Jalan Bareng Aset Negara

Kerja di lingkungan adik-adik dan kakak-kakak atlet lucu dan berbakat ternyata nggak bikin gue serta merta asik aja sekenanya sama mereka, bisa deket dan lala-lala bareng. Soalnya, deket-deket mereka kadang malah bikin gue worry sendiri. Apa? Apa yang membuat gue worry?

Pertama, mereka lucu-lucu, gue jadi khawatir akan berpaling dari Tom Felton atau Kim Hyun Joong. Jadi ya gitu, harus kuat iman (aposeh).

Kedua, bok ini yang kedua penting banget. Gue berjalan dengan aset negara. Pahlawan bangsa yang akan berjuang di lapangan. Baek-baek deh deket-deket mereka. Salah-salah kalau terjadi sesuatu, gue langsung dihapusin status kewarganegaraannya. Karena merusak aset bangsa. Wakdezig!

Sebagai fotografer, atau istilahnya kuli panggul kamera dan tukang foto-foto, pasti banget lah bawaan gue segambreng-gabreng. Body kamera, lensa segaban-gaban, flash, charger, alat bersih-bersih kamera, laptop beserta keluarganya, kaber-kabel, gembok laptop dan ribuan perangkat lainnya, mesti banget selalu ada di samping gue. Di samping gue. Nggak boleh jauh-jauh.

FYI, berat tas kamera gue kosongan aja bisa 4 kg sendiri, ditambah barang seabreg-abreg bisa 14 kg lebih (pernah sampe 17 kg, nggak tau isinya apaan).

Jadi kalo gue naik bus dipanggul bareng, naik pesawat masuk ke kabin, ke hall yang tingkat-tingkat ya harus dibopong. Untuk ukuran badan gue yang langsing singset dan menawan (ngarep!) ditambah fitrah gue sebagai seorang wanita yang lemah lembut, beban segitu lumayan PR juga ya bok. Kalo nggak stretching, salah-salah gue bisa encok. Kalau enggak encok, tangan gue sengklak. Dan itu udah beberapa kali terjadi, tangan sengklak sungguh menyakitkan. Tapi tetep hati bahagia.

Nah, di posisi inilah datang hati-hati putih suci dan penuh keikhlasan.

“Mba, tas lo gede amat, sini gue bantu,”

“Mba koper sama badan lo gedenya sama, kuat bawanya?” <– Kalo yang ini antara mau nolongin sama ngatain ya beda-beda tipis lah.

“Mba ini bawa tas raket gue aja, lebih ringan, koper lo biar gue yang bawa,”

“Jangan sok tegar sama sok kuat deh, sini gue aja yang bawa. Bawa apaan aja sih lo, ribet banget, bawa barang jangan banyak-banyak makanya” <– Kalo yang ini kagak tau kerjaan gue kayanya, disangka gue nebeng liburan doang kali haha

“Kakak, sini aku aja yang naikin di atas bus, kamu naik duluan gih,”

“Mba sini saya aja yang bawa, mba Nafnaf duluan aja masuk bus,”

“Sis, perlu bantuan?” <– Yang begini fix basa-basi aja sih

“Sis saya bantu ya? Bantu doa” Oke baiklah =))

Dan berbagai macam bantuan yang ditawarkan, mungkin kasian kali ngeliat gue rempong, pake ransel dan gerek koper kamera seberat (cintaku padamu) apaan tau.

Set set set…dengan tangkas dan penuh tanggung jawab langsung gue tangkis.

“Waduh waduh, nggak usah bro, gue kuat kok, sono duluan aja,”

Atau biar keliatan keren gue jawabnya, “Tenang, walaupun gue langsing, kekuatan gue melebihi agung herkules kok haha,”

Bok, yamasa iya gue membiarkan tangan-tangan ganteng nan lucu mereka membawa barang-barang ini. Kalo mereka cedera terus nggak bisa main, terus target negara nggak tercapai, matilah gue. Turut berkontribusi dalam kegagalan negara. Kegagalan negara. Gimana bisa coba? Orang cita-cita gue aja pengen dapet nobel perdamaian, eh ini malah menghancurkan reputasi bangsa (Ok, too much information).

