Lelah Baper Bulutangkis

Entah ini hanya gue aja seorang diri di dunia ini ataukah masih ada makhluk lainnya yang sebaper gue. Baper sama bulutangkis. Baper sama atletnya. Baper kalo menang. Baper kalo kalah. Baper kalo, banyak banget lah pokoknya hidup gue baper mulu.

Sebagai dewan penasehat organisasi baper tingkat dunia, banyak banget hal yang gue baperin. Tapi kali ini gue mau cerita tentang baper bulutangkis aja. Yang pengen banget gue stop. Karena sungguh begitu menyiksa. Fay, please deh kerja aja lo kerja. Pake baper-baper segala. Ribet banget hidup.

Daaaannn.

Momen terbaper gue selama, emmm berapa tahun ya gue di bulutangkis, yah 36 tahunan lah (bok seangkatan Christian Hadinata dong ya gue), adalah Piala Thomas dan Uber 2014.

Masih inget dong ya Tim Thomas kalah di semifinal sama Malaysia, 0-3. Dan Tim Uber kalah di perempat final sama India, 0-3 juga. Hiks. Ngetik dua kalimat itu aja rasanya hati mulai teraduk-aduk kan.

Alkisah di pengundian perempat final grup Uber. Lagi heboh apalah-apalah terus ternyata Uber Indonesia jadinya lawan tuan rumah, India. Tim Indonesia cool-cool aja. Karena emang waspada sih lebih tepatnya. Tapi pas gue liat Tim India, mereka langsung bersorak. Panggil band, bikin tari-tarian pemanggil hujan buat perayaan. Seneng banget lawannya “hanya” Indonesia.

“Wah sama Indonesia. Bisa ini kita bisa pasti. Yes, yes. Mudah lah kita ini lawan Indonesia,” bla bla bla, ringkasnya kaya gitu. Mereka heboh banget sampe loncat-loncatan girang. Udah yakin banget bakal menang. Ya walaupun pada akhirnya mereka menang, bok, nyebelin banget sih. Biasa aja dong. Sebel.

Bla bla bla, Uber Indonesia beneran kalah. 0-3 dari negara yang paling zxbikaduef018jaxxqh banget. Dan gue menyaksikan kehebohan mereka. Sakit banget ya kalo kalah itu. Hiks.

Sklashhhhh. Kcipak.

Jatuh lah air mata gue. Iya gue kalo nangis, air mata gue pas netes bunyinya kaya gitu. Sklashhhhh. Kcipak. Setetes, dua tetes dan lanjut bertetes-tetes.

Sesedih itu.

Tahan Fay Tahan. Masih ada harapan di Tim Thomas, lawan Malaysia, besok.

Dan oh ada apa ini, kehidupan begitu berkecamuk. Jegressshhhh. Thomas Indonesia juga kalah. Dan 0-3. Dan dari Malaysia. Ah. Tau sendiri dong kan ye, Indonesia-Malaysia saking deketnya, kalo ketemu “heboh” banget. Istilahnya biar kata cuma main gundu di belakang rumah juga rasanya kaya perang dunia ketujuh puluh sembilan, dan perebutan harga diri yang kalau kalah akan langsung hancur berkeping-keping bagai pecahan kaca yang kelindes tronton. Remuk redam tak berbentuk.

Beres tanding ada evaluasi di lapangan pemanasan, tim Indonesia di sisi kiri, tim Malaysia di sisi kanan. Yang satu sedih karena kalah, yang satu lagi pastinya bersorak dong, heboh.

IMG_3615
Indonesia (merah), Malaysia (biru)

Udah makin baper aja jiwa gue ini. Keluar hall pertandingan, terus liat penonton Malaysia lagi ngibarin bendera mereka gede-gede, bersorak, nyanyi-nyanyiin yel mereka (yang gue hapal juga sih sebenernya) Bahkan ketika tim Indonesia sebagian keluar hall. Bledukshh. Mereka makin kencang nyanyinya. Rasanya kaya abis dilempar kelapa muda. Bukan yang udah diserut atau diparut. Tapi kelapa bulat masih ada airnya di dalem batok, baru dipetik di pohon. Sakit.

“Mba Wid, aku sedih banget. Mau nangis gimana dong,”

“Yah Naf lo jangan nangis dong, gue jadi pengen nangis juga kan jadinya,”

Kami mulai berkaca-kaca berdua. Lalu masuklah atlet-atlet Indonesia dengan kepala tertunduk. Berat, sedih, kecewa, nestapa, lara dan bermuram durja. Beneran sesedih itu. Ketemu mereka terus pelukan, saling menguatkan. Sama atlet yang cewek aja tapi. Kalo yang cowok enggak. Bukan muhrim, tapi kalo keceplosan juga mikir-mikir, takut digibeng bini-bini dan cewek-cewek mereka. Intinya sedih sih.

