Usia rawan bagi kami untuk sebuah Pertanyaan (?)

Hari Jumat kalo ga salah, gw beres ujian Produksi Radio (Alhamdulillah lancar. Thanks God I’ve great team Chaca, Arni, Nuga, Medi, Bonte, Aglar). Trus gw ketemu Kantri. Kita ngobrol-ngobrol, ngalur ngidul. Pertama gosip kuliah, nge-BEM, gempa, makanan, ujian, politik, korupsi, kongres, LPJ, dan macem-macem. Hingga pada sebuah topik. Berlamaran, bertunangan dan bernikahan. Wew,

Sebenernya belom terlalu rawan juga sih usia ini. Cuma berhubung banyak temen kita (Gw dan Kantri) yang udah pada nikah, maka kena laah kita.

Jarang-jarang gw ngomongin beginian. Ga pernah apa ya? Secara untuk urusan kaya beginian, beneran masih jauuuuuuuuuhh banget dari pikiran kita berdua. Gw khususnya.

Iya ga sih bo? Gw masih 19 tahun (oke berjalan menuju kepala 2 sebenarnya, heuu). Masih banyak yang harus gw lakukan dan perbaiki sebelum nanti gw menikah (Ouuchh, serem gw menuliskan kata itu). Gw bukannya parno atau gamau nikah, cuma ya ituu tadi, masih belum terpikir oleh gw.

Jadi kita dapet kabar kalo Alien (baca: Alin), temen kita anak Keperawatan 2007 katanya mau nikah. Kita sih ga kaget. Secara anak 2007 udah banyak yang nikah (temen-temen kita). Bahkan temen SMP dan SMA gw udah ada beberapa yang punya anak.

Ketir? Ga laah. Biasa aja. Usia gw masih normal kok. Gw dan Kantri tampaknya sepikiran.

Masalah nikah muda, gw bukan termasuk yang mengecam karena merampas masa muda atau ga.Yang agak frontal itu Chagi. Dia bilang, “Kenapa sih orang-orang pada ngebet menyempurnakan separuh agamanya, emang yang separuh lagi udah pada beres apa?”

Wakakakakaakak.. Gw sih ngakak aja. Bener juga yaa. Nikah kan menyempurnakan setengah agama kita. Nah, yang setengah lagi emang udah pada bener apa? Buru-buru aja nih pada. Haha (Bukan maksud menyurutkan niat orang yang pada nikah loh yaa.. Hehe)

Cuma kalo kata kang Opik, “Tampang Fae dan Kantri mah nikahnya ga sekarang-sekarang..”. Kita masih childish banget. Sama adek masih sering berantem, bahkan rebutan remote, makanan, tempat tidur, kamar mandi, baju dan lain-lain. Si Kantri juga gitu.

Yang ketar-ketir adalah para tetua. Senior gw angkatan 2004 sama 2005. Haha. Mereka udah banyak dilangkahin soalnya.πŸ˜€πŸ˜€ Dulu gw sempet bikin agensi namanya tim 4. Gw, Chagi, teh Nuni sama sapa ya satu lagi? Kantri kalo ga salah. Kita melayani permohonan bantuan buat para senior yang nyari “tulang rusuknya”. Sempet ga aktif nih kita, tapi berhubung sekarang banyak yang lagi order bantuan, kita mulai aktif lagi. Ayo-ayoo, ada yang butuh bantuan kita??

Mereka yang tadinya malu-malu, sekarang terang-terangan minta bantuan gw. HAHAHA. “Fae bantuin gw dong, cariin yang pas. Lo kan jago tuh,” kata seseorang yang gw ga bisa sebutin namanya. Sebut saja JojonπŸ˜€. Seorang senior lainnya ngelobi gw buat nyariin, tapi bukan produk lokal bo. Doi nyarinya Uzbekistan atau ga Syiria. Haha. Boleh-boleh. Ntar gw cariin dah.

Ehh, ga lama kemudian Kantri dateng dengan kabar, si Luthfan lagi nyari-nyari “tulang rusuknya” juga. Makanya dia ngebet beresin skripsi. Haha. Ternyata Luthfan ketir. Yoyoy mamen.

Entah kebetulan apa kaga. Isu saat ini masih seputar itu. Si akang-akang (itu panggilan kita buat senior, secara gw di Unpad BANDUNG. Haha ga penting buat dijelasin) pada grasak-grusuk. Santei broo.

Untung bokap nyokap kita sepikiran. Kaga nanya-nanya begituan. Ichhh, iwhhh.. Pling dos, jangan ngomongin nikah sama anak di bawah umur kaya kita. Hahaha.

yuuk ahh cabs,

2 thoughts on “Usia rawan bagi kami untuk sebuah Pertanyaan (?)

  1. hahahaha..bener banget fae..
    usia rawan hati pun tak rawan..wkwkwkw..
    well,,kita harus percaya laj ya, kalo jodoh dan pernikahan itu akan datang di saat waktu yang indah dan tepat. jadi..ngapain mikirin pusing,,cuman kita harus pikirkan ” sama jenis yang mana kita nantinya?? “.

    hahahahaha….sama aja yak??..

    oh iya kayaknya gw tau tuh, dua orang tetua itu tidak lain tidak bukan kalau itu adalah sodara Mei Susanto dan M. Taufik Perdana Putra.
    hahahahah..

    kebayang gw mereka lagi ketar ketir…

  2. ups, ups.. sebut merk lo kan.
    wakakakakakk..
    lengkap banget pula nyebutinnyaa.

    mudah-mudahan aja dua oknum itu ga baca blog gw.
    kalo bacaa, bisa diamuk massa gw.

    hati gw udah dari dulu kan sama si abang tom felton. bwhahahahahahahahahahhaaaa.
    gw selooow aja,
    masih bantuin para tetua itu, biar ga semakin banyak yang ngelangkahin mereka. kesian tuh.. hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s