Congratulation Riska Devi!

Saya sudah Sarjana hari ini dan sudah siap sekali dan sudah tidak tahan lagi meneruskan hidup baru di AIESEC hahahahaa makasih ya Novi, Adinda, Pampas, Ara, Marissa, Dabul, Nessa, Astri, Fara, Olga, Ayu, Chyntia yang lalu lalang di depan ruang sidang dan ada saat yudisium. Terima kasih yaaa ūüôā

Ini status Riska, 21 jam yang lalu, di facebooknya.

Pas gue baca, gue langsung sumringaah, waaa.. Alhamdulillah Riska udah resmi jadi sarjana komunikasi lulusan Fikom Unpad, uhuy.

Gue langsung speechless bahagia. Beneran! Posisi gue di kantor, otak-atik ini-itu pengen nangis tapi ga mungkin. Ntar orang-orang pada heran. Mau langsung nelfon Riska, aah, gabisa. Ini orang-orang lagi pada rempong. Dari pada gue kena ribut lalalaa..

Gue lari ke atas. Ceritanya mau nelfon, argh sial! Hape gue kan abis ke reset. Nomer kontak pada hilang.  Gue cek ke hape xl, aigooo.. ga nyimpen nomer temen-temen di situ. Cek hape orang sebelah. Dodol! Mana ada?

Oia, buku telfon! ADA. Lari lagi ke atas. Tululuuut. Pas mau telfon, eaaa, hape gue mati tiba-tiba. Ga bawa chargeeeeeeer. Tuhaaaan!!

Yaudah lah ya. Ntar aja gue telfon. Sekarang ucapinnya lewat fb, sama twitter aja.

Uhuk uhuk, udah jadi sarjana nih Riska Devi. Selamaaaat Riska. Setelah perjuangan hahahihihehe, Alhamdulillah beres ya lo. Aaaaah, seneng banget dengernya. Go galau, welcome to the jungle Riska Devi, S.Ikom.

Well, mungkin lo berpikir gue ketir karena temen seangkatan gue udah lulus. GA. GA SAMA SEKALI (Oke, dikit sih iya. Hehe). Gue justru bahagia dengernya. Gue inget banget, dan gue denger semua curhatan Riska tentang skripsi. Mulai dari milih judul, galau dosen pembimbing, ganti tema, revisi sini-sana, galau kehidupan, galau pertemanan, galau percintaan, #eaa.

Ga semua karna gue lalu jobtre di Jakarta dan nyangkut sampe sekarang.

Sayang gue ga dateng pas yudisium. Gue di Jakarta (lagi). Maaf ya Riska. Hari H pas mau sidang Riska nge-twit,

doakan aku ya teman2 seperjuangan 

@astrinovinda @tiaoktriana @vanesvenus 

@fchradina @nafelton @dewidewiwie

Gue yang bangun tidur dan nggak ngeh baca twit, ga sempet sms dia. Tapi gue doain ka, beneran deh.

Selamat ya Riska!

Kita temenan dari semester satu, satu kelas. Semester tiga pisah. Gue ambil Jurnalistik, Riska ambil Humas. Teman berkelana Bandung-Jatinangor di tahun-tahun pertama (gue di BEM, Riska BPM), berdua nyari organisasi dan klub hobby, temen makan es duren Fadinah, makan malem di rumah makan padang Pagi Sore, saling dukung saling hina, nginep-nginepan, ngetem di Unagi, apa lagi ya? Banyaak!

Riska Devi, S.Ikom.

Riska

Riska

Ini foto gue yang ambil, bangun tidur, pas kita begadang dari jam 12 malem sampe jam 7 pagi di McD Simpang Dago. Turun keluar kosan tengah malem, ambil laptop, naik angkot, ngelewatin sekelompok geng motor Dago, dari yang vespa butut, motor bebek, sampe yang paling bringaaas. Kerjaan kita selama itu? Ngobrol, gosip, nulis diary bareng, tidur, nge-net, coret-coret, ngecengin anak ITB ganteng yang sarapan di McD, ngomentarin orang-orang yang makan di sono, semuanya. Selama 7 jam dari tengah malem. Abang-abang McD cuma nyengir kuda ngeliat kita gatau diri cuma mesen kentang goreng yang small selama itu.