Thomas Uber 2014 itu momen paling sedih yang pernah gue lewati secara langsung dan begitu dalam. Terus baca komentar-komentar tentang atlet yang katanya mainnya nggak niat, nggak bisa diandalkan, buruk rupa dan sangat buruk penampilannya. Ah.

Well, ada sih komentar masuk akal dan emang bener adanya. Tapi komen membabi buta yang menurut gue jahat banget, uh. Pengen gue telen rasanya. Tapi mereka banyak banget. Kalo gue telen semua, gue yang rugi. Makin gembrot.

Gue bukan tim pembela atlet penuh, dan selalu membenarkan mereka sih, tapi hiks. Ngeliat mereka kalah, ya siapa sih yang mau kalah. Abis main badan pada somplak semua. Nangis-nangis pas dipijet karena sesakit itu badannya. Terus dibully. Dan mereka pun manusia. Hilang arah, sedih dan nggak berdaya. Ya nggak selebay itu sih. Yatapi mereka berusaha.

Yatapi mereka juga tetap masih harus diperbaiki. Intinya saling medukunglah kita ini. Demi nama bangsa.

Blah. Berat kan hidup lo.

Selain momen itu banyak lagi sih yang sedih-sedih. Apalagi atlet kita banyak yang kalah dan prestasi kurang kece belakangan ini (di luar kabar gembira untuk kita semua tentang Ucok/Ci Debby yang juara All England kemaren ya bok).

Gue, setiap kali di pinggir lapangan terus menyaksikan mereka yang tiba-tiba blank, mainnya jelek, keteken lawan, terus kalah dan terus harus wawancara. Hiks. Tampar aku mas. Tampar mas. Adek nggak sanggup rasanya. Sedih.

Sampe gue terkenal banget sih di antara wartawan luar yang kebetulan sering sama-sama liputan keliling turnamen bulutangkis. Tiap Indonesia kalah, mereka nyamperin.

“Nafielah are you ok?”

“Please dont cry,”

“Its ok. Ini hanya game. Lain kali mereka akan menang,”

“Nafielah mau kopi? Aku yang bayar, biar hari ini kami happy,”

Haha. Lebay banget gue. Karena kalo abis kalah, beres moto dan wawancara gue balik ke media center langsung ngadu.

“Haruuu, tim gue kalah, hiks sedih banget. Aaaaaak,” kemudian nangis.

“Tang, Raph, Yves, Edwin, Dave, bla bla bla,” semua gue aduin, nangis.

Sementara mereka kan udah pada dewasa-dewasa ya bok, semua lebih tua dari gue. Jadi mereka antara ikutan prihatin, sama “Yearite, please deh Naf,” mungkin.

Di antara gerombolan wartawan-wartawan itu kebanyakan cowok, mungkin cuma gue yang rutin ngider dan cewek dan sendiri dan icikiplik, dan amatiran dan kecil (di antara bule-bule ya) dan sering kedorong-dorong, dan suka jatoh. Jadi mereka prihatin.

Ah pokoknya gue lelah sih baper-baperan. Karena kalau udah baper langsung nggak konsen dan merusak mood, bisa serusak males makan, males jalan, males bangun, males beranjak. Membuat males benar-benar mendarah daging dalam kehidupan gue.

Emang aja lo males!

Aku lelah baper bulutangkis.

Udah. Udah jadwal boarding nih. Bye. Ke India lagi gue. Doain ya. Bye.

IMG_3509
Tim wartawan (baper) Indonesia
IMG_3532.JPG
Tim wartawan (baper) Indonesia

 

Advertisements

Hari ini Belajar Bersyukur

Alhamdulillah, alhamdulillah. Selalu bersyukur atas semua nikmat yang udah gue terima selama ini. Dari hari ke hari terus belajar buat semakin bersyukur, menjalani, menikmati, memaksimalkan dan menjaga kepercayaan orang. Haha, berat ya bok. Tapi ini serius deh.

Hari ini, hari kedua di Hong Kong. Kyay. Senangnya. Ini kali ke dua gue nyampe, nginjek bumi dan menghirup udara di Hong Kong. Mmmmmhhhhhhh haaaaahhhhh. Hong Kong juga yang menjadi negara pertama yang gue kunjungi, sejak bergabung “di sini” hehe. Jadinya berkesan banget.

Secara ya dulu suka nonton film-film China yang latarnya di Hong Kong, banyak mafia, rame, pusat belanja, banyak wisatawan, begitu-begitu. Eh, sekarang udah bisa bolak-balik Hong Kong.

