Jalan Bareng Aset Negara

Kerja di lingkungan adik-adik dan kakak-kakak atlet lucu dan berbakat ternyata nggak bikin gue serta merta asik aja sekenanya sama mereka, bisa deket dan lala-lala bareng. Soalnya, deket-deket mereka kadang malah bikin gue worry sendiri. Apa? Apa yang membuat gue worry?

Pertama, mereka lucu-lucu, gue jadi khawatir akan berpaling dari Tom Felton atau Kim Hyun Joong. Jadi ya gitu, harus kuat iman (aposeh).

Kedua, bok ini yang kedua penting banget. Gue berjalan dengan aset negara. Pahlawan bangsa yang akan berjuang di lapangan. Baek-baek deh deket-deket mereka. Salah-salah kalau terjadi sesuatu, gue langsung dihapusin status kewarganegaraannya. Karena merusak aset bangsa. Wakdezig!

Sebagai fotografer, atau istilahnya kuli panggul kamera dan tukang foto-foto, pasti banget lah bawaan gue segambreng-gabreng. Body kamera, lensa segaban-gaban, flash, charger, alat bersih-bersih kamera, laptop beserta keluarganya, kaber-kabel, gembok laptop dan ribuan perangkat lainnya, mesti banget selalu ada di samping gue. Di samping gue. Nggak boleh jauh-jauh.

FYI, berat tas kamera gue kosongan aja bisa 4 kg sendiri, ditambah barang seabreg-abreg bisa 14 kg lebih (pernah sampe 17 kg, nggak tau isinya apaan).

Jadi kalo gue naik bus dipanggul bareng, naik pesawat masuk ke kabin, ke hall yang tingkat-tingkat ya harus dibopong. Untuk ukuran badan gue yang langsing singset dan menawan (ngarep!) ditambah fitrah gue sebagai seorang wanita yang lemah lembut, beban segitu lumayan PR juga ya bok. Kalo nggak stretching, salah-salah gue bisa encok. Kalau enggak encok, tangan gue sengklak. Dan itu udah beberapa kali terjadi, tangan sengklak sungguh menyakitkan. Tapi tetep hati bahagia.

Nah, di posisi inilah datang hati-hati putih suci dan penuh keikhlasan.

“Mba, tas lo gede amat, sini gue bantu,”

“Mba koper sama badan lo gedenya sama, kuat bawanya?” <– Kalo yang ini antara mau nolongin sama ngatain ya beda-beda tipis lah.

“Mba ini bawa tas raket gue aja, lebih ringan, koper lo biar gue yang bawa,”

“Jangan sok tegar sama sok kuat deh, sini gue aja yang bawa. Bawa apaan aja sih lo, ribet banget, bawa barang jangan banyak-banyak makanya” <– Kalo yang ini kagak tau kerjaan gue kayanya, disangka gue nebeng liburan doang kali haha

“Kakak, sini aku aja yang naikin di atas bus, kamu naik duluan gih,”

“Mba sini saya aja yang bawa, mba Nafnaf duluan aja masuk bus,”

“Sis, perlu bantuan?” <– Yang begini fix basa-basi aja sih

“Sis saya bantu ya? Bantu doa” Oke baiklah =))

Dan berbagai macam bantuan yang ditawarkan, mungkin kasian kali ngeliat gue rempong, pake ransel dan gerek koper kamera seberat (cintaku padamu) apaan tau.

Set set set…dengan tangkas dan penuh tanggung jawab langsung gue tangkis.

“Waduh waduh, nggak usah bro, gue kuat kok, sono duluan aja,”

Atau biar keliatan keren gue jawabnya, “Tenang, walaupun gue langsing, kekuatan gue melebihi agung herkules kok haha,”

Bok, yamasa iya gue membiarkan tangan-tangan ganteng nan lucu mereka membawa barang-barang ini. Kalo mereka cedera terus nggak bisa main, terus target negara nggak tercapai, matilah gue. Turut berkontribusi dalam kegagalan negara. Kegagalan negara. Gimana bisa coba? Orang cita-cita gue aja pengen dapet nobel perdamaian, eh ini malah menghancurkan reputasi bangsa (Ok, too much information).

Begitulah.

Belom lagi kalo gue misalnya lagi makan sesuatu, “Mba itu apa? Bagi dong laper,”

Ya bukannya gue pelit, cuma makanan gue kadang tidak terakreditasi sehat apa nggak nya buat atlet, “Yah ini ada es nya, besok kan lo main, ntar sakit perut lagi, nggak usah yaa,”

Dengan berbagai reaksi yang diberikan, mendingan gue jadi common enemy deh dari pada ujung-ujungnya gue terlibat dalam kegagalan mereka.