Riska

Ini juga foto yang gue ambil. Riska abis nemenin gue getting tugas Fotografi, pas semester tiga ya, motoin ojeg payung di BIP. Trus kita neduh deh nunggu hujan beres.

Riska and I

Di shelter busway, abis nemenin Riska yang ngidam Burger King. Trus jalan kaki dari kantor Kompas ke mana ya? Sarinah gitu? Siang bolong.

Semoga sukses berkarier. Cepat mendapat jodoh, lalu menikah, lalu mendapat momongan. Hehe.

Semangat!! Keep in touch, beib!

Advertisements

Strategi Marketing #petimati, you rock guys \m/

Masih ingat dengan hebohnya kiriman peti mati ke beberapa orang dan media massa. Nama CEO Buzz & CO Sumardy mendadak tenar, karena ngirim peti mati itu. Senin pagi yang cerah, 6 Juni 2011, warga Jakarta heboh dengan pengiriman peti mati itu.

Awalnya banyak yang menduga ini jenis teror baru, yah you know lah ya kita emang suka bikin yang aneh-aneh. Bukan dia aja, bukan mereka, mungkin lo juga, gue juga. Mirip-mirip teror bom buku gitu?

Ada yang mengira ini bagian dari kondisi politik yang makin jumpalitan gak jelas, atau mungkin mengancam kebebasan pers? (Masalahnya beberapa media gede kaya The Jakarta Post, Metro TV, RCTI, Kompas.com, Okezone.com, Tempo, ANTV, dan Detik.com dapet kiriman paket peti mati itu)

Masing-masing peti mati itu ada nomer urutnya lagi, jir, ketir aing ogeh mun dapet kiriman (WOI KASAR PARAH OMONGAN LO!!) Hehe. Berasa mati diurutin gitu gak sih lo?

Dan beberapa waktu lalu juga gue nge-twit tentang peti mati. Ini ga penting sih, cuma gue pengen copas aja ke blog gue. Ihiw.

:: Mnrt gue strategi marketing peti mati itu keren. Cuma berada pada waktu dn tempat yg salah #petimati #strategimarketing

:: Sebelumnya jga udah ada beberapa produk yg bikin #strategimarketing mirip2. Inget Bu Dona? Guru privat yg cantik dn seksi?

:: #eh Bu Dona bukan ya namanya? Yg pasti itu #strategimarketinguntuk produk cowok. Sabun muka atau gel rambut ya? *ingatanjangkapendek*

:: Satu lagi! Video Ririn Dumin. Salah satu #strategimarketing yang menyedot perhatian masyarakat. Yang ternyata iklan obat sakit kepala.

:: #eh bukan Bu Dona ya? Sarah Aprilia. Guru les privat panggilan yg cantik dn seksi, #strategimarketing cologne khusus pria merk Bask cologne.

:: Untuk #strategimarketing, ririn dumin, sarah aprilia dan peti mati, jelas berhasil menarik perhatian. Ini baru iklan dan promo yg niat.

:: Bedanya, #petimati ini agak horor emang. Di tengah teror bom buku dan teror aneh lainnya, #petimati jelas bikin ketir.

Eeeh…………………………………………………………………………………………….

Ternyata itu cuma promo launching buku berjudul “Rest In Peace Advertising” yang ditulis Sumardy, sang CEO perusahaan marketing Buzz & Co.

 

Yaa! Gue kagum sama caranya untuk bikin iklan.

Strategi Marketing? Yah menurut gue ga mudah untuk nemuin formula yang pas biar iklan kita meledak, semua orang tau. Dan ini gebrakan cin! Oke punya.

Nah buat insan-insan periklanan, mungkin bisa jadi bahan nih untuk bikin sesuatu yang ruaar binasa. Tapi ya diperhitungkan juga, kalo bikin ketir berlebihan dan jatuhnya membuat resah mesti hati-hati juga. Kalo dipidana kan berabe.

Mungkin bisa bikin yang lebih soft dan asik-asik kaya Sarah Aprilia yang cantik dan (katanya) seksi, bikin penasaran (apalagi cowok-cowok), atau yang sedikit alay kaya Ririn Dumin. Sorry banget, walaupun ini untuk promosi tapi gue tetep nganggep lo alay. #eaa.