Begitulah.

Belom lagi kalo gue misalnya lagi makan sesuatu, “Mba itu apa? Bagi dong laper,”

Ya bukannya gue pelit, cuma makanan gue kadang tidak terakreditasi sehat apa nggak nya buat atlet, “Yah ini ada es nya, besok kan lo main, ntar sakit perut lagi, nggak usah yaa,”

Dengan berbagai reaksi yang diberikan, mendingan gue jadi common enemy deh dari pada ujung-ujungnya gue terlibat dalam kegagalan mereka.

Atau misalnya ada yang abis tanding terus ngajak makan, “Udah makan belom? Ntar bareng ya, belum makan nih laper,”.

“Yah kerjaan gue masih banyak, gue makan jam 9 malem nanti kayanya, lo duluan aja, ntar jam tidur berkurang lagi, kan besok mau main,”.

Serba takut, serba salah dan serba menghindar kalo lagi pertandingan haha. Jadi yaa, kita jauh-jauhan aja dulu ya.

Untuk menjaga konsentrasi atlet, kita juga harus tau-tau waktu. Jangan ajak mereka ngobrol sebelum mereka bertanding. Kalo kebetulan papasan pun diusahakan jangan berkomunikasi, gue malah lebih sering menghindar, muter cari jalan lain (Yaelah ribet amat buk). Sekedar kasih semangat sebelum tanding juga nehi deh, karena banyak faktor yang bisa mengganggu konsentrasi mereka. Mendingan ntar aja kalo udah beres.

Karena yaa itu, tipe atlet kan beda-beda ya, ada yang selow aja, pemanasan biasa dan masih bisa diajak komunikasi, ada yang kalo lagi pemanasan perlu fokus dan nggak boleh sama sekali terganggu, ada juga yang pemanasan santai tapi habis itu ada ritual mendengarkan lagu klasik selama beberapa menit tanpa boleh diganggu sama suara apapun, untuk meningkatkan konsentrasi. Macem-macem lah. Jadi kalo mau lalala lilili, abis pertandingan aja gimana?

Eiits, ntar dulu.

Abis tanding juga harus bisa liat-liat sikon. Kalo pada menang mah masih bahagia-bahagia aja, nah kalo kalah, heemmm.. Dari pada dijutekin karena emosi masih labil, masih dengan trik yang sama, mendingan menghindar deh. Nggak usah sok-sok nenangin, karena nggak ada yang bisa mengerti kondisi mereka selain diri mereka itu sendiri (sotoy bergejolak).

Begitulah. Berjalan dengan aset negara itu menyenangkan, membanggakan, tapi kadang mengkhawatirkan juga. Well, yang pasti ya harus tau diri aja pokoknya.

image(1)
Bareng kak Chibi, di Denmark

 

 

 

 

 

 

image(8)
Hattrick All England, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir
image(5)
Perunggu Kejuaraan Dunia 2014 di Denmark, Tommy Sugiarto
image(2)
Medali emas Asian Games, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan di Korea, yeay
image(4)
On the way to stadium, bareng koh Simon Santoso, di India pas Thomas & Uber Cup 2014
image(3)
Sebelum pertandingan, All England 2014, bareng Berry, Irfan dan Jordan
Advertisements

Terkenal Di Jajaran Tukang Ojeg

Hai hai, assalamu’alikuuuum, sudah 8 syawal aja ya bo. Hayoloh udah pada beres belom puasa syawalnya? (jawab dalam hati aja, biar nggak dibilang riya, haha)

Masih dalam suasana lebaran, gue mau minta maaf dari lubuk hati yang paling dalam, kalo-kalo ada salah kata, perbuatan secara langsung dan nggak langsung, sengaja, nggak sengaja atau sengaja banget. Dimaafin ya maafin.

Pagi ini ketemu bapak-bapak supir ojeg baik hati yang nanyain kabar dan ngucapin “Selamat kerja neng”. Huah, sederhana aja sih, tapi ternyata hal-hal nice kaya gitu bisa bikin mood baik ya untuk memulai hari.