Atau misalnya ada yang abis tanding terus ngajak makan, “Udah makan belom? Ntar bareng ya, belum makan nih laper,”.

“Yah kerjaan gue masih banyak, gue makan jam 9 malem nanti kayanya, lo duluan aja, ntar jam tidur berkurang lagi, kan besok mau main,”.

Serba takut, serba salah dan serba menghindar kalo lagi pertandingan haha. Jadi yaa, kita jauh-jauhan aja dulu ya.

Untuk menjaga konsentrasi atlet, kita juga harus tau-tau waktu. Jangan ajak mereka ngobrol sebelum mereka bertanding. Kalo kebetulan papasan pun diusahakan jangan berkomunikasi, gue malah lebih sering menghindar, muter cari jalan lain (Yaelah ribet amat buk). Sekedar kasih semangat sebelum tanding juga nehi deh, karena banyak faktor yang bisa mengganggu konsentrasi mereka. Mendingan ntar aja kalo udah beres.

Karena yaa itu, tipe atlet kan beda-beda ya, ada yang selow aja, pemanasan biasa dan masih bisa diajak komunikasi, ada yang kalo lagi pemanasan perlu fokus dan nggak boleh sama sekali terganggu, ada juga yang pemanasan santai tapi habis itu ada ritual mendengarkan lagu klasik selama beberapa menit tanpa boleh diganggu sama suara apapun, untuk meningkatkan konsentrasi. Macem-macem lah. Jadi kalo mau lalala lilili, abis pertandingan aja gimana?

Eiits, ntar dulu.

Abis tanding juga harus bisa liat-liat sikon. Kalo pada menang mah masih bahagia-bahagia aja, nah kalo kalah, heemmm.. Dari pada dijutekin karena emosi masih labil, masih dengan trik yang sama, mendingan menghindar deh. Nggak usah sok-sok nenangin, karena nggak ada yang bisa mengerti kondisi mereka selain diri mereka itu sendiri (sotoy bergejolak).

Begitulah. Berjalan dengan aset negara itu menyenangkan, membanggakan, tapi kadang mengkhawatirkan juga. Well, yang pasti ya harus tau diri aja pokoknya.

image(1)
Bareng kak Chibi, di Denmark

 

 

 

 

 

 

image(8)
Hattrick All England, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir
image(5)
Perunggu Kejuaraan Dunia 2014 di Denmark, Tommy Sugiarto
image(2)
Medali emas Asian Games, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan di Korea, yeay
image(4)
On the way to stadium, bareng koh Simon Santoso, di India pas Thomas & Uber Cup 2014
image(3)
Sebelum pertandingan, All England 2014, bareng Berry, Irfan dan Jordan

Apa Rahasia Kurus Seketika Lee Yong Dae?

Sihir. Mungkin sihir atau sulap. Atau sebelumnya dia hanya menyamar. Menyamar karena tidak mau mengganggu konsentrasi gue? Menyamar sampai waktu yang tepat untuk kita kembali bersama? X_X

Banyak spekulasi yang muncul di kepala pas gue kembali ketemu Lee Yong Dae, pemain bulutangkis dari Korea Selatan yang semakin hari semakin ganteng itu.

Ceritanya bulan Januari 2014 kemaren, gue liputan dua turnamen berturut-turut, di Korea Open Superseries dan Malaysia Open Superseries Premier. Jedanya cuma 2 hari, beres dari Korea langsung cus ke Malaysia.

Alkisah abis salah satu babak di Korea Open, Yong Dae diwawancarai usai kemenangannya. Masuklah dia bersama partner si muka datar, Yoo Yeon Seong, buat dijamah (diwawancara) sama wartawan lokal dan dari luar.

Walaupun media kita nggak ngeberitain, tapi tetep ya bok, siapa yang bisa menolak pesona si abang ganteng, Lee Yong Dae (abaikan partnernya). Nangkringlah gue ceritanya mau ngeliat preskonnya.

Dan Oh My GOD! Ternyata preskon berlangsung di media center yang besarnya secuprit, kecil banget, kalo jalan bisa senggol-senggolan. Kiri-kanan mentok sama meja.