“Dari mane buuk?” :: “Dari Hong Kooooong”

Alhamdulillah 🙂

Bersyukur bisa ngerasain ini semua. Dapet fase dan pengalaman yang nggak semua orang rasain. Kerja dengan passion dan nggak semua orang bisa memiliki pekerjaan menyenangkan ini. Walaupun penuh duri dalam daging, udang di balik batu, aral melintang, jiwa yang terampas, hati yang tersakiti, raga yang melayang dan kerikil yang menghadang. Hahak. Tapi senaaaaang, tapi riaaaang. Semoga langgeng, uhuk. Karena gue kaya Rossa yang selalu tegar. Lol.

Alhamdulillah.

Belajar bersyukur dan mengimbangi dengan kegiatan-kegiatan positif (eak, lebehnya muncul). Bukan lagi melankolis sih, cuma lebih ke kontemplasi aja (aposeh).

Begitu deh begitu deh.

Sekarang mau liputan atlet-atlet latihan nih, semoga bisa intip-intip yang seru-seruu. Mau ketemu abang-abang ganteng yang migrasi dari Fuzhou abis turnamen kemaren.

Dan, ah ya, tadi pas sarapan ketemu si lucu-lucu ganteng yang lagi ngehits, Chou Tien, yang semakin ganteng. Dan ketemu Jan O yang semakin laki. Huaaah, jiwa-jiwa groupies mulai hidup dah nih. Tapi seperti biasa bok, manner harus dijaga. Mata-mata ganas harus ditahan, kaing-kaing harus dikontrol demi menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, nusa, agama dan pancasila yang katanya masih ada lima.

Terus pas makan siang ketemu Chou Tien lagi. Emang dasar aja dia caper sama gue kayanya, masa tiap gue makan dia selalu ada (yakeleeeeuuus). Beres makan ke supermarket ketemu lagi, mana gue lagi milih-milih softek pula (penting banget gue ceritain detail) kan jadinya gimana-gimana ya. Haha. Untung gue cerdas, beres belanja karena ogah beli kantong plastik (FYI, belanja kalo pake kantong plastik di sini mahal bok) gue tukeran belanjaan sama mba Widya. Mba Widya yang pegang softek, gue bawa air mineral botol yang mba Widya beli.

Bener aja, pas keluar supermarket ketemuan lagi. Si Chou Tien balik lagi. Tuh, fix kan, bener kan kalo emang dia caper sama kita berdua, lol. Kemana gue melangkah tuh dia kaya selalu membayangi kehidupan gue. Gimana dong nih cara menghindarnya? Gue harus ngomong apa kalo ketahuan sama Tom Felton? Hufffff.

Terus nyampe hotel pas mau naik lift, emang dasar jodoh gue sama yang ganteng-ganteng, eeh ketemu deh sama Lee Yong Dae dan Yoo Yeon Seong. Jodoh kan gini kan kalo begitu ceritanya :p Untungnya gue kebagian bawa air mineral botolan, bukan barang yang satunya lagi, yang dibawa mba Widya haha (Emang ngapah woi? Emang dese ngeh?) Yaudah sih, suka-suka imajinasi gue aja. LYD tampak masih ngantuk baru landing, tapi YYS seger buger aja. Dua-duanya masih ada aura glitter-glitter berkilauan, karena abis menang di China.

Dan informasi penting lainnya adalaaaah, kita satu tower hotel (ini penting ya bok) haha. Intensitas se-lift bareng dan berpapasan dijamin akan semakin tinggi (ketahuan banget jiwa-jiwa loser) 😀 😀

Lah ini awalnya gue mau ngeblog sok-sok dewasa, kenapa ujung-ujungnya jadi cerita-cerita yang menurunkan derajat gue sebagai wanita anggun coba. Oke kalau begitu harus segera diselesaikan. Bye!

IMG_0344
View dari kamar hotel di Hong Kong, ceritanya lagi (sok-sok) kerja

Jalan Bareng Aset Negara

Kerja di lingkungan adik-adik dan kakak-kakak atlet lucu dan berbakat ternyata nggak bikin gue serta merta asik aja sekenanya sama mereka, bisa deket dan lala-lala bareng. Soalnya, deket-deket mereka kadang malah bikin gue worry sendiri. Apa? Apa yang membuat gue worry?

Pertama, mereka lucu-lucu, gue jadi khawatir akan berpaling dari Tom Felton atau Kim Hyun Joong. Jadi ya gitu, harus kuat iman (aposeh).

Kedua, bok ini yang kedua penting banget. Gue berjalan dengan aset negara. Pahlawan bangsa yang akan berjuang di lapangan. Baek-baek deh deket-deket mereka. Salah-salah kalau terjadi sesuatu, gue langsung dihapusin status kewarganegaraannya. Karena merusak aset bangsa. Wakdezig!