Tapi tetep oke cara promosiin dan idenya d^^b

Begitulah,

Sebagai orang komunikasi, eh, maksudnya orang yang lagi belajar tentang komunikasi dan belom beres-beres sampe sekarang (eaa), gue kagum sama pak Sumardy. Di tengah geliat periklanan yang membosankan dan gitu-gitu aja, dia bikin yang orang belum pernah mikir sebelumnya.

You rock guys \m/

nine-to-five

Terjebak dalam rutinitas nine-to-five bukanlah sesuatu yang gue harapkan dalam waktu dekat ini. Bayangkan, separuh hidup gue (bahkan lebih) dalam satu hari dihabiskan di jalan dan menghadapi sebuah meja-komputer-telefon-dan setumpuk berkas-berkas.

Belum lagi harus bergelut dengan kerasnya Jakarta, polusi yang membabi buta, copet, abang-abang mesum (lo harus tau ini sangat banyak berkeliaran, sial!), muka masam ambisius, bau ketek, pengap empet-empetan di KOPAJA, pengguna jalan yang suka seenak jidat asal seradak seruduk. T*i!

Yah, gue tulis ini dengan emosional. Bukan hanya emosi karena gue marah, tapi satu sisi ada perasaan excited, menggila, senang, bosan, sedih, dan yang paling banyak adalah………..

GALAU. Virus ini tanpa pernah gue minta memang sering datang dan pergi seenaknya, gantungin perasaan gue. (Uuugh, ga enak tauk digantungin! Hoeks)

Kali ini gue mau cerita yang pait-pait aja. Karena suasana pala gue lagi pait sepait-paitnya.

Kembali kepada Mr.nine-to-five. Well, memang ga gue pungkiri, gue pengen banyak beraktivitas di luar rumah. Wanita karier. Wanita yang berkarier. Suka-suka gue ngapain aja. Haha.

Nah poin “suka-suka gue ngapain aja” ini yang ga gue punya sekarhaaaaang.

DAN DEMI BUMI DAN LANGIT, CINTA DAN ANUGERAH, DEMI PUTRI YANG TERTUKAR, percayalah nine-to-five ini berasa kutukan buat gue. Terlepas dari bentuk kerjaan yang mungkin menyenangkan bagi gue, tapi untuk waktu gue yang habis ini…… aaahhh.

Gue berasa terbunuh. “Nine-to-five” killing me softly. Waktu hahahihihehe gue bareng temen hilang, jarang ketemu orang rumah, kegiatan kampus abai, sidang-sidang nomer kesekian, skripsi mentok bab NIAT (Yaudahlah ya, ini gausah dibahas dulu, akan gue bahas panjang kali lebar kali tinggi dipostingan selanjutnya)

Dan gue naik 4 kilo dalam kurun waktu 1 bulan. Imagine that! Hahaha.. Yeay, duduk depan komputer-jarang gerak-makan tepat waktu-ngemil mulu. Di rumah selalu ada makanan yang menari-nari manggil gue minta ditelen.

Dan lagi orang-orang sekantor gue doyan ngemil, selalu jajan, dan gue selalu ditawarin. Hehe. Ini emang dilemma. Satu sisi gue makan gratis dan kenyang, satu sisi gue gabisa nge-REM buat MAKAN. Thanks kak Fani! Selalu berhasil membuat gue makan mulu.

Oke itu cuma sekelumit dari kegilaan gue saat ini. Bodo amat gue emang doyan makan.

Yang lo mesti tau, gue cinta sama kerjaan ini, ga cinta mati juga sih, paling ga gue ga benci lah ya. Yang gue murka hanya Mr. nine-to-five itu. Please ceraikan gue!

Belum lagi si Mr.nine-to-five ini tidak termasuk perjalanan gue pulang dan pergi. Dari jam 7 gue keluar rumah, balik lagi pait-paitnya sampe jam 9. Perfecto numero uno!

I hate nine-to-five!

Tidur aja yok, cus. (z_z)

.

.

.

.

.

.

