29.03.2010

I just arrived from Jatinangor. For my Mawapres’s presentation. So happy to meet them. Another “Mahasiswa Berprestasi” Fikom.

Fikom Satuu!!! Fikom Fikom Fikom!!

We’re the “Asosiasi Genk Mawapres Fikom 2010”. lol 😀

A tiring day for me, for us actually. Waiting for the final result. But, seems like there is no competition between us. It was fun.

I am in Jatinangor from 8am until 6pm.
It’s raining. In DAMRI, we (me, hanie and dhika)  figth seats with people. lol.
Then, I use angkot to my boarding house.

And .. You know what?
I met someone like Tom Felton.
Oh my Goood. I was shocked.

This seems due to the effects of rain and a dizzy head. Maybe I’m wrong look at people. But it was really fun.
I can not describe with words.

I love this moment.

Thomas Andrew Felton

Tom Felton’s Indonesian version. lol.

Black hair, not blonde. Pale and cool. Whahahahahaa 😀

Feel dizzy but happy.

Thanks God for everything you gave to me. For this selection, this moment, etc.

♥ ♥

Mencari Teori ituuu..

Masih dalam proses penyelesaian karya ilmiah gw yang akan dipresentasiin besok senin. Udah selesai sih. Cuma tiba-tiba clinggg… Ada ide cemerlang parah yang hinggap di otak gw.

Gw mau masukin teori tentang tekanan air gitu. Yang ngejelasin kalo semakin kuat tekanan terhadap air, semakin kuat dorongan airnya. Gitu laah. Gw lupa itu teori apa yaa?

Dowewww..

Apa ya? Apa yaa?

Maklum, walaupun SMA gw di kelas IPA, tapi itu udah 3 tahun yang lalu boo!! Hahaha, alesaaaaan. Lama abis gw ga belajar IPA lagi, apalagi FISIKA. Ohhhh..

Pak Karnadi, Bu Nur, Pak Duta.. Saya butuh kaliaaaaaaan saat ini juga. Hehe, lebay deh gw.

Mulai lah gw bergerilyaa, nanya temen-temen gw, buka-tutup google dan wikipedia, nanya senior, tetangga. Hoho. Dan mereka semua kompakan, LUPAA.

Hingga akhirnya kang Romi dengan baik hati, tulus dan ikhlas bantuin gw. Semuanya juga baik dan ikhlas sih, Hehe. Tadaaaaa…

Hukum Archimedes, berbunyi..

A. Bunyi Hukum Archimides

Benda yang dicelupkan atau dimasukkan sebagain ataupun seluruhnya ke dalam suatu cairan akan mendapatkan gaya ke atas sebesar zat cair yang didesak oleh benda yang dicelupkan atau dimasukkan tadi.

B. Kesimpulan Yang Dapat Ditarik

– Zat cair memiliki gaya tekan ke atas. Perahu dapat mengambang karena ada gaya tekan ke atas dari zat cair. Tanpa adanya daya tekan ke atas maka manusia tidak akan mungkin dapat berenang di air.

– Zat cair menekan ke segala arah. Zat cair akan memberi tekanan ke semua arah yang ada dengan besar yang sama. Apabila ember yang berisi air kita beri lubang di banyak tempat maka terlihat bahwa air mengucur dari semua lubang yang ada.

– Tekanan zat cair bergantung pada kedalamannya. Semakin dalam seorang penyelam menyelam di dalam laut, maka semakin besar pula tekanan air yang menekan tubuh penyelam yang mampu mempengeruhi metabolisme tubuh penyelam.

Haaaahh, lega rasanya.

trak trak trak.. (Ceritanya bunyi ketikan di laptop :D. Gitu bukan sih bunyinya???) Gw mulai ngetik lagi.. 🙂

Big thanks for kang Romi, and also Akmal, Arsyad, teh Nadia, Bayu, Shafa, Mawar. 😀 😀

Udah deh, cuma mau cerita itu doang. Hahaha…

Air Hujan Bertamu di Kostan gw

Kamar gw kebanjiran.

Arrrgghhh… Baru saja teman-teman, beberapa menit yang lalu, saat gw lagi di depan laptop ini. Hingga gw menerima sms dari adek gw.

” (bla…bla…blaa…) huaa gila bocor parah ni kamar ampe bnjir.laptop tv colokan, smw kena bsahan.parah bgt.ancur.”

WHAATT?? Banjir? Kebocoran?

Aaassssshhhhhh….

Adek gw pasti lagi kesel banget itu. Mana dia lagi banyak tugas dan deadline katanya. Jadi gw ga banyak nanya lagi. Yang gw pikirin cuma laptop tempat SEMUA DATA dan TUGAS-TUGAS GW, sama BUKU-BUKU GW.