Ngomong-ngomong masalah tukang ojeg, gue jadi inget, kalo mau masuk ke Perumahan gue, dari jalan besar gue harus naik ojeg. Karena hampir tiap hari melakukan hal yang sama, abang ojegnya hapal sama gue. Gue terkenal di pangkalan ojeg. Bukan karena apa-apa, tapi KARENA GUE NAIK MOTOR DARI SEBELAH KANAN.

Emang masalah ya kalo naik motor, dibonceng, duduk ngangkang (ini gue nggak tau padanan kata yang lebih sopan apaan, jadi maap deh kalo agak-agak, haha), terus naiknya dari kanan?

“Narik nih narik ayo giliran siapa? Ini eneng yang naik dari sebelah kanan nih,”

“Neng kenapa sih kok naiknya dari sebelah kanan”

“Hati-hati jatuh neng, kok dari kanan sih? Aneh haha”

Bayangin woi, bayangiiin, gue dibully sama abang tukang ojeg. Sedih.

Gue kira penderitaan hanya sampai di batas perempatan aja, tapi hufte, pas gue dibonceng adek gue juga, “Masih aneh aja hidup lo, naik motor masih dari kanan? Haha”

Bahkan bokap gue pun menanyakan hal yang sama, KENAPA GUE NAIK MOTOR DARI SEBELAH KANAN.

Mana gue tau. Gue ngerasa lebih nyaman aja naik dari kanan. Sama nyamannya ketika gue bareng Yong Dae. Jangan tanya kenapa Yong Dae nyaman sama gue. Ya mungkin karena dia nyaman. Udah gitu aja.

Jadi apa gue harus ngadu ke lembaga perlindungan anak lucu yang terbiasa naik motor dari sebelah kanan? Agar apa yang gue lakukan tidak dikategorikan sebagai kejahatan dan gue bebas bergerak bersama cowok-cowok kece di sekitar gue, kaya Yong Dae, Tom Felton, Kim Nam Gil, Kim Hyun Joong dan sodara-sodaranye? Apa gue harus bikin perhimpunan kerukunan orang-orang keren yang naik motor dari sebelah kanan? Terus melakukan kegiatan-kegiatan sosial sambil ngundang media supaya nggak terabaikan? Ohmay tolong.

Atau sebenarnya itu alibi mereka aja karena mereka ngefans sama gue sebenernya? Iya sih ini kayanya. Fix yakin dah.

Sekarang terkenal di antara tukang ojeg. Yasudahlah ya, dikit-dikit dulu. Ntar juga kalo saat yang tepat gue mengumumkan hubungan gue sama Yong Dae atau Tom Felton, ketenaran gue pasti lebih luas skalanya.

Gue naik motor dari kanan dan gue tenar di antara abang ojeg!

Yeah~

Hello Owi-Butet, Congratulation and Keep Fighting!

Happy long weekend guys. Gue sendiri cukup bahagia menikmati panjangnya libur dengan bercengkrama bersamaaa………………. diri sendiri. Belajar aja dah. Beberapa hari ini gue merasa kapasitas otak gue menurun gara-gara kagak belajar-belajar haha *mayuuu* Yasudahlah. Eii, gue mau cerita tentang penyambutan atlet nih, sebelum sibuk belajar lagi. Cekidout.

– – – – – – – – – – – – – –

Tanggal 13 Maret gue baca twitnya @bulutangkisindo: (Invitation) Penyambutan Juara All England 2012 http://badmintonlovers.com/events/invitation-penyambutan-juara-all-england-2012

Semacam undangan buat badminton lovers untuk penyambutan Tontowi Ahmad-Liliyana Natsir yang kemarin menang di All England 2012, ganda campuran.

Ya, setelah 33 tahun kekeringan tanpa gelar, akhirnya Owi-Butet (panggilan akrab Tontowi-Liliyana) bisa menang. Yeay! Owi-Butet mengalahkan pasangan Denmark, Thomas Laybourn-Kamilla Rytter Juhl dua set saja 21-17, 21-19.