Sebagai fotografer, atau istilahnya kuli panggul kamera dan tukang foto-foto, pasti banget lah bawaan gue segambreng-gabreng. Body kamera, lensa segaban-gaban, flash, charger, alat bersih-bersih kamera, laptop beserta keluarganya, kaber-kabel, gembok laptop dan ribuan perangkat lainnya, mesti banget selalu ada di samping gue. Di samping gue. Nggak boleh jauh-jauh.

FYI, berat tas kamera gue kosongan aja bisa 4 kg sendiri, ditambah barang seabreg-abreg bisa 14 kg lebih (pernah sampe 17 kg, nggak tau isinya apaan).

Jadi kalo gue naik bus dipanggul bareng, naik pesawat masuk ke kabin, ke hall yang tingkat-tingkat ya harus dibopong. Untuk ukuran badan gue yang langsing singset dan menawan (ngarep!) ditambah fitrah gue sebagai seorang wanita yang lemah lembut, beban segitu lumayan PR juga ya bok. Kalo nggak stretching, salah-salah gue bisa encok. Kalau enggak encok, tangan gue sengklak. Dan itu udah beberapa kali terjadi, tangan sengklak sungguh menyakitkan. Tapi tetep hati bahagia.

Nah, di posisi inilah datang hati-hati putih suci dan penuh keikhlasan.

“Mba, tas lo gede amat, sini gue bantu,”

“Mba koper sama badan lo gedenya sama, kuat bawanya?” <– Kalo yang ini antara mau nolongin sama ngatain ya beda-beda tipis lah.

“Mba ini bawa tas raket gue aja, lebih ringan, koper lo biar gue yang bawa,”

“Jangan sok tegar sama sok kuat deh, sini gue aja yang bawa. Bawa apaan aja sih lo, ribet banget, bawa barang jangan banyak-banyak makanya” <– Kalo yang ini kagak tau kerjaan gue kayanya, disangka gue nebeng liburan doang kali haha

“Kakak, sini aku aja yang naikin di atas bus, kamu naik duluan gih,”

“Mba sini saya aja yang bawa, mba Nafnaf duluan aja masuk bus,”

“Sis, perlu bantuan?” <– Yang begini fix basa-basi aja sih

“Sis saya bantu ya? Bantu doa” Oke baiklah =))

Dan berbagai macam bantuan yang ditawarkan, mungkin kasian kali ngeliat gue rempong, pake ransel dan gerek koper kamera seberat (cintaku padamu) apaan tau.

Set set set…dengan tangkas dan penuh tanggung jawab langsung gue tangkis.

“Waduh waduh, nggak usah bro, gue kuat kok, sono duluan aja,”

Atau biar keliatan keren gue jawabnya, “Tenang, walaupun gue langsing, kekuatan gue melebihi agung herkules kok haha,”

Bok, yamasa iya gue membiarkan tangan-tangan ganteng nan lucu mereka membawa barang-barang ini. Kalo mereka cedera terus nggak bisa main, terus target negara nggak tercapai, matilah gue. Turut berkontribusi dalam kegagalan negara. Kegagalan negara. Gimana bisa coba? Orang cita-cita gue aja pengen dapet nobel perdamaian, eh ini malah menghancurkan reputasi bangsa (Ok, too much information).

Begitulah.

Belom lagi kalo gue misalnya lagi makan sesuatu, “Mba itu apa? Bagi dong laper,”

Ya bukannya gue pelit, cuma makanan gue kadang tidak terakreditasi sehat apa nggak nya buat atlet, “Yah ini ada es nya, besok kan lo main, ntar sakit perut lagi, nggak usah yaa,”

Dengan berbagai reaksi yang diberikan, mendingan gue jadi common enemy deh dari pada ujung-ujungnya gue terlibat dalam kegagalan mereka.

Atau misalnya ada yang abis tanding terus ngajak makan, “Udah makan belom? Ntar bareng ya, belum makan nih laper,”.

“Yah kerjaan gue masih banyak, gue makan jam 9 malem nanti kayanya, lo duluan aja, ntar jam tidur berkurang lagi, kan besok mau main,”.

Serba takut, serba salah dan serba menghindar kalo lagi pertandingan haha. Jadi yaa, kita jauh-jauhan aja dulu ya.

Untuk menjaga konsentrasi atlet, kita juga harus tau-tau waktu. Jangan ajak mereka ngobrol sebelum mereka bertanding. Kalo kebetulan papasan pun diusahakan jangan berkomunikasi, gue malah lebih sering menghindar, muter cari jalan lain (Yaelah ribet amat buk). Sekedar kasih semangat sebelum tanding juga nehi deh, karena banyak faktor yang bisa mengganggu konsentrasi mereka. Mendingan ntar aja kalo udah beres.