Ya Allahh.. Gw lagi di rumah adem ayem langsung kaget. Gw telfon lah adek gw yang nun jauh di Bandung itu.

Laptop, TV, colokan, buku-buku, berkas tugas-tugas gw pada keriting kebasahan. Yaa Allaah..

Kita sama-sama lagi ga di kostan. Adek gw lagi ribet-ribetnya dengan tugas di kampus dan nginep di kostan temen. Gw lagi pulang ke Jakarta.

Pengen cepet-cepet balik rasanya. Memastikan keadaan.

Yang bikin gw syok adalah, surat keterangan dari kampus dan berkas-berkas penting yang susaaahnya setengah mati setengah idup buat ngedapetinnya ikut basah kuyup ga berbentuuk. Padahal gw butuhin buat hari Senin besok (imagine that). Ya Allaaaaah.

Speechless

Huaaaaaahhh ><

Astaghfirullaaahhhhhhhhh.

Ketika Idealisme Dipertanyakan?

Hoh? OK. Sebenernya gw juga bingung kenapa judulnya begini yaa boo!! 😀

In The Name of Allah..

Harus gw akui ada beberapa hal yang selama ini menggelayut manis dipikiran gw. Mengenai arah kaki melangkah, ayunan perjuangan yang gw layangkan, ketegapan idealisme yang sesekali diguncang angin berhembus.

Ketika gw merasa ada yang salah dalam dimensi ruang yang gw jalani, sesegera mungkin mencoba untuk meluruskannya kembali. Mencoba melawan arus, mencari jalan pergolakan hidup yang lain. Yang lebih baik, pasti.

Terus berjuang di arah yang berlainan. Itu yang gw rencanakan. Itu yang ingin gw lakukan. Bukan bermaksud menodai perjuangan. Apalagi mengkhianati kepercayaan.

Tapi ternyata, ga semudah yang gw bayangkan.

Lambaian tangan teman seperjuangan yang semula ingin gw tepis, pupus sudah. Nyatanya gw memilih kembali untuk merangkai mimpi bersama mereka.

Gw bukan berniat mengabaikan derap langkah ini. Tapi hati siapa yang tahu. Terlalu banyak hal yang tidak sesuai dengan idealisme yang gw pertahankan. Namun teringat nasehat seorang sahabat,

“Fae, dengan meninggalkan ini semua, tidak akan memperbaiki keadaan. Dan akan menjadi kesalahan lo juga jika terus begini. Karena lo ga membantu untuk memperbaikinya..”

D*****N

Selalu. Selalu itu yang dikatakannya.

Tapi apa mereka mengerti?

Memang begitu banyak kisah yang dilalui, semangat bersama. Merajut benang-benang harapan dan impian. Dengan segenap kemampuan. Air mata dan keringat bukan tidak tercurahkan. Terlalu naif jika diperhitungkan.

OK. Keputusan sudah diambil, ini saatnya gw membuktikan. Inikah saat yang tepat untuk sebuah pertanyaan yang dilayangkan mengenai keteguhan idealisme?

Bukan gw anggap ini sebagai pelarian atau keterpaksaan. Namun keputusan yang matang, bukan tanpa pertimbangan. Kita lakukan perubahan. Untuk Indonesia yang lebih baik.

Demi mimpi dan harapan. Demi cinta dan kejujuran.

Hidup Mahasiswa!!!

Hidup Rakyat Indonesia!!!

*Well, mungkin gw tidak begitu baik dalam menyampaikan sesuatu melalui kiasan seperti ini, jika mudah sekali tertebak, ya sudahlah yaa. Trust me guys, sejauh ini lo tetap yang terbaik (ga tau deh ntar, wakakakakaakk. lol)*

Menelfon PLN itu Keren Abis

Sore-sore, cuaca mendung, baru pulang kuliah bersemangat meneruskan pengerjaan tugas (kenapa kerjaan gw buat tugas mulu yaa??). Nyalain TV nyari berita, sambil nyalain laptop buat ngetik.

Tiba-tiba lampu kedap-kedip, nyala-mati nyala-mati. Laptop berbunyi zezzt zzeett, lalu mati, TV juga gambarnya jadi bersemut (oh itu karna antena yang jelek yaa? Hehe). Kemudian mati total. Kosan seketika gelap. Meski sore, tapi mendung. Jadi gelap.

Gw langsung syok. OMG. Laptop gw. Mati dengan tegangan yang ga konsisten. Bisa rusaak wooi. Kesel gitu gw.

Gw cek kotak listrik di depan kosan. Berharap bisa menyelesaikannya dengan segera. Jadi laptop bisa nyala lagi. Angka 1 menandakan bukan mati karena dayanya ga kuat. Gw ke rumah sebelah, ibu kos. Rencananya mau nanya kenapa lampu mati, “Saya mau bertugas bu.”