Kemenangan ganda campuran Indonesia di kejuaraanย  All England terakhir diraih oleh pasangan Christian Hadinata-Imelda Wiguna pada tahun 1979. Sementara kemenangan kontingen Indonesia yang terakhir ini diwakili oleh Sigit Budiarto-Candra Wijaya tahun 2003. Sudah lama ya *terharuuu :’)

Setelah itu mereka (Owi-Butet) juga jadi satu-satunya wakil Indonesia yang melaju ke final di Swiss Open Grand Prix Gold 2012 dan menaaaang. Mengalahkan pasangan Thailand, Sudket Prapakamol-Saralee Thoungthongkam 21-16 dan 21-14.

Ya, kemenangan dua kali berturut-turut ini tentu menjadi kabar baik bagi kita semua. Owi-Butet pun akhirnya berhasil naik peringkat dunia, dari peringkat 4 naik ke peringkat 3, menggeser pasangan Denmark, Joachim FISCHER NIELSEN-Christinna PEDERSEN. Syelamat selamaaaat \m/

Oke, back to acara penyambutan ya. Tanggal 20 Maret kemarin Senin, gue dan sekitar 70an temen-temen dari badminton lovers kumpul di PB Djarum Petamburan.

—-Gue bareng Inna yang kembali sukses nyasar naik commuter line. Innaaaa, biasa banget deh, doyan nyasar kemana-mana juga haha —–

Pembukaan, lomba poster, bincang-bincang lalu berangkat ke Bandara Soetta. Kuis-kuis berhadiah raket, tiket Axiata Cup, Indonesia Open 2012, tabloid Badminton Lovers dan lainnya.

Ya, ini jadi acara komunitas badminton pertama yang gue ikutin looh. Gue bahkan baru tau ada komunitas ini, heaaa.ย Sebelumnya, untuk nonton pertandingan atau stalking atlet (eaa) biasanya paling cuma sama adek-adek gue, atau temen yang suka badminton. Belum pernah seniat ini ikutan sama komunitas ๐Ÿ˜€

Pas di Bandara agak rusuh sih, masalahnya fans Owi-Butet yang dateng bukan dari bandminton lovers aja, ada juga yang udah stay di sana untuk foto-foto, banyak wartawan, temen-temen atlet lainnya, keluarga Owi-Butet, PBSI, banyak orang.

Find meee, lol (Sumber: PBDjarum.org)

And here they are… Welcome Owi.. Welcome Cici..

Welcomeeeee…. (Foto: kamera nur)

Gak dapet foto bareng Owi-Butet. Sebenernya dari rumah juga gak niatin buat foto sih. Gue udah ada foto bareng cici Liliyana pas Sea Games kemaren (sombong), foto Owi aja yang belom, huft (dan labil)

Big fan of Ciciii… (Foto: kamera nur)

Sebagai pendukung dan fans, gue berusaha menjadi fans yang baik hati, syalalala. Yakali, sering liat kan lo misalnya ada artis, selebritis, atlet, atau sapa pun orang terkenal yang banyak dimintain orang foto-foto, lagi lewat, lagi jalan, —-dengan keribetan diserang fans, bermuka capek, habis syuting atau habis latihan —-lalu ada fans unyu-unyu yang langsung nyerobot, bawa hape atau kamera, —–lalu moto dengan tangan sendiri, —–mengarahkan kamera ke atas, masang tampang unyu (lagi) dan bahagia tiada terkira dan—– jepret, ke foto.

Fans begitu bahagiaa karena berhasil foto dengan idolanya. Gak peduli itu yang diajak foto bareng matanya ngeliat kemana, mukanya nyureng kesel capek ditodong foto, lagi stress dan pusing. Fans tak peduli. Yang penting foto bareeeng. Ya walau gak semuanya sih

No no no! Gue gak kek gitu. Gue tipe fans baik hati, berfoto dengan minta, orangnya setuju, lalu berpose bersama. Itu lebih kereen. Transaksinya jelas, akadnya disetujui kedua belah pihak #eh

Sebenernya juga sebagai idola kudu musti meladeni fansnya. Kalo gak ada fans, mereka tak ada arti apa-apa (khas statement artis kalo ditanya tentang makna fans buat dirinya). Ya intinya saling mengerti dan mendukung lah ya, biar sama-sama enak. Eh, ini gue jadi ngomongin apaan si?