Karena yaa itu, tipe atlet kan beda-beda ya, ada yang selow aja, pemanasan biasa dan masih bisa diajak komunikasi, ada yang kalo lagi pemanasan perlu fokus dan nggak boleh sama sekali terganggu, ada juga yang pemanasan santai tapi habis itu ada ritual mendengarkan lagu klasik selama beberapa menit tanpa boleh diganggu sama suara apapun, untuk meningkatkan konsentrasi. Macem-macem lah. Jadi kalo mau lalala lilili, abis pertandingan aja gimana?

Eiits, ntar dulu.

Abis tanding juga harus bisa liat-liat sikon. Kalo pada menang mah masih bahagia-bahagia aja, nah kalo kalah, heemmm.. Dari pada dijutekin karena emosi masih labil, masih dengan trik yang sama, mendingan menghindar deh. Nggak usah sok-sok nenangin, karena nggak ada yang bisa mengerti kondisi mereka selain diri mereka itu sendiri (sotoy bergejolak).

Begitulah. Berjalan dengan aset negara itu menyenangkan, membanggakan, tapi kadang mengkhawatirkan juga. Well, yang pasti ya harus tau diri aja pokoknya.

image(1)
Bareng kak Chibi, di Denmark

 

 

 

 

 

 

image(8)
Hattrick All England, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir
image(5)
Perunggu Kejuaraan Dunia 2014 di Denmark, Tommy Sugiarto
image(2)
Medali emas Asian Games, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan di Korea, yeay
image(4)
On the way to stadium, bareng koh Simon Santoso, di India pas Thomas & Uber Cup 2014
image(3)
Sebelum pertandingan, All England 2014, bareng Berry, Irfan dan Jordan

Apa Rahasia Kurus Seketika Lee Yong Dae?

Sihir. Mungkin sihir atau sulap. Atau sebelumnya dia hanya menyamar. Menyamar karena tidak mau mengganggu konsentrasi gue? Menyamar sampai waktu yang tepat untuk kita kembali bersama? X_X

Banyak spekulasi yang muncul di kepala pas gue kembali ketemu Lee Yong Dae, pemain bulutangkis dari Korea Selatan yang semakin hari semakin ganteng itu.

Ceritanya bulan Januari 2014 kemaren, gue liputan dua turnamen berturut-turut, di Korea Open Superseries dan Malaysia Open Superseries Premier. Jedanya cuma 2 hari, beres dari Korea langsung cus ke Malaysia.

Alkisah abis salah satu babak di Korea Open, Yong Dae diwawancarai usai kemenangannya. Masuklah dia bersama partner si muka datar, Yoo Yeon Seong, buat dijamah (diwawancara) sama wartawan lokal dan dari luar.

Walaupun media kita nggak ngeberitain, tapi tetep ya bok, siapa yang bisa menolak pesona si abang ganteng, Lee Yong Dae (abaikan partnernya). Nangkringlah gue ceritanya mau ngeliat preskonnya.

Dan Oh My GOD! Ternyata preskon berlangsung di media center yang besarnya secuprit, kecil banget, kalo jalan bisa senggol-senggolan. Kiri-kanan mentok sama meja.

Saat itu posisi duduk gue dan mba Widya (partner senior liputan) duduk di kursi paling depan, sambil kerja ngedit foto dan bikin berita (alibi). Ternyata oh ternyata, Yong Dae dan partner (haha, Yoo Yeon Seong), duduk tepat di depan meja gue. Di depan mata, berjarak kurang dari satu meter, huah, mungkin pun hanya 80 centimeter (wae). Itu di foto itu, abis dengkulnya Yong Dae langsung ada gue, kehalang meja sih dikit (dikit doang, jadi kita beneran deket bingit). Huoh.

image (1)

Huak. Langsung nggak konsen. Tangan gemeteran, buru-buru ngiket kaki ke meja, khawatir tiba-tiba nggak kuat pengen nemplok, wkwk. Nggak usah ngomongin apa yang jadi bahan wawancara dan apa jawaban mereka ya, nggak penting juga. Gue hanya bengong menopang dagu, senyum-senyum sendiri, ini beneran dan sampe-sampe mba Widya nendang-nendang kaki gue untuk menyadarkan.

Karena lebih senior, mba Widya lebih jago main cantik. Dia tetep cool dan pura-pura ngetik, padahal ngintip dari balik layar laptop, sambil candid-candid pake hape. Yakin banget gue :p

(Tapi pas abis beres preskon langsung teriak-teriak nggak karuan, kesenengan ketemu Yong Dae. Mureh dan gampang banget ye kita, ketahuan. Gitu doang girangnya kaya dapet undian 50 Milyar, yayahahaha!)