Tapi 10 menitan gw ketok bolak-balik gada suara. Gw balik ke kosan.

Trus tiba-tiba inget, berbagai kejadian yang lalu diputar kembali. Flashback gitu gw. Rekaman adegan yang telah lalu terulang lagi. Beberapa adegan muncul kembali. Gw mulai pusing menahan gejolak ini. Sempoyongan dan tetap mencoba untuk tegar, berdiri menghadapi semua ini. Haha. Lebay gilaa.

Padahal gw cuma mau bilang, gw baru inget. Beberapa hari kemaren lampu suka kedap-kedip, kipas bersuara aneh seperti dicekik sama gw. TV juga. Trus YM gw yang on-off on-off mulu, gw sampe donlot ulang itu YM. Kita juga sampe nelfon speedy, komplain jaringan yang rusak.

Gw langsung menarik kesimpulan, mungkin ini listrik yang ga bener. Dari pada barang-barang gw pada rusak karna listrik yang ga jelas, gw telfon deh PLN nya. Udah gitu gw masih agak trauma karna kejadian kebakaran tetangga gw kemaren kan karena arus listrik, katanya.

Pas gw nelfon PLN, sumpah itu keren abis. HAHA.

Sebelumnya gw ga pernah ngurusin yang beginian. Nelfon dan mengatakan keluhan dan permasalahan. Mbak-mbak operatornya bilang, “Petugas kami akan langsung meluncur ke sana mbak.”

Bayangan gw. WAW. Keren banget petugasnya meluncur. Ck ck ck..

Satu jam kemudian (Yah mau kata di apa? Dari pada ga sama sekali) dua bapak-bapak petugas PLN dateng dan meriksa listrik kosan gw.

Ternyata katanya ada kabel yang longgar. Gara-gara rumah di sebelah gw kan lagi renovasi yaa, mungkin pengaruh mukul-mukul palu dan alat berat. Bla bla bla.. Beres deh. Listrik hidup lagi.

Selesaaii.

Keren kan yaa. Sumpah keren abis. Gw menghadapinya sendirian bo!! Mantep dah.

Makasih Pak!!

OMG, ternyata beluum..

Seharian ngerjain tugas, banyak tugas. Ga ada kuliah. Ngedon di kostan seharian, di depan laptop. Mata nyureng.

OK. Skip bentar yaa. Mau cerita tentang kekonyolan gw.

Belom makan siang, padahal udah jam setengah 4-an. Mau keluar berat banget rasanya. Selaaaam.Tugas belom beres. Males jalan keluar. Tanggung, tapi laper. Jadi gw sms adek gw, “Kalo pulang beli lauk yaa, Laper. Belom makan.”

Setelah mendapatkan jawaban iya, gw masak nasi.

1 jam berlalu,

Adek gw pulang. Gw langsung ambil piring. Mau makan.

Pas gw buka rice cooker gw. OMG. Gw tereaak, “Huuuuaaaaaaaaaahhhh…..”

Ternyata belom gw colokin. Hhhhaaaaahhhh…. Sabar, sabar. Nunggu lagi deh gw.

><

Hahahaaa,

Ketika bukan dalam situasi yang tepat?

Perhatian sebelumnya :D,

postingan gw kali ini bukanlah hal penting yang mesti dibaca. Jadi gw saranin lo skip aja bagian ini. Baca yang bermanfaat aja. Yang ini bener-bener ga penting, cuma pengen nulis aja. =D

(Kaya ada aja yang baca blog gw. Hahaha)

Oke. Kembali lagi,

Ketika dalam situasi yang tidak tepat. Ketika dalam situasi yang tidak sesuai harapan. Apa yang lo lakukan? Kaburkah?

Hilang? Sembunyi? Menyendiri? Diam seribu bahasa? Atau MATI?

Apa yang lo pikirkan?

Ketika bukan dalam situasi yang tepat, bukan kita yang meminta. Tapi kita yang merasa. Dan taukan lo, galau ini bukan kita yang minta.

Perasaan datang dengan tiba-tiba. Meski ga bisa dipungkiri kalau ada penyebabnya. Sewaktu-waktu kita merasakan hal itu. Aneh. Tiba-tiba aja.

Gatau kenapa?

Ketika memutuskan suatu yang besar, bimbang? Pasti. Menyesal? Mungkin. Tapi bukan itu yang gw rasakan. Tidak ingin menyesal atas segala pilihan. Atas segala kebahagiaan, atas segala permohonan, atas segala kejadian, atas segala keburukan, atas segala kemungkinan.

Yaaahh. Ini gw.

Trus lo mau apa??