We Love Badminton โค

Haha, begitulah. Congratulation Bang Owi dan Cici Butet. We proud of youuu.

Tetap jaga stamina dan persiapan buat Australia Open dan tentunyaaaaaaaa OLIMPIADE! Fighting!

Ei, komen gue masuk website PB Djarum, di artikel “Penggemar Sambut Tontowi/Liliyana” ๐Ÿ˜€ Bye

Saatnya Berbagi, 2nd #BOTR Depok

Apa kabar teman-teman? Happy? I am! ๐Ÿ™‚

Minggu kemarin, tepatnya tanggal 11 Maret 2012, gue dan beberapa teman dan teman baru habis melakukan aktivitas baru (serba baru). Semacam life changing experience (asegah, lebay) di Depok. Kegiatannya namanya BOTR. Breakfast On The Road. Mirip-mirip kaya sahur on the road atau ifthor on the road yang sering kita adain kalo lagi bulan Ramadhan. Tapi ini sarapan.

– – – – – – Breakfast On The Road- – – – –

Berkumpul di satu titik, bawa paket sarapan yang bakal kita bagi-bagiin, atur rute, acara inti bagi-bagi sarapan, kembali ngumpul pas udah selesai, evaluasi, bubar jalan, lanjutkan aktivitas masing-masing. Sederhana ya? Tapi bermanfaat insya Allah.

BOTR ini juga ada aturan mainnya, biar seru bro. Begini..

1# Gak boleh nitip uang! Kalau mau ikutan berpartisipasi, harus ikutan langsung.

2# No foto-foto! Jangan foto pas kegiatannya, biar yang gak ikutan jadi penasaran. Biarkan mereka menduga-duga, mengira-ngira, terjebak rasa ingin tahu yang amat dalam, bertanya-tanya, frustasi dan akhirnya pasrah, memutuskan untuk ikutan, eaaa grok-grok. Selain itu ini juga menghindari kita dari sifat ujub wkwk. Inget yaa, kita bukan lagi kampanye partai atau caleg. No offense ๐Ÿ™‚

3# Bawa sarapan, secukupnya! Per-orangan bawa sarapan yang mau di bagi-bagiin. Boleh bawa satu paket, dua paket, selusin, sekodi, sebis kopaja, terserah. Semampunya. Semampu elo keliling buat bagi-bagi dan semampu ketebalan dompet juga ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

4# Foto tim! Kita gak boleh foto kegiatan tapi harus foto tim. Narsis? Big NO (dikit, iya kali ya hehe).Tujuannya untuk berbagi senyuman bahagia karena indahnya berbagi, dan jadi banyak yang pengen ikutan juga.

5# Menu sarapan bebas. Range harganya 5000-an aja, kalau bisa sudah termasuk minumnya juga (Ada gak ya yang begituan harga 5000? Hehe) Ada dong. Tujuannya untuk menunjukkan betapa berharganya sarapan tersebut.

6# Ikhlas, hehe. Udah itu aja.

Gampang banget kan? Nah markijal, mari kita jalanin, jangan cuma dipikirin, jangan manggut-manggut doang. Ya gak?

Info awalnya gue dapet dari Lita, temen SMA gue. Di Depok ini kita udah adain dua kali, kebetulan gue baru bisa gabung yang di edisi duanya ini. Mau tau ceritanyaa?

