Sekarang Kembali Mandiri, Dan Oh Sungguh

Heboh.

Sekarang kembali mandiri dan oh sungguh heboh.

Liputan lagi, jalan lagi. Sekarang kembali mandiri. Ngerjain apa-apa sendiri. Setelah perjalanan sepanjang tahun ke belakang gue ngurusin bareng partner liputan gue (sekarang lagi cuti melahirkan). Huah, sebenernya super heboh dan nggak sabar, karena gue akan pergi ke negara yang belum pernah gue kunjungi sebelumnya. German. Hola!

Em, gue mulai dari mana ya. Banyak hal yang pengen gue tulisin, tapi kenapa gue selalu stak dan terhambat (baca: males). Postingan gue sebelumnya tentang liputan di Hong Kong. Nggak gue terusin, padahal di Hong Kong super acak kablak banget hidup gue, harus berurusan sama polisi setempat (again!) karena kemalingan, bolak balik kantor polisi dan sejuta drama. Begitu. Mungkin nanti gue tulisin lagi. Pengalaman yang astaghfirullah, beneran bikin banyak istighfar sih.

Voalaaaa, sekarang tiba-tiba sampai di German. Tepatnya di Mulheim. Setelah perjalanan panjang Jakarta-Kuala Lumpur-Frankfurt-Dusseldorf. Kotanya sepi. Udaranya lumayan dingin, 2 derajat celcius saat ini. Kalau kata temen gue sih, German terkenal dengan Schlafenberg, artinya benteng yang tidur. Diem diem aja. Jadi sepi-sepi aja, apalagi di Mulheim ini. Lalala~

image(31)
Pemandangan dari jendela kamar
image(30)
Area kerja yang super flat menghadap tembok

I am so crazy stupid happy now. Sudah di Germaaaaaannn. Selesai sudah urusan pertama. Urusan mengatur jadwal keberangkatan, pesan hotel, tiket, akreditasi media, visa. Visa ommo visa adalah urusan yang bikin gue jantungan 2 minggu kemarin. Gue harus pergi ke German dan Inggris. Visa Schengen gue alhamdulillah masih aman sampai setahunan. Tapi Visa Inggris? Heboh banget nungguin akreditasi diterima, minta undangan liputan yang email-emailannya udah dari tahun 1700 sebelum masehi, tapi baru dikirim entah kapan. Gue ngurus dari awal tahun mungkin, tapi responnya belum belum aja.

Singkatnya kemaren gue akan berangkat tanggal 22 Februari, tapi gue masukin aplikasi baru tanggal 13 Februari, hari Jumat. Dimana kepotong Sabtu-Minggu dan Kamis yang libur Imlek. Total waktu gue hanya punya 4 hari kerja. Tarakdungces. Data udah lengkap dan beres, tinggal nunggu undangan dan akreditase sebenernya kemaren mah. Waktu normal urus visa itu sekitar 15 hari. Gue apply visa priority jadinya, dengan kemungkinan beresnya 4-7 hari. Gambling banget. Sementara tiket sudah pasti (Ini juga mesen buru-buru supaya dapet). Kemudian dengan bimbingan suhu dan tetua kantor yang biasa ngurusin visa, “Udah nanti Jumat samperin aja, semoga sudah jadi, kalau enggak terpaksa undur penerbangan,”.

Dan dengan dukungan emak, babeh dan adek-adek gue (mencari dukungan ke banyak orang).

Sudah pasti mau nggak mau gambling, datang di hari Jumat, tanpa bekal konfirmasi dari kedutaan yang bilang kalo “visa beres”. Dang dang dang. Muka-muka abang penjaganya mencurigakan, mengerenyitkan dahi, bolak-balik cek komputer, bikin degdegan. “Ke Inggris ya?” Bukan bang, ke Guatemala.

“Iya mas”

“Liputan All England”

“E’ iya mas”

“Hemm.. Sebentar,” balik badan, bongkar-bongkar kardus. “Nafielah bla bla bla?”

“Iya mas”

“Oh ada nih”

“Woak? Seriusan ada mas? (Ngambil bungkusan dari abangnya) Saya buka di sini ya mas?” (parno)

“Buka aja, dapet kok dapet, tenang aja” abangnya cengengesan, mungkin maksudnya menenangkan atau ngucapin selamat.

