istri kedua, whuff.

Intinya ya intinya. Jangan stak di satu titik dan nggak berkembang lah. Sekian begitu saja.

Semangat semangaat!!

Semoga limpahan rezeki yang sekarang gue rasakan, bisa dirasakan banyak orang, bisa berkah dan bermanfaat.

Dan di sisi lain,

“Naf lo kapan cabut, gue siap gantiin ya kalo lo mau beres dari kerjaan yang sekarang?”

“Naf lo capek nggak? Sini gue gantiin aja”

“Kak kalo udah bosen, aku aja ya yang dipromosiin buat gantiin kak Naf. Asik banget kerjaannya,”

“Naf kapan pun lo cabut, gue harus jadi orang pertama yang tau. Kasih ke gue aja kerjaan lo,” Hahaha, kampret.

Syalalalalalala.. Siaul. Banyak yang pengen gue buru-buru cabut =D =D

Happy workin’

 

Renungan Hujan, Untung Saja Bertekad

Satu sore ditemani geli-geli rintik hujan yang mengguyur, gue duduk di halte damri. Pangdam Dipatiukur lebih tepatnya. Suasananya sama sekali gak romantis dan unyu-unyu, kaya video klip bersama bintangnya aurel. Padahal intinya mirip, kita sama-sama duduk di halte, berteduh dari hujan. Gue duduk di halte yang beberapa sisi atapnya udah bocor, ditemani bau got yang meluap, antara bau busuk dan pesing nyampur jadi satu. Hoks.

Padahal waktu hujan adalah salah satu moment favorit gue. Dimana gue bisa menikmati bau tanah basah yang syahdu, menenangkan. Hmmmm, bau yang khas..

Sendiri. Kadang kita memang butuh waktu sendiri untuk berpikir dari berbagai sisi, menangkap sinyal-sinyal bahasa Tuhan yang terabaikan, atau apapun itu. Melakukan hal-hal di luar kebiasaan. Terus terang gue termasuk tipikal orang Indonesia kebanyakan yang suka berkelompok, asik dengan komunitasnya, nge-gank mungkin kasarnya. Bukan tidak mau peduli dengan orang lain, tapi lebih kepada memperoleh rasa nyaman dengan komunitas.

Tapi bukan berarti gue gak bisa mandiri. Gue tetep independen dan gak cuma terpaku pada ikatan tertentu. Ya kalo gue lagi sendiri gue tetep hidup dan senang-senang. Well yeah kita suka dong nemuin orang yang cuma rame kalo lagi sama temen se-ganknya, tapi kalo sendirian melempem aja, kaya makhluk asing dari planet lain, gak bisa ngapa-ngapain. Jago kandang.

Memperhatikan sekeliling, gerak-gerik orang, mimik wajah gusar, sekelompok anak SMA lagi pada gossip, angkot-angkot ngetem, asap rokok yang mengepul tebal, tukang batagor dan gorengan yang menepi berteduh, ibu-ibu paruh baya dengan bawaan kantong besar yang beratnya melebihi berat badannya, mahasiswa yang lagi pada kejebak ujan di tukang foto kopian, macam-macam.

Sekali-kali mata dan jari-jari gue beralih ke handphone. Main game, bosan, liat-liat lagi. Merenung.

Tunggu. Balik lagi ke pemandangan tadi,

… gerak-gerik orang, mimik wajah gusar, sekelompok anak SMA lagi pada gossip, angkot-angkot ngetem, asap rokok yang mengepul tebal, tukang batagor dan gorengan yang menepi berteduh, ibu-ibu paruh baya dengan bawaan kantong besar yang beratnya melebihi berat badannya, mahasiswa yang lagi pada kejebak ujan di tukang foto kopian, ….

Aah, yaa.

Tukang gorengan.

Tiba-tiba gue inget sesuatu, tukang gorengan.

Gue punya teman, teman dekat. Kita suka bercerita tentang banyak hal, apa pun, dari yang paling penting sampe gak penting. Dari masalah negara sampe cuma nanya “anti spy hape yang bagus, yang ini atau yang itu ya?”.

Dia pernah cerita ke gue, “Kamu liat tukang gorengan itu gak?”,  gue ngeliat ke arah yang dia tunjuk.

“Dia salah satu motivasi saya untuk kuliah loh,” katanya.

“Oh ya?” gue masih bingung, belum menangkap maksudnya.

“Ya, karena kalau saya hanya sekolah sampe SMA, saya pasti disuruh kerja biar langsung dapet duit. Jualan gorengan itu hal yang paling mungkin,” katanya lagi. Gue hanya mengangguk-nganguk, mendengarkan.

“Karena saya gak mau jadi penjual gorengan, makanya saya belajar yang rajin buat sekolah tinggi sampai kuliah kaya gini. Bukan maksudnya jual gorengan itu jelek ya, cuma saya punya cita-cita yang begitu tinggi dan ingin maju,” teman saya itu mulai menjelaskan panjang lebar.

Hemm, ok. Gue agak speechless karena itu gue denger langsung dari temen gue. Bukan di film-film laris yang mengangkat kisah pinggiran, atau novel-novel menggugah ataupun cerita dari orang-orang.

Di lain waktu dia juga pernah ngomong, “Kamu tahu laskar pelangi?”.

“Of course,” gue jawab mantap.

“Ya, orang-orang banyak nangis pas nonton karena terharu, kalau saya nonton juga nangis, tapi itu lebih seperti flashback tentang saya waktu SD,” katanya sambil tersenyum simpul. “Entahlah mungkin kebanyakan orang belum tau keadaan yang lebih nyata atau gimana, tapi banyak loh kisah yang kaya di film laskar pelangi itu, kaya saya, cuma bedanya saya gak dijadiin film aja ” katanya santai.