Oia, satu lagi. Gue lagi (merencanakan) DIET RANDOM. Doakan aja ya! Please turun 10 kilo dalam satu bulan. Oke tidur lagi, zzzzz….!!

paa

Dari film ini menurut gue banyak banget nilai yang bisa diambil. Dari sisi kehidupan sosial dan pergaulan, politik, ekonomi, masalah pentingnya pendidikan juga ada. Gimana seharusnya kita menjaga diri untuk hal-hal yang belum saatnya, rasa nasionalisme yang tinggi untuk membangun negara.

Bagaimana intrik politik saling menjatuhkan dan menjebak lawan. Bahkan tentang suatu hal yang erat kaitannya dengan kajian ilmu gue, JURNALISTIK. Walaupun cuma sebagian kecil, tapi benar-benar kena banget di gue.

Jurnalis memiliki kewajiban untuk pemberitaan yang benar, tidak berpihak dan komprehensif!

Kisahnya tentang Amol Arte (Abhishek Bachchan) dan Vidya (Vidya Balan) yang kuliah di kampus yang sama. Akibat pergaulan bebas #eaa, Vidya lalu hamil. Amol meminta mengaborsi janin tersebut, karena belum siap untuk memiliki anak. Selain itu iya memiliki cita-cita dan idealisme yang tinggi untuk memperbaiki India.

Vidya yang awalnya kalut mendapatkan kekuatan dari sang Ibu. Vidya bilang ke Amol: “Masalahmu sudah kubereskan..”

Multi-interpretasi bukan? Amol berpikir bahwa Vidya sudah mengaborsi anaknya, sementara dari sisi Vidya, dia berpikir “Oke, anak ini menjadi tanggung jawab gue dan gue gak akan berurusan lagi sama lo (Amol)”

Singkat cerita anak mereka lahir tanpa sepengetahuan Amol. Vidya menjadi seorang dokter, Amol melejit dengan karier politiknya.

Sayangnya semua gak berjalan lancar begitu saja, anak mereka terlahir cacat dengan penampilan fisik yang terlihat lebih tua tiga kali lipat. Selain itu, anak yang diberi nama Auro ini memiliki kelainan saraf, sehingga rambutnya tidak bisa tumbuh dan kepalanya membesar.

Auro (12 tahun)

Auro tumbuh menjadi anak yang cerdas dan mudah bergaul. Ini gak lepas dari pengaruh Ibu dan Neneknya yang selalu membesarkan hati Auro.

Auro kemudian bertemu Amol, saat Amol datang ke sekolah Auro untuk memberikan penghargaan kepada Auro. Auro murid pinter di sekolahnya. Amol tidak mengetahui siapa Auro, dan ia cukup kagum dengan Auro. Amol merasa seperti kenal lama dan memiliki ikatan batin (Yaiyalah, anaknya kale).

Auro pernah bilang ke Amol, kalau dia begitu mengenal Amol. Bahkan ia mengetahui kesalahan Amol di masa lalu. Tentu aja itu bikin Amol bingung dan semakin penasaran dengan Auro.

Di sisi lain, Amol sedang menghadapi pasang surut popularitasnya di kancah perpolitikan. Ia memiliki visi dan misi untuk membangun India dari keterpurukan ekonomi dsb. Walaupun bapaknya Amol gak setuju dan memintanya untuk meneruskan perusahaannya, memiliki istri yang cantik dan hidup dengan tenang.

“Politik itu Busuk”

Alurnya natural, scene demi scene diramu sealami mungkin (menurut gue). Karena gak kaya sinetron-sinetron alay yang serba lebay dan pertemuannya suka aneh, dipaksain banget.

Well, silahkan menontonnya. Karena menurut gue ini salah satu film India yang recommended.

Ada banyak kata-kata Auro yang dalem menurut gue. Salah satunya pas dia pada akhirnya bilang ke Amol.

“Kesalahanmu di masa lalu adalah AKU”

Ihwaw. Yah, keceplosan deh. Padahal tadinya gue mau sok-sok bikin penasaran. Gitu deh gitu. Lo nonton aja biar ikutan seru. Kalo gue ceritain semua ga asik ntar cin.

Oia, lo harus tau kalo yang meranin Auro itu Amitabh Bachchan. *Hah?DariHONGKONG?*

Gue juga sempet bingung muter-muter, Amitabh Bachchannya sebelah mana? Check this out!

Then. tadaaaa..

Begitulah. Canggih ya cin? Yuk mari ditonton. Bye :*