“Woaaaa, makasih ya mas”

Beres! Wah beres visanya. Jantungan itu rasanya selama berbulan-bulan kegantung, dan 3 hari terakhir yang bikin nggak napsu makan (tapi naik 4 kg, itu gimana ceritanyaaaa?)

Berkat kekuatan doa dan dukungan emak gue, alhamdulillah. Set!

(Btw ini ceritanya kok kaya simple banget sih, padahal lebih ribet, tapi gue nggak mau cerita ribet-ribet, nanti kamu sedih lagi mikirin aku :p  hahaha aposeh)

Kayanya emang gue yang berlebihan (dan selalu begitu). Sebelumnya semua udah mencoba menenangkan, karena gue kan tugas negara (ngaku-ngaku) dan ada surat-surat yang jelas. Tapi tetep aja, waktu mepet itu bikin super parno. Allahuakbar!

Udah bikin strategi terburuk sih, plan A, plan B sampe plan X bareng partner gue yang lagi cuti, yang gue kontak secara sembrawut dan penuh kecemasan menggelinjang, dimana dia mungkin lagi asik sama anaknya, terus gue rusak harinya dengan keluh kesah manis manja grup. Aaak, makasih mba Wid.

Rasanya tarakdungces lega alhamdulillah. Beres dari urus-urus visa balik lah gue ke kantor. Ceritanya mau menyelesaikan kerjaan di Jakarta yang akan gue tinggal beberapa saat itu.

“Naf, lo jalan hari Minggu gitu? Nggak bareng atlet dan lain-lain?” Ketemu temen.

“Iya tiket gue hari Minggu kok, tanggal 22, kenapa gitu?,” sambil buka email konfirmasi tiket.

“Yakin? Yang lain pada jalan tanggal 21 loh,” BLAH!

Salah tanggal gue. Dari kemaren-kemaren gue liatnya tanggal 22 Februari jalan. Jadinya santai santai dikit (enggak deng, tetep aja empot-empotan kepikiran visa). Zzzzz, ternyata tanggal 22 itu perjalanan Frankfurt-Dussedorf. Jakarta-Frankfurt itu tanggal 21 meeeen. Sehari sebelumnya. Rrrrhhhhh. Kelabakan. Belom siap-siap apa-apaan.

Apa kabar gue kalo salah jadwal? Gilek. Alhamdulillah nggak kepeleset harinya. Uuuuuuu~

Padahal Sabtu adalah rencana layah-leyeh gue, beli bekal, tidur seharian buat nyiapin energi (haha), ke dokter, pijet, semedi, bla bla bla. Ternyata gue dongdong super. Ini kembali liputan sendiri, dongdongnya mulai keluar lagi. Linglung.

Pas curhat di grup wassap keluarga gue (jadi gue punya grup wassap yang isinya nyokap, bokap, dan adek-adek, di bbm ada grup kita sekeluarga plus om tante dan sepupu, sepupu, di mana-mana banyak grup lah), bokap gue jawab, “hemm, mungkin karena kurang banyak baca Qur’annya jadi mudah lupa,” Jedang! Begitu lah.

Komen bokap itu suka dikit tapi menusuk hingga ke titik terdalam kehidupan gue. Gue jawab, “Iya..” Mati kutu. Hahaha.

Begitulah seputar perdramaan liputan gue kali ini, urusan visa belibet dan penuh liku (ini sumpah ya, dua kali liputan Inggris selalu berdrama dan visa jadinya H-2 sampe H-1 keberangkatan) Selalu bikin degdegan lah.

Oh my dream country, I love you, baik baik lah sama akuuuu please. Aku sungguh cinta kamu beserta salah satu warga negaramu itu, Thomas Andrew Felton.

Jadilah Jumat sore pulang kantor nyokap gue berkoar-koar, “Packing packing peking pekiiiing,” kemudian gue guling-gulingan di kasur dan ketiduran.

Begituuu. Alhamdulillah seneng akhirnya setelah perjalanan panjang dan berliku, sampai juga di Mulheim, minggu depan ke Birmingham. Semangat dong ya. Liputan yang rajin, semoga pada menangan. Oh aku sungguh bersemangat. Mari mari bekerja dan jangan ulangi kesalahan yang sama.

Hei Mulheim kamu dingin banget lah sumpeh!

Advertisements