“Yaudah ntar gue aja yang bikinin filmnya,” kita sama-sama ketawa.

Dan teman gue ini emang jago loh. Serius. Dia suka ikutan kompetisi-kompetisi keilmuan, pernah menang kontes orang pintar di kampusnya, aktif dimana-mana, jadi pemateri ini itu, pernah jadi ketua perkumpulan orang muda berpengaruh di Indonesia dan banyak lagi.

Tekad coy. Itu kuncinya. Memang sih, ini belum menjadi fase klimaks dalam puncak karier temen gue itu, tapi ini bisa jadi motivasi buat kita. Minimalnya buat gue, yang suka layah leyeh seenak jidat.

Kebayang kan kalo temen gue ini gak punya tekad yang kuat, habis SMA dia mungkin pasrah, gak melanjutkan kuliah, jadi penjual gorengan. Pertemuan kita pun mungkin bukan sebagai temen masa kuliah, tapi pertemuan antara penjual dan pembeli. Gue lagi beli gorengan.

Begitulah.

Ahh, hujan reda. Saatnya melanjutkan perjalanan.

Kali Ini Tak Bisa Dibagi

Pagi ini masih dengan rutinitas yang sama, seminggu ini benar-benar sama.

Bangun tidur dengan pengelihatan yang masih kabur, beranjak keluar dari gulungan selimut, meraba-raba sekitar langsung menyalakan laptop. Membuka file berjudul bab 4,  sudah begitu saja. Kemudian membiarkannya dan melakukan aktifitas lain, sholat, kembali guling-gulingan di kasur, mengaduk-aduk dapur kosan nyari yang bisa di makan. Menonton tv sebentar, melihat perkembangan dunia luar, sebentar saja, lalu kembali duduk di depan layar laptop yang kian hari kian membuat pusing mata. Ya, pusing mata.

Rutinitas baru, bangun tidur langsung buka laptop, sekedar memastikan apakah bab 4 gue ada kemajuan apa ga. Untungnya selalu ada perkembangan, meski hanya satu kalimat, yang beberapa waktu kemudian mungkin bakal gue hapus lagi.

Kali ini tidak bisa dibagi, rata-rata teman sekitar gue pun merasakan hal yang sama. Sibuk bergulat dengan tugas akhir yang belum juga berakhir. Untuk apa dibagi, toh  mereka pun sudah punya banyak yang sama dengan gue.

Dan hiburan gue adalah blog walking. Ketawa ketiwi baca ini itu, angguk-angguk pala kalo nemu yang baru, bosan dan mencaci maki ketika melihat sesuatu yang busuk. Kemudian, harus segera kembali pulang, pulang ke file word bab 4 gue.

Menulis hal-hal gak penting menjadi hal yang menarik saat ini, ngeblog, ngetwit, tidak di facebook. Facebook kian membosankan, bagi gue. Dan yang lebih memuakkan lagi, ternyata gue lebih banyak menelurkan tulisan busuk. Entahlah, gue tampak sulit menyampaikan dalam bahasa tersirat yang misterius, yang yoi, yang bikin orang kagum, yang multi tafsir, yang menggemparkan, amazing, belum pernah ada sebelumnya. Khas penulis oke versi gue, menyembunyikan perasaan dalam tulisan. Padahal tulisan itu sangatlah keren buat gue. Keren mamen! Tapi gue gak bisa -___-“

Sementara gue, mungkin terlalu jujur ketika meluapkan perasaan dalam tulisan blog gue, gampang ketebak banget, gak keren. Gue cuma berharap hukum alam itu benar adanya, bahwa orang keren memang tidak pernah merasa dirinya keren, malah merasa cupu. Dan itu gue, berarti gue yang sebenarnya tetaplah keren. Pret!

Dan beberapa waktu  lalu baca-baca postingan blog gue yang belakang-belakang,

OH MY GOD

Sungguh alay. Ya gue alay banget dalam menulis. Tak penting untuk dibagi. Come on!

Malu bacanya. Elo alay naf! Beneran.

*meremin mata, tutup telinga, geleng-geleng kepala*

Ya Tuhan Pemilik Seluruh Alam, gue suka ngatain orang alay, dengan tulisan gede kecil yang nyampur-nyampur sama angka, dengan nama facebook yang alay, dengan bahasa-bahasa planet mars, yang update status facebook beberapa detik sekali (mungkin itu orang belum kenal sama yang namanya twitter), dengan foto kamera pake angle dari atas (oke, gue juga ada sih foto hina kaya gini), dengan rambut alay yang nutupin setengah muka, dengan berbagai hal yang menurut pengelihatan mata kaki gue begitu alay,

Ternyata tulisan gue pun alay.

Ya Allah, dosa besar tipe apa yang pernah gue lakukan, sehingga gue ikutan kena kutukan alay. Mari istighfar bersama..

ASTAGHFIRULLAHALADZIIIM.

Gue harus tobat, walau mungkin sedikit agak susah.

Ya lebih baik balik lagi ke file word gue. Melanjutkan bab 4. Bye.

kontemplasi sejenak

ketika merasa mulai sedikit berpaling dari haluan, banyak capaian yang sulit berkompromi untuk dituntaskan, meraba arah buram tujuan bukan berarti tidak memiliki.

asa meredum, pikiran kalut, meski seharusnya tidak harus berlarut-larut.

kontemplasi sejenak, berharap menemukan raga yang melayang, jiwa yang berbayang. kontemplasi sejenak, semoga bisa menjadi penawar hebat. kontemplasi sejenak, memandang jauh ke depan berharap menemukan hal yang lebih bermakna.

just wanna be better than now 🙂