Saat itu posisi duduk gue dan mba Widya (partner senior liputan) duduk di kursi paling depan, sambil kerja ngedit foto dan bikin berita (alibi). Ternyata oh ternyata, Yong Dae dan partner (haha, Yoo Yeon Seong), duduk tepat di depan meja gue. Di depan mata, berjarak kurang dari satu meter, huah, mungkin pun hanya 80 centimeter (wae). Itu di foto itu, abis dengkulnya Yong Dae langsung ada gue, kehalang meja sih dikit (dikit doang, jadi kita beneran deket bingit). Huoh.

image (1)

Huak. Langsung nggak konsen. Tangan gemeteran, buru-buru ngiket kaki ke meja, khawatir tiba-tiba nggak kuat pengen nemplok, wkwk. Nggak usah ngomongin apa yang jadi bahan wawancara dan apa jawaban mereka ya, nggak penting juga. Gue hanya bengong menopang dagu, senyum-senyum sendiri, ini beneran dan sampe-sampe mba Widya nendang-nendang kaki gue untuk menyadarkan.

Karena lebih senior, mba Widya lebih jago main cantik. Dia tetep cool dan pura-pura ngetik, padahal ngintip dari balik layar laptop, sambil candid-candid pake hape. Yakin banget gue :p

(Tapi pas abis beres preskon langsung teriak-teriak nggak karuan, kesenengan ketemu Yong Dae. Mureh dan gampang banget ye kita, ketahuan. Gitu doang girangnya kaya dapet undian 50 Milyar, yayahahaha!)

FYI, ini wartawan lokal Korea juga pada norce kalo ketemu Yong Dae. LO LO turnamen segala pada doyan minta foto. Gue? Jaim dong nggak mau minta foto. Iye nggak minta foto, tapi ngeliatin depan mata nggak kontrol banget :p

(Eh iya, ngomong-ngomong ada deng yang penting dari omongan Yong Dae ini. Dia bilang saat ini walaupun persaingan ganda putra terus merata, tapi ada satu pasangan yang terus dia waspadai, katanya pasangan Indonesia. Pas dia ngomong itu gue langsung nyengir, dan wartawan Korea sebelah gue bilang ke Yong Dae, “Ini cewek cewek kece sebelah gue dari Indonesia loh,” (dengan transkirp percakapan yang sudah di daur ulang). Dan gue dengan bodohnya, “Hem yea, hai”. Apaaaaan itu apaan maksud respon gue? HAHA. Abaikan. “You mean, Mohammad Ahsan and Hendra Setiawan?” kata gue sok cool. “Ya, Setiawan and Ahsan,” kata Yong Dae ganteng.)

Lanjut.

Dan ya booooo, Yong Dae pas itu gendut bangeeet. Liat aja tuh di foto, gembul gitu mukanya. Itu di foto kurang keliatan deh, aslinya saat itu ya ampun. Gendut banget (yea, kaya kurus aja nih gue ceritanya). I mean, itu adalah penampakan Yong Dae paling gendut yang pernah gue liat, meski teteeup, ganteng. (Abaikan partnernya Yong Dae, haha). Ibarat kata, kalo lo sendul pipinya Yong Dae, mungkin bisa jadi akan bergetar selama hampir 5 menitan, saking gembilnya. Nggak boong gue, lebay dikit aja.

Bla bla bla.. Singkat cerita,

Kami kembali dipertemukan di Malaysia. Memang seperti kata pepatah, jodoh tak akan kemana. Seperti kata Afgan, jodoh pasti bertemu. Maka bertemu lah kami.

Di suatu jembatan, dihiasi bunga-bunga, diiringi alunan lagu yang rupawan, saling menatap, bersenda gurau, ceria bersama, jalan-jalan di taman sambil gandengan (Ngomong sono sama tembok!!)

KEMUDIAN!!!

Yong Dae tiba-tiba kurus, langsing singset tiada tara, dan kadar kegantengan semakin meningkat (abaikan pasangannya). Tanpa kata-kata. GIMANA BISAAAAA??? Itu berat yang ilang ada kali 5 kg (Eh iya nggak ya? Nggak yakin gue. Yang pasti beda banget sofi martin. Jadi kuruuus..)

Dalam waktu dua hari saja. DUA HARI SAJA SODARA-SODARA. Kurus seketika. Gue juga mauuuuuu.

Apa karena faktor winter di Korea dia jadi gembil, terus pas ke KL panas, jadi lemaknya langsung meleleh? Asik bangeeeet. Gue juga mau, plis atulah. Keren banget.

Jadi apa dong rahasia Yong Dae bisa tiba-tiba kurus gitu? Sampai saat ini sebenarnya masih menjadi misteri. Belum terungkap kebenarannya. Tinggallah di sini, gue dan mba Widya, yang galau 7 turunan melihat kelangsingan Yong Dae.

Sebagai wanita, hati kami tersayat-sayat. Bagaimana bisa?

Kesimpulan saat ini mungkin benar. Yong Dae bisa kaya gitu karena sihir pasti. Pasti karena sihir. Sihir cintaku.

Dudududududuuuu~