Mencari Inspirasi

Nyari inspirasi jam segini itu itu menurut gue terlalu mengada-ngada untuk jam segini, jam segini coy, jamnya tidur. Sekarang udah jam 12.02 AM sejak gue menuliskan huruf pertama. Ngantuk sih udah, nggak konsen apa lagi. Tapi tumpukan cinta (baca: kerjaan) gue belum mau habis-habis juga.

Ini lagi jeda bentar, biar lebih seger. Nyetel musik keras-keras sambil nyanyi itu efektif banget deh ya (maap maap deh sama yang sebelahan sama gue kamarnya, ini demi hidup dan persatuan bangsa). Itung-itung latihan, kali aja gue diajak duet sama om Bruno buat nyanyi.

Eh tapi sebenernya, bener juga sih. Gue ralat pernyataan gue di atas barusan. Nyari inspirasi malem-malem itu paling pas lagi. Ide-ide cemerlang untuk mempersatukan negri matahari dan negri awan kinton itu muncul nggak habis-habis, sampe tumpah-tumpah nih idenya. Bantuin tampung dong. Yang baik ntar gue doain murah rezeki sama panjang umur, beneran nih. Amin ya gue aminin nih.

photo
ini nih pemandangan yang lagi gue hadapin depan mata gue sekarang

Katanya sih sebanyak-banyaknya kerjaan nggak akan selesai kalo cuma diomongin, bukan dikerjain. Ini gue dalam rangka membuktikan teori itu. Ternyata bener, nggak beres-beres kerjaan gue karena gue malah nulis diary nih, haha.

Itu siapa sih penemu teori itu? Keren banget ih, gue pas ngebuktiin aja sampe terheran-heran. Waw, beneran ternyata. Maulah ketemu terus foto bareng terus minta tanda tangan.

Bentar gue kerja lagi.

(10 menit kemudian)

Lumayan nih udah berkurang dikit. Di lorong persediaan makan gue ada roti coklat sebiji, energen berbungkus-bungkus, coklat sebatang, tolak angin sekotak, biskuit 2 bungkus kecil, plus menu makan hotel yang bisa gue pesen sewaktu-waktu.

Perjuangan gue malem ini berat banget nih. Nahan ngantuk sama nahan biar nggak ngemil. Jangan makan fay jangan. Demi langsing 2015 kaya Hyuna. Yoshhh!!!

Bentar gue kerja lagi.

(Kerja 15 menit, ke kamar mandi 3 menit, nyalain tv tuker-tuker channel 2 menit)

Besok ngomong-ngomong gue harus bangun pagi nih sebenernya. Gue ngebut dulu deh kerja. Bentar ya bentar.

Eh gue stop lagi kerjanya, playlist gue lagi muter lagunya Bruno Mars yang When I Was Your Man. Terus sedih, terus jadi ikutan nyanyi-nyanyi dulu, jadi pause bentar kerjanya. Sedih banget sih bang. Sabar ya, makanya jangan begitu-begitu deh.

(15 menit kemudian)

Yeah. Udah beres banget nih kerjaan gue. Terus lagi beres-beres persiapan besok, masuk masukin kamera, cek lensa dan temen-temennya. Laptop baru dimasukin terakhir. Karena ini masih dipake nulis. Kalau langsung dimasukin kepotong dong ini tulisan gue. Udahin aja apa ya? Besok kan harus jalan lagi. Yaudah deh. Bye. See you soon ❤

photo(1)
penampakan haha. alhamdulillah beres yeay

Niat abis gue, pake jilbab ngasal dulu buat foto. Haha. Good night babe.

Advertisements

Umur Sudah Ada Yang Atur

Huah, itu aja deh yang gue inget-inget selalu, kalau dalam keadaan menegangkan, kalau lagi tengah-tengah berbuat dosa, kalau lagi bahagia juga sama. Enak kali ya, kalau mengakhirinya pas lagi bahagia-bahagia aja.