FYI, ini wartawan lokal Korea juga pada norce kalo ketemu Yong Dae. LO LO turnamen segala pada doyan minta foto. Gue? Jaim dong nggak mau minta foto. Iye nggak minta foto, tapi ngeliatin depan mata nggak kontrol banget :p

(Eh iya, ngomong-ngomong ada deng yang penting dari omongan Yong Dae ini. Dia bilang saat ini walaupun persaingan ganda putra terus merata, tapi ada satu pasangan yang terus dia waspadai, katanya pasangan Indonesia. Pas dia ngomong itu gue langsung nyengir, dan wartawan Korea sebelah gue bilang ke Yong Dae, “Ini cewek cewek kece sebelah gue dari Indonesia loh,” (dengan transkirp percakapan yang sudah di daur ulang). Dan gue dengan bodohnya, “Hem yea, hai”. Apaaaaan itu apaan maksud respon gue? HAHA. Abaikan. “You mean, Mohammad Ahsan and Hendra Setiawan?” kata gue sok cool. “Ya, Setiawan and Ahsan,” kata Yong Dae ganteng.)

Lanjut.

Dan ya booooo, Yong Dae pas itu gendut bangeeet. Liat aja tuh di foto, gembul gitu mukanya. Itu di foto kurang keliatan deh, aslinya saat itu ya ampun. Gendut banget (yea, kaya kurus aja nih gue ceritanya). I mean, itu adalah penampakan Yong Dae paling gendut yang pernah gue liat, meski teteeup, ganteng. (Abaikan partnernya Yong Dae, haha). Ibarat kata, kalo lo sendul pipinya Yong Dae, mungkin bisa jadi akan bergetar selama hampir 5 menitan, saking gembilnya. Nggak boong gue, lebay dikit aja.

Bla bla bla.. Singkat cerita,

Kami kembali dipertemukan di Malaysia. Memang seperti kata pepatah, jodoh tak akan kemana. Seperti kata Afgan, jodoh pasti bertemu. Maka bertemu lah kami.

Di suatu jembatan, dihiasi bunga-bunga, diiringi alunan lagu yang rupawan, saling menatap, bersenda gurau, ceria bersama, jalan-jalan di taman sambil gandengan (Ngomong sono sama tembok!!)

KEMUDIAN!!!

Yong Dae tiba-tiba kurus, langsing singset tiada tara, dan kadar kegantengan semakin meningkat (abaikan pasangannya). Tanpa kata-kata. GIMANA BISAAAAA??? Itu berat yang ilang ada kali 5 kg (Eh iya nggak ya? Nggak yakin gue. Yang pasti beda banget sofi martin. Jadi kuruuus..)

Dalam waktu dua hari saja. DUA HARI SAJA SODARA-SODARA. Kurus seketika. Gue juga mauuuuuu.

Apa karena faktor winter di Korea dia jadi gembil, terus pas ke KL panas, jadi lemaknya langsung meleleh? Asik bangeeeet. Gue juga mau, plis atulah. Keren banget.

Jadi apa dong rahasia Yong Dae bisa tiba-tiba kurus gitu? Sampai saat ini sebenarnya masih menjadi misteri. Belum terungkap kebenarannya. Tinggallah di sini, gue dan mba Widya, yang galau 7 turunan melihat kelangsingan Yong Dae.

Sebagai wanita, hati kami tersayat-sayat. Bagaimana bisa?

Kesimpulan saat ini mungkin benar. Yong Dae bisa kaya gitu karena sihir pasti. Pasti karena sihir. Sihir cintaku.

Dudududududuuuu~

Catatan Dodol: Salah Sasaran

Ini cerita pas gue liputan Jakarta Open 2012, bulan Mei. Baru sekitar satu bulanan terjun secara profesional di dunia bulutangkis (azegah. sok iye). Walaupun dari jaman SD suka nonton bulutangkis, tapi ya pengetahuan gue tentang atlet ya sebatas yang gue tonton di tv, atau Indonesia Open nonton di Senayan, belum tau seluk beluk sampe ke atlet-atlet klub.