Mau tau ceritanyaaaa? Mana suaranya? (Aaaaaaaaaaa……) Kurang keraaas! (AAAAaaaaaaaaaaa…!!) Baguus. Karena kalian memaksa dan pengen tau ceritanya, ini gue ceritain—————- maaf rusuh

Jam 7.00 kita janjian di depan Detos (Depok Town Square, mall gaul Depok, uhuy). Sarapan udah di tangan, tinggal nunggu Lita. Tapi mana dia mana? Gue nunggu sambil berdiri-berdiri cantik dan sms posisi gue. Gak jauh dari tempat gue berdiri, ada tiga cewek dan satu cowok yang berdiri terkatung-katung sambil bawa bungkusan. Berdasarkan analisis sotoy gue, gue curiga, keknya mereka anak-anak BOTR juga deh. Celingak-celinguk kiri kanan. Kita sempet saling liat, mata bertemu mata, mungkin saling menduga-duga, jantung berdegup kencang -___-” dangdut bener dah.

Eh, iya gak ya? Nunggu Lita aja dah.

—-Singkat cerita—-

Daaaaannn, ternyata bener, mereka anak BOTR juga. Tuuh kan, udah gue duga.

Setelah berkumpul, ada sembilan orang dan beberapa puluh paket. Ada gue, Lita, Genis, Angga, Dita, Via, Yuni, Vi dan Novi. Kerennya lagi kita banyak yang baru kenal loh. Kaya gue cuma kenal Lita, Lita kenal Genis, Genis ngajak Angga, Dita, Yuni, Vi dan Via diajak Angga, ada temennya Genis juga. Begitulah. Syalala~

Kita di bagi dua tim, aliran kanan dan aliran kiri. Eits, bukan aliran begitu-begituan, warisan jaman Bapak Presiden Soeharto loh. Ini maksudnya aliran jalan, sebelah kanan jalan dan sebelah kiri jalan. Gue masuk aliran kanan, jalan dari sisi Detos. Tim lain dari sisi kiri, sisi Margo City. Rute kali ini dari Detos-Margo sampai Terminal Depok.

Berjalan, berbagi, berjalan, berbagi..

Oiya, untuk mengindari kebingungan orang kita menamai tim kita sebagai Komunitas Remaja Depok Peduli Sarapan Pagi, HAHA, buat prolog doang. Soalnya agak bingung juga ya. Sapa nih orang-orang bagi-bagi sarapan gak jelas? Jangan-jangan mau ngeracun lagi (Mungkin aja kan ada yang mikir gitu? Gue aja kali ya hoho maap maap). Masalahnya tujuan kita hanya berbagi dan kampanye pentingnya sarapan, gak di bawah institusi atau organisasi apapun. Demi generasi bangsa yang sehat, kuat, cerdas dan semangat untuk melanjutkan estafet kepemimpinan negri tercinta.

Ini foto tim kitaaaaaa… Jeg jeng jeng.

BOTR Team

Oh sungguh sesungguhnya enggan memajang foto ini, guenya tampak begitu lebaaaar, hosh. Apa daya. Huft!

Background N*kia dan Hoka-Hoka B*nto, bukan menunjukkan sponsor kita loh. Semuanya hanya kebetulan belaka yang mungkin memiliki kemiripan nama.

Aliran Kanan - Angkoters
Aliran Kiri - Jalaners

Warga Depok juga? Mau gabung? Yuk. Bisa mention langsung via twitter @talitazahrah atau @nafelton. Kalo mau baca laporan via blog dari Lita, bisa baca di sini (klik).

Saatnya berbagi ๐Ÿ™‚ Yuk tularin ke sekitar kamu jugaa. Semoga bermanfaat. Fighting! Bye.

Open Recruitment Homey Korean Language Club Bandung

ANNYONGHASEYO…!

kamu suka film dan musik KOREA?

pengen bisa bahasa korea?

yuk belajar bahasa korea dan kebudayaannya

bersama HOMEY KOREAN

buat yang tertarik gabung :

datang aja ke sesi wawancara

di DAGO TEA HOUSE

..BANDUNG..

7 maret 2010

Open Gate:

10.00 AM-02.00 PM

membawa foto 3×4

biaya pendaftaran Rp 5000

diutamakan untuk lulusan SMA

cp: Sima 0856 200 1785

(atau bisa komen langsung di blog ini, untuk tanya-tanya)

biaya les GRATIS !!!!

(dengan pilihan hari belajar Selasa atau Rabu atau Kamis jam 16.00)