Kalau lagi menegangkan, di perjalanan jauh, lagi di mobil, kereta, kapal atau pesawat, gue kaya hufff, yaudahlah ya, menyerahkan diri sepenuhnya sama pemilik-gue-yang-sebenar-benarnya. Setiap mau perjalanan jauh aja misalnya, gue selalu berdoa bener-bener, kurang-kurangin bikin dosa (lah ini mah harus setiap saat ya haha), mikir positif, ikhlasin semuanya. Begitu dan selalu begitu.

Setelah adegan packing ribet ((yang selalu kena omel nyokap (kadang bokap) karena males banget buat beres-beres persiapan)) perjalanan ke bandara, check in, gue selalu kontak nyokap, bokap dan ngabarin grup keluarga gue di wassap. Itu semacam wajib hukumnya bagi gue. Selain karena gue anak nyokap-bokap, gue pengen kalau nanti umur gue berhenti di perjalanan (ini serius) dan gue nggak sempet ketemu mereka lagi, gue pengen mereka lah yang paling tahu posisi gue, dan merekalah orang yang terakhir gue kabarin.

Di samping ntar gue juga ngabarin sahabat-sahabat gue, buat minta doain (hehe) keliatannya simpel tapi menurut gue itu wajib. Orang-orang yang terakhir gue kabarin haruslah orang-orang penting dalam hidup gue. Melow banget gue haha.

Gue ngabarin sedetail udah sampe bandara (kalau nggak dianter), udah check in, udah lewat imigrasi (kalau ke luar negri), suasana hati dan pikiran (lagi makan dulu+sakit perut+ngantuk+ada barang yang ketinggalan+dll), mau boarding, dikit lagi boarding (naik pesawat terus matiin hape), transit dimana, sampe kapan, abis ini kemana lagi, foto boarding pass, nyampe, nunggu taksi atau jemputan, nyampe hotel, sampe bener-bener (oke aku tidur dulu). Sesering mungkin kalau nggak mau abis itu nyokap gue teriak-teriakan di wassap (canggih banget nyokap gue teriak via chat loh, bukan voice note). Awalnya cuma buat nenangin nyokap aja, lama-lama kaya mewajibkan diri sendiri.

Masa-masa take off dan landing juga jadi hal yang paling menegangkan buat gue, dan katanya masa kritis di dalam pesawat ya. Meskipun bolak-balik naik pesawat dan terlalu sering di atasnya, tetep aja bok gue parno (walaupun kadang juga nggak nyadar sih, naik pesawat naro barang, pasang sabuk pengaman, terus ketiduran, bangun-bangun udah nyampe, ini juga sering) 😀

Kabar pesawat Germanwings beberapa waktu lalu gue liat di tv bikin gue semakin, iya iya, gue harus siap dengan segala situasi. Gue naik pesawat yang sama saat gue dari Dusseldorf ke Birmingham kemarin. Terus mulai lah gue mikir yang aneh-aneh. Bok kalau gue ada di situ gimana ya?

Atau kasus pesawat MH 370, atau kasus QZ 8501, atau kasus-kasus seputar per-pesawatan lain.

(semoga para korban diterima di sisi Allah SWT, untuk keluarga, kerabat dan sahabat yang ditinggalkan bisa ikhlas dan dikuatkan, amin)

Gue harus siap kalau mesin pesawat rusak, ada yang skip, pilotnya ngantuk, co pilot nya abis putus cinta, penumpang ngamuk rusak pesawat, dibajak, ditembak pesawat lain karena dikirain musuh, diculik alien, diculik agen khusus buat dicuci otak, kesedot black hole, nabrak burung, nabrak tebing, bahan bakar abis, percobaan pembunuhan massal, atau apapun itu di pesawat yang bikin gue udahan. Huh hah.

Tapi ya itu tadi, gue selalu inget, umur sudah ada yang atur. Ikhlasin aja. Nggak cuma pas di pesawat atau perjalanan sih. Siap harus kapan aja, karena siapa yang tau coba?Processed with VSCOcam with f2 preset

Sebelum naik pesawat selain urusan kerjaan dan perintilan-perintilan nggak penting, pasti udah gue mandatin ke adek gue. Ini ada di situ, itu ada di sini, kalau begini tolong begitu, kalau begitu tolong begini (belum semua sih, tapi dikit-dikit).