Baru lah kemudian gue ngerti dan ngeh kalau atlet bulutangkis itu jumlahnya sebenernya seabreg-abreg. Walaupun mungkin yang muncul dipermukaan itu-itu aja, generasi muda bulutangkis Indonesia itu rupanya ada sampe daerah-daerah dalam jumlah banyak. Begitulah.  Dan di Jakarta Open 2012 itu pesertanya super duper banyak abis parah-parah. Saking banyaknya peserta, pertandingan bahkan berlangsung dari pagi sampe pagi. Gue pun dapet cerita dari beberapa atlet yang tanding jam 4 subuh. Salah satunya Kho Henrikho. Pagi buta Kho nangkring di GOR Asia Afrika, Senayan, ditanyain petugas kebersihan, “Ngapain mas pagi-pagi udah nongkrong di GOR,”

“Mau tanding lah pak,”

“Bukannya mulai jam 8?”

“Ini masih jadwal yang kemaren pak,” Jengjeng.

Dan lalu itu bapak-bapak petugas kebersihannya pingsan. Kagum dan terhenyak, ada yang lebih totalitas daripada dia.. (apasih)

Nahh, saking banyaknya peserta, gue juga menjadi salah satu pihak yang direpotkan menghapal sebanyak atlet itu buat gue pilih dan dinaikin jadi berita. Maklum, pendatang baru kita.

Alkisah, gue mau ngangkat pertandingan ganda putra, pasangan Praveen Jordan/Didit Juang Indrianto. Gue yang nggak hapal mukanya, gagal total mengawasi pergerakan mereka yang habis tanding pada ngacir kemana. Sampailah akhirnya mata gue menangkap sesosok lelaki yang gue tengarai sebagai Didit atau Jordan. Gue cek kamera untuk mastiin mukanya. Sip. Beneran itu mukanya ada di salah satu foto gue.

Dengan pede gue samperin tersangkanya. Gue liat nama punggungnya, PRAVEEN. Okelah, pas kalau begitu. Semua berjalan lancar.

“Praveen Jordan sorry ganggu, mau wawancara bentar boleh?”

Dia yang lagi ngobrol sama temen-temennya tampak bengong ngeliat gue. Mungkin masih asing sama muka gue. Ya maklum, wartawan bulutangkis itu orangnya itu-itu doang. Jadi ya kalau orang baru ya pasti ketahuan banget. Gue berusaha selow dan sepede mungkin.

“Iya saya baru buat liputan bulutangkis,” berusaha menjelaskan karena ngeliat mukanya yang masih planga-plongo. Kembali berusaha sopan, gue pun menyapa teman-temannya, “Jordannya saya wawancara dulu sebentar ya, sorry ganggu,” gue mengulas senyum semanis mungkin. Wartawan baru nyari muka yes.

“Oh iya iya mbak silahkan,” mereka senyam-senyum. Yes, berarti mereka menyambut baik kehadiran gue.

“Jordan gimana tadi komentarnya tentang pertandingan barusan?” tanya gue membuka pembicaraan, setelah memperkenalkan diri secara singkat.

Lalalalalalaa…. Semua berjalan lancar, gue mengajukan beberapa pertanyaan terkait pertandingan. Daaan gue baru aja mau mengakhiri wawancara terus tiba-tiba….

“Mas Didit, ditungguin tuh mobilnya udah siap. Ke asrama sekarang kan?”

What? Didit? Gue langsung penggaraman. Salting.

“Iya bentar ya,” kata orang yang gue duga sebagai Jordan itu. “Mbak, wawancaranya udah atau ada yang mau ditanyaain lagi? Saya mau balik..”

Jengjengjeng, gue mati gaya.

“Loh kok? Ohh, Didit ya? Kirain Jordan, soalnya bajunyaaaa…..,” kalimat gue menggantung disusul ketawa-ketawa puas temen-temen terduga Jordan ngeliat ekspresi gue.

“Udah kok udah. Sorry ya Didit, saya belum hapal mukanya dan cuma liat bajunya,”

“Gak papa mbak, saya gak bawa baju ganti jadi minjem Jordan,” sambil cengar-cengir.

“Emm, oke. Thanks ya…….Didit,” gue langsung beranjak pergi dan gak mau ngeliat kumpulan lelaki itu lagi.

Muke muke gueee, mau ditaro mane???

Didit Juang dan Praveen Jordan
Didit Juang dan Praveen Jordan

Beda iya beda emang mukanya. Yatapi waktu itu mana gue tau. Lalalayeyeyelalalalayeyeye..

Hikmahnya: Coba tolong terapkan dasar-dasar wawancara dalam mata kuliah lo Fay. Kenali narasumber. Sebagai lulusan Jurnalistik mungkin dosen gue bisa milih pensiun muda nih, malu sama mahasiswa didikannya jadi begini. Wassalam.

Cabut Banding, Indonesia Dukung Perbaikan Sistem

Tim Indonesia akhirnya mencabut banding yang diajukan kepada Federasi Bulutangkis Dunia (BWF), menyusul putusan diskualifikasi pemain ganda putri, Meiliana Jauhari/Greysia Polii, di Olimpiade London 2012. Ini berarti Indonesia menerima hasil dicabutnya hak Meiliana/Greysia untuk meneruskan perjuangannya di Wembley Arena, London.