Gue pernah naik Lion Air kalau nggak salah (lupa) dari Jakarta ke Riau buat liputan PON dulu. Pilot udah ngumumin buat landing, pesawat udah agak menukik juga siap-siap buat turun, tiba-tiba, wiuuz, muter parah dan naik lagi. Itu berasa banget bok, mau pingsan gue. Orang-orang sepesawat udah pada baca-baca. Kita terbang lagi, transit di Polonia, Medan sebelum akhirnya balik ke Riau. Itu snack jualan Lion Air yang mahalnya ampun-ampunan sampe abis tak bersisa, rebutan dibeli penumpang. Karena perjalanan lebih lama dan nggak sesuai perkiraan. Gue sampe kelaperan pengen ngamuk. Cuma karena suasananya tegang, gue cuma bisa duduk lemes. Lemes takut sama lemes kelaperan.

Jadi itu pas cuaca buruk, hujan deres, lintasannya licin, dan gue nggak ngerti itu pilotnya baru dikasih tau apa gimana. Masa udah siap-siap turun, tiba-tiba muter nanjak yang bikin perut mules.

Naik pesawat kalau ke arah Sumatera atau Indonesia Timur itu yah siap siap aja deh. Turbulens dan kawan-kawan. Banyakin zikir aja.

Pas ke Manado sama temen-temen gue, turbulensnya ampun-ampunan. Ada kali sepanjang perjalanan nggak berhenti. Kita ada sekitar 10 orangan kali ya, duduk deket-deketan, ada yang sebelahan, sampe nggak ngomong satu patah kata pun. Diem sepanjang perjalanan sambil pegangan di kursi masing-masing.

Sesekali saling lirik, tatapan pias tapi juga nggak ngomong, sibuk doa masing-masing saking kencangnya.

Pas udah sampe baru pada bisa napas, teriak-teriak Allahuakbar, alhamdulillah, astaghfirullah dan macem-macem. Sampe peluk-peluk segala. Update-an path langsung aneh-aneh dan gila. Bersyukur bisa selamat. Mungkin kita masing-masing udah mikir bakal lewat, Ya Allah.

Huff.

Gue juga pernah dulu pas SMP apa SMA gitu lupa. Sama nyokap sama adek gue yang pertama, kita naik kereta ke Semarang atau Kudus atau kota mana gue lupa. Lari-larian di Gambir karena telat, masuk ngejar-ngejar kereta yang udah mulai jalan pelan. Happ. Sampe di kereta. Dududu~ Karena bahagia-bahagia aja mau jalan ikutan nyokap, abis suasana rempong kita langsung pesen makanan. Milih ini itu, ambil ini itu.

Tiba-tiba grabak-brubuk, jegar-jeger, keretanya bergoncang kuat banget, batu-batu di luar kereta loncat-loncatan kena jendela. Barang-barang di bagasi atas juga mulai jatuh-jatuhan. Dorongan makanan dan minuman yang dibawa mba-mba petugasnya langsung oleng. Air-air minum tumpah ke adek gue yang duduk di pinggir. Satu gerbong langsung panik.

Ada apaan ini?

Saat itu gue ngerasa. Oh oke. Selesai ini gue. Bokap gue sendiri sama adek-adek gue yang lain. Secepat itu gue mikir kesana karena kereta itu oleng udah ampun-ampunan. Gerbong gue jalannya udah nggak di atas rel lagi.

Bla bla bla. Akhirnya kereta berhenti. Ternyata gerbong yang gue naikin keluar dari rel. Gerbong kita diputus, kita pindah ke gerbong depan. Yang di gerbong depan selow-selow aja nggak tau apa-apa. Ternyata mereka nggak ngerasain dan malah bingung kenapa berhenti. My god. Gitu deh pokoknya.

Naik mobil dan kecelakaan juga pernah. Huf. Ini pas kuliah, gue perjalanan dari Bandung mau pulang ke Depok dengan salah satu travel. Mobil emang lagi melaju kenceng di sebelah kanan. Terus di depan kita ada yang tabrakan kalau nggak salah, supir travelnya langsung banting setir ke kiri. Blassssss. Kita malah ditabrak juga sama mobil lain yang juga ngebut. Bagian depan dan bangku supirnya hancur blas. Tapi supirnya alhamdulillah nggak kenapa-kenapa. Hanya luka-luka ringan, tapi tetep bikin ngilu.

Gue duduk di tengah sebelah pintu bagian kiri. Gue langsung gemeteran karena awalnya gue pesen kursi ke travelnya buat duduk di depan, tapi pas naik mobilnya tiba-tiba pengen pindah ke tengah karena ngantuk. Biar bisa tidur enak. Kalau duduk sebelah supir terus tidur rasanya nggak enak aja. Gue enak tidur, bapak supir kerja. Pindah lah gue ke tengah.

Ah gue sampe ngeri buat berandai-andai kalau gue tetep duduk di depan. Astaghfirullaaaah. Ya Allah nggak tau lagi deh.

Yang bikin sebel adalah petugas xxxx-nya yang dateng terus bilang, “ini mau diperkarakan ke polisi apa ga? Kalau diperkarakan bisa ribet loh, bla bla bla….” intinya kita nggak dibantu. Emang dasar k**pret.

Mobil travel tetep jalan pelan-pelan-super-banget dengan kondisi ancur di depan. Dan di depan salah satu gerbang tol kita dijemput sama mobil lain dari travel yang sama.

Gue langsung bbm bokap gue dan bla bla bla, nangis.

Pernah juga dulu pas kuliah gue naik bus sama anak-anak BEM Unpad, gue lupa sama anak kampus lain juga apa nggak. Kita mau demo ke Jakarta (gue anaknya demo banget lah dulu, sampe bolos-bolos kuliah, begitu). Gue nggak tau siapa yang salah karena kriyep-kriyep tidur di bus, tiba-tiba, dasssss, bagian belakang bus dihantam sama truk. Kaca bus belakang pecah dan kena beberapa temen gue yang di belakang, luka berdarah-darah. Dan truknya kabur seinget gue.

Untungnya ada anak keperawatan yang ikutan, temen gue yang luka itu langsung dibersiin lukanya, dapet pertolongan pertama. Setelah panik-panik akhirnya tetep lanjut ke Jakarta, dan temen gue yang terluka (luka dalam hati yang tersayat) juga tetep ikutan aksi. Gile kan totalitasnya. Hehe. Begitu.

Kalau naik kapal dulu pernah pas masih kecil kecil, alhamdulillah nggak kenapa-kenapa sih, semoga jangan pernah. Paling karena musim ombak aja, jadinya agak terombang-ambing di tengah laut.

(ceritanya darat, laut dan udara banget gue)

Intinya setiap mau melakukan perjalanan, ada banyak yang bergejolak dari hati sama pikiran gue. Seneng karena akan melakukan perjalanan, bisa ke tempat baru, ketemu orang baru, banyak yang baru-baru (baju baru, buku baru, mainan baru, haha), tapi ketir juga di proses perjalanannya. Lalalala~ Gue kayanya banyak inget umur kalo lagi di perjalanan deh. Insaf-insaf dan baik-baik haha. Tapi ya mau gimana lagi, toh semua udah ada yang menggariskan kan?

Umur sudah ada yang atur itu juga yang bikin gue selalu mikir kalo mulai-mulai melenceng, curang, jahat, atau bikin dosa secara sadar haha. Iya mungkin gue mikirnya gue banyakan berbuat baik, banyakan ibadahnya (yeee, situ oke? haha), dosa dikit-dikit doang dan jarang kok (yeee, situ oke? :p). Tapi kalau gue meninggalnya pas lagi bikin dosa apa kabar? Langsung deh bhhaaayyyyy….

Semoga kita semua bisa mengakhiri “perjalanan” yang sebenarnya dengan baik.

Tobat.

Processed with VSCOcam with c1 preset
duduk di pesawat