Kami menerima keputusan ini dengan berbesar hati dan mencabut permohonan banding. Kami akan mereview ke dalam serta melakukan langkah-langkah strategis serta mengusulkan ke BWF untuk mengubah sistem pertandingan yang ada,” ujar Djoko Santoso, Ketua Umum PB PBSI, seperti dilansir dari website PBSI.

Meiliana/Greysia menjadi satu dari empat pasang ganda putri yang harus berhenti bertanding, karena dianggap tidak bermain dengan serius dan bertujuan merekayasa pertemuan dengan lawan. Pasangan lainnya adalah Wang Xiaoli/Yu Yang asal China, serta Kim Min Jung/Ha Jung Eun dan Kim Ha Na/Jung Kyung Eun dari Korea.

Asosiasi Bulu Tangkis Indonesia (PBSI) memutuskan untuk mencabut banding. Sementara itu permohonan banding dari tim Korea sudah ditolak oleh Ketua Komite Banding BWF. Jadi keputusan yang sudah diambil pagi ini tetap berlaku,”  ujar Thomas Lund, COO BWF, dalam suatu konferensi pers.

Lund juga menambahkan bahwa sanksi ini hanya berlaku untuk pertandingan di Olimpiade, sehingga atlet tetap bisa bermain di turnamen berikutnya.

Sementara itu Chief de Mission Komite Olimpiade Indonesia, Erick Thohir mengatakan akan bertanggungjawab dan tidak akan memberikan sanksi kepada atlet. Karena menurutnya, posisi atlet justru bisa dibilang sebagai korban dari sistem pertandingan.

Kami menghargai keputusan BWF serta IOC. Kami harapkan BWF dapat meninjau ulang format permainan sehingga hal seperti ini tidak terjadi lagi kedepannya,” kata Erick.

Posisi keempat pasangan tersebut digantikan oleh Michelle Claire Edwards/Annari Viljoen (Afrika Selatan), Valeri Sorokina/Nina Vislova (Rusia), Alex Bruce/Michelle Li (Kanada) dan Leanne Choo/Renuga Veeran (Australia). Mereka adalah pasangan yang berada di posisi tiga dan empat di grup A dan C. (Nafielah, foto: Tribun)

Empat Ganda Putri Terganjal Diskualifikasi

Perjalanan Olimpiade London 2012 cabang olahraga bulutangkis memasuki fase akhir. Di sektor ganda putri, pertandingan telah memasuki babak 16 besar. Namun sayang, empat ganda putri justru harus terganjal diskualifikasi oleh federasi bulutangkis dunia.

Wang Xiaoli/Yu Yang dari China, pasangan Korea Kim Ha Na/Jung Kyung Eun dan Kim Min Jung/Ha Jung Eun, serta Meiliana Jauhari/Greysia Polii dari Indonesia, akhirnya harus keluar dari pertandingan tingkat dunia yang berlangsung di Wembley Arena, London.

Hal ini disampaikan lewat konferensi pers yang dilangsungkan oleh BWF, Paisan Rangkisitpho (Deputy President) dan Thomas Lund (COO), pada Rabu (1/8), sekitar pukul 14.00 waktu setempat.

“BWF memutuskan bahwa keempat pasangan ganda putri telah didiskualifikasi dari cabang bulutangkis Olimpiade London 2012. Tim Indonesia dan Korea sudah menyatakan banding atas keputusan ini. Keputusan hasil sidang banding ini akan diumumkan beberapa jam kedepan,” ujar Thomas.

Keempatnya dinyatakan terlibat dalam manipulasi hasil pertandingan dengan sengaja mengalah untuk mengatur strategi pertemuan lawan. Hal ini terjadi pada babak akhir penyisihan grup, dimana Wang/Yu diduga sengaja mengalah atas Kim/Jung agar tidak bertemu rekannya sendiri, Tian Qing/Zhao Yunlei.

Sedangkan Meiliana/Greysia dan Kim/Ha sama-sama ingin mengalah agar tak bertemu unggulan pertama, Wang/Yu yang pada akhirnya hanya menjadi runner up grup A. Keempat pasangan ini sebetulnya sudah memiliki tiket ke babak perempat final.

Pemain tertuduh dianggap melanggar code of conduct pasal 4.5 dan 4.16 yaitu “tidak bersungguh-sungguh untuk berusaha memenangkan pertandingan’ dan ‘bertingkah laku menghina dan merusak reputasi bulu tangkis’. (Nafielah, foto: Tribun)